Ulasan Drive Pertama Mercedes-Benz GLC 300 Coupe 2024: Didesain ulang dengan cetak biru yang sama

INNSBRUCK, Austria – Mercedes-Benz GLC telah menjadi pemimpin di kelas compact SUV mewah sejak awalnya bernama GLK. Untuk tahun 2023, GLC-Class menerima desain ulang penuh, tetapi tampaknya lebih merupakan penyegaran yang signifikan di permukaan. Mercedes-Benz nyaris tidak menggerakkan jarum antar generasi, tetapi karena pendahulunya tetap berada di puncak permainannya, mungkin hanya diperlukan evolusi.

Model tahun 2024 melihat bahwa desain ulang penuh diterapkan pada gaya bodi GLC Coupe (Coupe generasi sebelumnya hidup berdampingan dengan SUV “atap panjang” baru untuk tahun 2023). Seperti halnya SUV, perbedaan antara yang lama dan yang baru tidak kentara pada Coupe. Lampu depan dan intake udara di bagian depan sedikit dibentuk ulang, dan ekornya sedikit lebih bulat serta menampilkan spoiler flip-up yang lebih menonjol. Meskipun perubahan ini sangat kecil, bagian belakang baru yang lebih bersudut pasti bekerja lebih baik.

Di bawah kap GLC 300 4Matic Coupe terdapat mesin 2.0 liter turbocharged empat silinder dan 48 volt mild hybrid yang ditemukan di GLC standar. Ini bagus untuk 255 tenaga kuda dan torsi 295 pound-feet. Transmisi otomatis sembilan kecepatan mengalirkan tenaga ke keempat roda. Mercedes mengklaim akan berakselerasi hingga 60 mph dalam 6,2 detik, yang hanya sedikit lebih lambat dari BMW X4 xDrive30i (6,0 detik) dan Audi Q5 Sportback (5,7).

Kami menguji coba GLC Coupe spek Eropa di antara pemandangan epik Tyrolian Alps yang mengelilingi Innsbruck, Austria. Kendaraan uji kami hadir dengan suspensi udara adaptif dan kemudi roda belakang, keduanya tidak akan ditawarkan di Amerika Serikat (setidaknya untuk model tahun pertama). Menurut Mercedes, suspensi spek Amerika disetel mirip dengan pengaturan kenyamanan standar pada suspensi udara. Editor berita Joel Stocksdale tidak terlalu senang dengan hasil berkendara saat mengendarai SUV GLC dengan roda 20 inci di Michigan, tetapi dengan suspensi dan trotoar yang berbeda di Austria, tidak ada yang benar-benar ditambahkan atau diperbarui saat ini.

Tenaga lebih dari cukup saat mencapai kecepatan jalan raya, bahkan di jalur gabungan Austria yang pendek. Pergeserannya cukup mulus, meski mesinnya menderu keras saat berakselerasi. Setelah dipercepat, kabin tetap senyap. Pada kecepatan 80 mph, kebisingan jalan dan angin nyaris tidak terdeteksi. Penanganannya juga lebih dari cukup, tetapi bukan yang dianggap atletis. Body roll dikelola dengan baik, dan GLC Coupe terasa pas ditanam di jalanan. Kami sepenuhnya mengharapkan beberapa varian AMG yang lebih sporty di tahun-tahun mendatang, tetapi untuk sebagian besar pengemudi, model dasar ini sangat mumpuni.

Mengisi dengan keras ke switchback jepit rambut, GLC Coupe disusun di bawah pengereman yang lebih keras, meskipun menukik menonjol. Upaya kemudi sesuai saat SUV kecil masuk ke belokan dan secara akurat menelusuri busur yang Anda inginkan. Melangkah kembali ke throttle, dan GLC kembali dengan baik ke kondisi stabil tanpa drama. Meski mumpuni, GLC 300 tidak mendorong pengendaraan yang sporty seperti yang dilakukan oleh BMW. Itu menunjuk pada kekuatan inti kenyamanan dan penyempurnaan Mercedes, dan mereka jelas melayani GLC dengan baik.

Perubahan yang lebih signifikan dapat ditemukan di dalam GLC Coupe baru. Seperti generasi sebelumnya, desain interiornya hampir identik dengan sedan C-Class. Ini menampilkan dasbor air terjun menukik yang mengalir dengan anggun untuk menyatu dengan konsol tengah. Permukaan kami memiliki serat karbon mengkilap yang sepertinya cocok untuk varian AMG mendatang. Untuk model yang kurang sporty seperti GLC 300, perawatan kayu alami bekerja lebih baik untuk kabin yang lebih hangat dan mewah.

Dipasang smack-dab di tengah dasbor adalah layar sentuh infotainment 11,9 inci yang besar seperti tablet. Ini mungkin lebih besar dari generasi sebelumnya, tetapi juga lebih rendah di dasbor dan lebih jauh dari pandangan alami pengemudi. Itu berarti lebih mengganggu untuk digunakan dan diperparah dengan penggunaan tombol fisik yang lebih sedikit. Tombol yang tersisa adalah kombinasi dari tekan dan sentuh kapasitif (atau keduanya), tetapi tidak semudah menggunakan sakelar atau tombol tradisional yang ditemukan di GLC generasi sebelumnya. Untuk kredit Mercedes, tata letak layar “lapisan nol” -nya menjaga kontrol iklim dan audio di bagian bawah layar untuk akses yang lebih mudah dan lebih konsisten.

Panel instrumen digital horizontal ditempatkan dengan sempurna di belakang kemudi dan tampilan head-up opsional memproyeksikan informasi berguna ke kaca depan. Mempertimbangkan penempatan layar infotainmen, direkomendasikan untuk menggunakan tampilan head-up untuk petunjuk navigasi yang tidak terlalu mengganggu. Secara keseluruhan, sistem infotainment tertata dengan baik dan mudah digunakan. Ini juga menampilkan kontrol suara terbaik di industri yang dapat membantu meringankan pencarian melalui menu untuk penyesuaian pengaturan.

Kualitas bahan sangat bagus untuk kelasnya, dan sulit membedakan mana kulit asli dan mana pengganti sintetis. Konsol tengah piano black dapat ditukar dengan berbagai trim kayu dan cocok dengan dasbor jika Anda mau. Di balik itu semua, kabinnya memiliki struktur kokoh yang terasa kokoh, dan tidak ada bunyi berderit.

Kursi depan empuk untuk kenyamanan jarak jauh dan selama berjam-jam di jalan, kami tidak pernah merasakan kesulitan. Mereka datang standar dengan pemanas, dan ventilasi ditawarkan sebagai pilihan. Fungsi pijat tidak tersedia. Kursi belakang Coupe dapat menampung penumpang dewasa dengan nyaman dengan ruang kepala dan ruang kaki yang memadai. Ini jelas tidak seluas GLC standar, dan penumpang tersebut mungkin merasa agak tertutup dengan jendela yang lebih kecil, tetapi mereka masih menawarkan lebih banyak ruang dari yang diharapkan.

Di belakang kursi belakang, Mercedes mengatakan GLC Coupe menampung kargo hingga 19,2 kaki kubik. Itu meningkat 1,6 cu ft dari generasi sebelumnya dan hanya 2,7 cu ft lebih kecil dari GLC standar. Perlu dicatat bahwa ini diukur hanya di bagian bawah jendela belakang, bukan di atap seperti yang dilakukan kebanyakan pabrikan lain – dan menjelaskan mengapa GLC tampaknya memiliki ruang kargo yang jauh lebih sedikit daripada SUV saingannya (kami telah melihat ini dimainkan keluar di dunia nyata dalam uji bagasi kami dari GLC generasi terakhir). Either way, kapasitas harus cukup untuk liburan akhir pekan pasangan atau untuk keluarga kecil. Jendela belakang jauh lebih kecil di coupe, meninggalkan pandangan ke belakang yang sangat terbatas. Untuk alasan ini, kami menyarankan untuk menambahkan sistem kamera surround-view agar lebih mudah bermanuver ke tempat parkir yang lebih kecil.

Seperti halnya dengan GLC standar, Mercedes-Benz GLC 300 Coupe 2024 ini sedikit lebih baik di banyak area, sedikit lebih buruk di area lain dan, secara umum, tidak mengubah formula keunggulan kenyamanan dan kemewahannya atas performa. Syukurlah, GLC Coupe baru tampaknya sedikit mengurangi ruang dan keserbagunaan kompromi yang melekat pada SUV “mirip coupe”, tetapi itu tidak berarti kami siap untuk sepenuhnya merangkul konsep tersebut. Dan kami tidak sendiri – bauran penjualan di seluruh industri sangat condong ke arah gaya bodi SUV saat saudara kandung “coupe” ditawarkan.

Tidak adanya peningkatan yang lebih signifikan membuka peluang bagi pesaing untuk menyalip posisi terdepan di kelas GLC (jika mereka belum melakukannya), dan kontrol interior/layar infotainmen dapat menjadi pemecah masalah bagi sebagian orang. Melewatkan roda besar juga tampaknya bijaksana. Khusus untuk Coupe, kami akan mempertimbangkan untuk menunggu hingga Mercedes meluncurkan varian AMG yang berperforma lebih tinggi agar sesuai dengan siluetnya yang lebih sporty, tetapi itu hanya untuk audiens yang lebih kecil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *