Ulasan Drive Pertama Ineos Grenadier: Alat off-road yang kasar

LOCH LOMOND, Skotlandia — Kami tidak ada untuk menyaksikan penemuannya, tetapi kami berani menebak bahwa alat seperti kapak ditemukan sangat awal dalam sejarah umat manusia. Tepi tajam, kekerasan, blammo. Sementara Land Rover mungkin telah didahului oleh jip militer mani, seperti kapak, itu juga merupakan alat sederhana yang dirancang khusus untuk satu tujuan: penguasaan off-road. Maju cepat sekitar seumur hidup dan Anda akan menemui kami di tempat kami berdiri hari ini saat kami membuka pintu pengemudi Ineos Grenadier.

Sulit untuk tidak menyebut Land Rover Defender saat mendeskripsikan Ineos Grenadier, tetapi mesin baru ini pastinya bukan tiruan dari yang lama. Jika Anda diminta untuk membayangkan kendaraan utilitas off-road berbentuk kotak, kemungkinan Anda akan menggambar sesuatu yang berbentuk di sepanjang garis lurus yang sama, tetapi Anda dapat memikirkan sejumlah desain Jeep, Landie, Mercedes-Benz atau Toyota klasik .

Ineos dibentuk oleh Sir Jim Ratcliffe pada tahun 1992 dan saat ini merupakan perusahaan kimia terbesar keempat di dunia. Ineos Automotive didirikan pada tahun 2017 dengan niat untuk membuat kendaraan off-road yang layak dengan cetakan yang sama dengan Land Rover Defender yang telah meninggal (model asli, bukan model yang dilahirkan kembali).

Dengan sistem penggerak empat roda permanennya, tiga perbedaan penguncian yang tersedia, kotak transfer dua kecepatan, gandar depan dan belakang yang kokoh, dan mesin yang kasar, Grenadier terlihat lebih dari sekadar mirip dengan off-roader legendaris itu, ia off- jalan seperti mereka juga. Bit yang lebih tradisional termasuk rangka tangga penuh dan kotak kemudi bola resirkulasi jadul. Tapi mengabaikan Ineos Grenadier hanya sebagai anakronisme yang tidak termasuk di jalan raya saat ini juga tidak akurat. Ineos mendapatkan mesinnya dari BMW – model AS akan dijual hanya dengan mesin bensin B58 3.0 liter lurus enam yang menghasilkan sekitar 283 (ish) tenaga kuda dan torsi 330 (ish) pound-feet – transmisi otomatis delapan kecepatan dari ZF, kotak transfer dari Tremec, gandar dari Carraro, loker diferensial dari Eaton, pegas tingkat progresif dari Eibach dan rem dari Brembo. Itu semua menambah platform kokoh yang sesuai, pandangan modern pada komponen yang tahan lama secara historis.

Off-road, Ineos Grenadier mampu melintasi hampir semua medan yang bisa dilalui dengan empat roda. Kami mengarahkan ujung depannya yang gemuk ke semua tersangka yang biasa selama satu langkah ekspedisi besar melalui pedesaan Skotlandia yang berbatu-batu: gunung-gunung yang dipenuhi bebatuan, puncak-puncak berlumpur dan berlumpur, penyeberangan air kecil, pantai berpasir dari danau yang tertutup es. Ada proses yang terlalu rumit untuk mengunci perbedaan dan mengaktifkan mode Off-Road, tetapi setelah selesai, kemampuan Grenadier seperti yang diharapkan dan tentu saja sebanding dengan ikon off-road dunia lainnya, termasuk ikon seperti Jeep. dan Land Rover.

Grenadier menawarkan ground clearance 10,4 inci, sudut pendekatan 35,5 derajat, dan sudut keberangkatan 36,1. Breakover terdaftar pada 28,2 derajat, dan Ineos mengatakan Grenadier dapat miring ke samping hingga 45 derajat. Pengaturan suspensi lima tautan dan gandar padat depan dan belakang menghasilkan artikulasi 9 derajat di depan dan 12 di belakang, dan total perjalanan roda terdaftar pada 23 inci. Angka-angka itu jauh lebih unggul dari Mercedes G 550. Dibandingkan dengan Jeep Wrangler Unlimited Rubicon, Grenadier kurang dalam pendekatan dan sudut keberangkatan dan memiliki ground clearance sekitar setengah inci lebih sedikit tetapi sedikit lebih baik pada breakover.

Kurva torsi mesin disetel rata, dengan puncaknya antara 1.750 hingga 4.000 rpm. Rentang rendah 2,5:1 menghitung rasio perayapan 53,81, atau 1,26 mph yang sangat mudah diatur. Di sisi lain tanjakan, Downhill Assist secara otomatis menjaga Grenadier ke kecepatan yang ditetapkan serendah 2 mph, dapat dipilih melalui tombol cruise control.

Grenadier lebih besar di setiap dimensi eksterior daripada Jeep Wrangler Unlimited, tetapi jarak sumbu roda 115,0 inci lebih pendek 3,4 inci dari Jeep dan posisi tempat duduknya yang tinggi serta spatbor datar memudahkan penempatan 265/70R17 atau 255/ opsional. Ban depan 70R18 tepat di tempat yang Anda inginkan. Dua ban ditawarkan: Bridgestone Dueler A/T khusus menawarkan kompromi jalan/tanah yang baik sementara BFGoodrich K02s akan menjadi pilihan yang lebih alami mengingat reputasinya yang kuat dari overlander.

Secara global, tiga level trim ditawarkan untuk Grenadier, semuanya menggunakan powertrain yang sama. Ada model dasar yang hadir standar dengan diferensial penguncian tengah, Trailmaster yang berfokus pada off-road yang mendapatkan semua standar kit off-road ekstra (termasuk asupan udara snorkel), dan model Fieldmaster yang lebih mewah yang mendapatkan kursi berpemanas standar yang memakai bahan kulit. abu-abu atau hitam. Kami belum yakin apa yang akan menjadi standar atau dibuat opsional untuk pasar AS, tetapi kami berharap branding Belstaff tetap utuh (Ineos memiliki pembuat pakaian Inggris yang terkenal).

Seperti halnya kami suka mengemudi melalui kotoran, kenyataannya adalah bahwa lebih banyak mil akan dilalui di bawah ban hampir semua Grenadier di aspal. Untungnya, off-roader ini juga cukup mahir berkendara di jalan raya. Kemudi recirculating-ball model lama memiliki rasio lambat dengan 3,85 putaran kunci ke kunci, dan secara alami tidak ingin kembali dengan mudah ke tengah pada kecepatan rendah. Kemudi menjadi lebih presisi dan sedikit terasa saat kecepatan meningkat, dan sasisnya cukup lucu dan komunikatif sehingga bukan tugas untuk mengemudi di jalan berkelok-kelok dengan kecepatan tinggi.

Selain kurangnya rasa kemudi pada kecepatan rendah dan mempertimbangkan pernyataan misi Grenadier, kami tidak memiliki banyak keluhan lain. Suspensinya sesuai dan mesin menawarkan suara mendengus yang wajar. Meskipun waktu 0-60 yang diklaim dari pasangan melewati 8 detik tidak akan memenangkan banyak balapan drag – terutama berbaris melawan off-roader berbentuk kotak serupa yang mengenakan huruf G – pada kenyataannya itu cukup cepat untuk ute yang kokoh. Kami tidak memiliki peringkat jarak tempuh bahan bakar EPA, tetapi kami mengharapkan sesuatu di rata-rata 20 mpg dalam mengemudi campuran.

Perabotan interior Grenadier adalah kompromi antara utilitas, fungsionalitas, dan kemewahan yang diredam. Jok kain yang bersumber dari Recaro merupakan standar bersama dengan permukaan lantai karet, tetapi kulit dan karpet dapat menjadi pilihan. Interiornya sangat sunyi, dengan kebisingan mesin, jalan, dan angin yang cukup rendah untuk melakukan percakapan yang mudah. Hargai mesin inline-six BMW yang mulus dan gearbox otomatis ZF yang tidak dapat diperbaiki untuk sebagian besar penyempurnaan Grenadier. Pengemudi model Grenadier penggerak kanan menghadapi intrusi lantai yang tidak menguntungkan di mana kaki kiri mereka secara alami akan duduk, tetapi tidak ada masalah seperti itu pada model penggerak kiri yang ditujukan untuk Amerika.

Tidak ada cluster pengukur tepat di depan pengemudi, hanya beberapa lampu dan indikator peringatan. Sebaliknya, hampir semua informasi disampaikan pada layar 12,3 inci yang terletak di tengah. Speedometer dan semua pembacaan lainnya ditampilkan dengan baik di layar, meskipun kami selalu memilih untuk memiliki panggilan nyata langsung di depan pengemudi. Sistem infotainment memakai antarmuka khusus yang dirancang oleh Ineos, dan berbagai layar dan pengaturan dapat diakses atau digulir melalui panel sentuh itu sendiri atau pengontrol putar iDrive-esque. Panggilan dan tombol nyata di bawah layar untuk kontrol iklim dan audio adalah pemandangan yang disambut baik, dan tata letak serta ukurannya membuatnya sangat mudah dioperasikan.

Terus bergerak ke atas ke atap dan Anda akan menemukan panel kontrol besar lain yang menampung semua sakelar dan sakelar khusus off-road. Sepintas terlihat rumit, dan campuran prosedur menekan tombol dan beralih tidak perlu rumit, tetapi beberapa perjalanan off-road seharusnya menjadikannya kebiasaan.

Niggle off-road dengan cepat menjadi jelas saat menguji Grenadier. Alih-alih memasang sensor terpisah di dalam poros untuk memastikan apakah terkunci atau tidak, para insinyur malah memutuskan untuk melakukan pendeteksian menggunakan sensor kecepatan roda yang sudah ada. Itu berarti otak elektronik mobil tidak tahu Anda telah membuka kunci diferensial sampai mendeteksi selip roda. Biasanya itu bukan masalah besar, tetapi beberapa pengaturan off-road hanya dapat diakses dengan diffs terkunci atau tidak terkunci, yang terkadang mengarah ke permainan pelambatan bolak-balik melalui lumpur dan bebatuan sehingga sistem akan mengkonfirmasi statusnya. Kami berharap pembaruan perangkat lunak dapat memperbaiki beberapa masalah awal ini.

Kami sangat menyukai jendela Safari opsional Grenadier yang diposisikan di atas kursi pengemudi dan penumpang. Meskipun tidak lapang seperti bagian atas Wrangler atau Bronco yang dapat dilepas sepenuhnya, sistem kait yang mudah membuka palka, dan tekanan lebih lanjut mendorongnya keluar sepenuhnya. Kami ingin lebih banyak skylight yang tampak vintage di sepanjang sisinya, tetapi Ineos malah memilih untuk mengemas berbagai titik pemasangan di sepanjang atap. Area kargo belakang dapat diakses dari sepasang pintu ayun, pintu dengan lebar 1/3 yang lebih kecil secara opsional menahan tangga ke atap. Fitur lain yang tidak biasa adalah strip attachment opsional di sepanjang garis sabuk mobil yang dapat dipasang dengan segala macam aksesori aftermarket seperti kaleng bahan bakar ekstra dan meja lipat.

Kami berharap ada kumpulan pelanggan potensial yang besar untuk jenis kendaraan ini, asalkan harganya wajar. Kami harus menunggu beberapa bulan lagi sebelum Ineos siap membocorkan harga dan rencana ketersediaannya untuk pasar AS, jadi sayangnya kami harus memberikan penilaian akhir tentang topik itu. Tapi kami sangat tertarik dengan kendaraan yang dibuat oleh para peti mati di Ineos (dengan banyak bantuan sambutan dari Magna-Steyr). Grenadier akan terlihat seperti di rumah di mana saja dari atas bebatuan Moab hingga lengkungan roda yang terkubur di lumpur di rawa Selatan, dengan beberapa perhentian di Hollywood dan Miami di sepanjang jalan.

Ineos Grenadier adalah kendaraan kemunduran yang dirancang untuk menarik pembeli yang sudah bosan dengan kerumitan kendaraan off-road modern. Bisa dibilang Grenadier beroperasi di ruang antara Land Rover Defender lama dan yang baru. Ini membanggakan kebutuhan modern yang harus dimiliki mobil yang aman dan andal di dunia saat ini sambil menghindari apa pun yang dianggap tidak perlu, termasuk suspensi yang dapat disesuaikan ketinggiannya, swaybar yang dapat dilepas, atau perangkat lunak manajemen medan. Dengan kata lain, itu adalah kapak bergagang kayu di dunia yang penuh dengan gergaji mesin yang mengilap. Terkadang, kekerasan adalah jalan yang harus ditempuh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *