Tidak apa-apa menyukai pembakaran internal dan mobil listrik pada saat yang bersamaan

Tertarik dengan mobil listrik bukan berarti Anda harus membenci pembakaran internal. Dan sebaliknya. Fakta ini saya anggap benar, terlepas dari apa yang telah saya baca di internet dan di bagian komentar cerita keduanya Autoblog dan di tempat lain.

Penggemar mobil terkadang anehnya selektif dalam apa yang mereka suka dan tidak suka. Anda dibesarkan di Keluarga Ford? Besar! Tapi apakah itu berarti Anda harus membenci Chevy? Anda memiliki pekerjaan yang mengharuskan Anda memakai sepatu bot kerja dan mengendarai truk pickup? Karena itu, apakah Anda cenderung membenci mobil sport kecil seperti Mazda Miata?

Saya ingat tumbuh sebagai remaja di Northwest Ohio (tidak salah menyebut Toledo sebagai pinggiran kota Detroit yang jauh ketika berbicara dalam istilah otomotif) dan merasakan ketidaksukaan umum terhadap mobil dan truk Jepang. Dalam benak saya yang masih muda, penurunan keseluruhan Big Four (pada saat itu, AMC masih menjadi masalah) sebagian besar disebabkan oleh masuknya kendaraan impor. Tentu saja, saya tidak sepenuhnya memahami masalah seperti kualitas, pilihan pelanggan, efisiensi, atau harga stiker.

Saya akhirnya bisa mengatasinya. Selama dekade pertama kehidupan pasca-lisensi saya, saya membeli beberapa kendaraan Amerika – dari mobil otot klasik lama hingga Dodge Stratus yang hampir baru hingga Jeep Wrangler bekas – dan akhirnya saya membeli mobil Jepang pertama saya, Mazda RX-baru 8, pada tahun 2004. Sejak itu saya memiliki beberapa kendaraan Amerika, Jepang, dan Jerman lagi.

Kembali pada tahun 2004 ketika saya terjun jauh ke dunia mesin putar Wankel, mesin dengan piston dan batang penghubung jelas dianggap normal. Mobil listrik, di sisi lain, sepertinya tidak lebih dari hal baru. General Motors EV1 adalah pengalihan yang keren, dan sebagian besar mobil listrik lainnya adalah keanehan yang tidak biasa yang hampir tidak terdaftar sebagai blip di radar kendaraan saya.

Saat ini, sebagian besar kendaraan baru dan menarik membawa paket baterai, bukan tangki bensin. Dan sepertinya ada sejumlah besar penggemar otomotif yang tidak dapat mendamaikan kecintaan mereka pada mesin pembakaran internal dengan realitas pasar elektrifikasi. Di sisi lain, ada banyak orang berhaluan hijau yang tampaknya ingin mempermalukan orang yang tidak mereka setujui dengan apa yang mereka yakini sebagai sisi yang benar secara moral.

Saya tidak memenuhi syarat untuk memberikan banyak komentar tentang sisi lingkungan dari persamaan gas/listrik. Saya pikir ada argumen yang dibuat bahwa menambang bumi untuk bahan mentah tidak ramah lingkungan apapun yang terjadi, dan hal yang sama dapat dikatakan tentang bahan bakar fosil. Membangun mobil bukanlah bisnis bersih yang melengking. Tetapi dunia membutuhkan mobil, jadi kami secara kolektif membuat apa yang menurut kami adalah pilihan yang tepat tentang cara membuatnya dan dengan apa untuk menggerakkannya. Saat ini, dari Prius hybrids hingga Hellcat fire breather, konsumen dimanjakan dengan pilihan baru dan bekas terlepas dari jenis mobil apa yang ingin mereka parkir di halaman rumah mereka.

Saya pikir itu bagus. Dengan cara yang sama seperti pada usia pertengahan 20-an saya dapat memarkir mobil sport Jepang di jalan masuk yang sama dengan seorang off-roader Amerika yang ikonik dan menghargai keduanya, pada usia pertengahan 40-an saya dapat memarkir hatchback listrik Jerman di garasi yang sama dengan orang tua yang besar. (secara harfiah) SUV Amerika. Saya senang bahwa saya dapat menikmati setiap kendaraan tersebut apa adanya dan untuk apa yang mereka tawarkan.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *