‘Tidak ada ruang gerak’: Mengapa lebih banyak anak muda Amerika yang tertinggal dalam pembayaran mobil

Semakin banyak anak muda Amerika yang terlambat membayar pinjaman mobil mereka – mendekati tingkat yang tidak terlihat sejak Resesi Hebat, menurut laporan dari Fed New York.

Pada kuartal terakhir, 4,6% peminjam di bawah 30 tahun beralih ke kenakalan serius – yang berarti mereka setidaknya terlambat 90 hari untuk pembayaran pinjaman mobil. Angka ini naik dari tahun lalu dan merupakan persentase tertinggi sejak akhir Resesi Hebat tahun 2009, yaitu 4,7%.

Di semua usia, jumlah pinjaman dan sewa mobil baru mencapai $162 miliar pada kuartal terakhir, turun dari tahun lalu, tetapi meningkat dari volume sebelum pandemi. Dari semua peminjam, 2,3% setidaknya terlambat 90 hari untuk melakukan pembayaran pinjaman mobil mereka.

Tingkat kenakalan serius tertinggi diamati di antara orang Amerika yang lebih muda. Torsten Slok, kepala ekonom di Apollo Global Management, mengatakan kepada Yahoo Finance bahwa kelompok usia ini sedang berjuang karena mereka “lebih rentan” terhadap tren ekonomi makro yang sedang berlangsung. (Apollo adalah pemilik Yahoo.)

Misalnya, kata Slok, kenaikan suku bunga The Fed menghadirkan tantangan. Karena orang Amerika yang lebih muda memiliki tabungan yang relatif sedikit, mereka kurang siap untuk membayar biaya tambahan yang ditimbulkan oleh tarif yang lebih tinggi. Orang Amerika membayar sekitar $50 hingga $60 lebih banyak untuk pinjaman mobil baru tahun ini karena suku bunga yang lebih tinggi saja, menurut Ivan Drury, manajer senior wawasan di Edmunds.

Drury mengatakan prospek keuangan untuk pembiayaan mobil hanya akan memburuk jika Fed menaikkan suku bunga lagi pada pertemuan 14 Juni.

The Fed telah meningkatkan suku bunga dalam upaya Fed untuk mendinginkan inflasi. Itu berkontribusi pada harga mobil baru yang duduk di rekor tertinggi pada akhir tahun lalu. Kepala analis keuangan Bankrate.com Greg McBride mengatakan bahwa orang Amerika tidak memiliki uang tunai untuk membayar biaya mobil yang meningkat di muka, sehingga pembayaran pinjaman rata-rata mereka semakin tinggi – dan kurang terjangkau.

Dengan kata lain, anak-anak muda Amerika mungkin mengambil lebih banyak daripada yang dapat mereka kunyah dalam hal pinjaman mobil, sehingga lebih sulit untuk mengikutinya.

“Pembayaran itu benar-benar penghancur anggaran,” kata McBride kepada Yahoo Finance. “Pembayaran mobil rata-rata untuk pembeli mobil baru adalah $800 sebulan tahun lalu, [and] sekitar satu dari tujuh pembeli memiliki pembayaran minimal $1.000 per bulan. Tidak ada ruang gerak di sana.”

Di luar kenaikan pembayaran tersebut, Drury menjelaskan bahwa semakin banyak diler mobil yang memaksa nasabah untuk membiayai mobilnya dalam waktu 36 atau 48 bulan. Opsi pembiayaan yang lebih pendek ini kurang terjangkau bagi mereka yang situasi keuangannya lebih tidak dapat diprediksi, banyak di antaranya lebih menyukai periode pengembalian yang lebih lama.

Keluar dari pandemi, McBride mengatakan bahwa tunggakan kredit mobil telah meningkat “lebih cepat” dan “lebih cepat” dibandingkan dengan pinjaman lain, yang dikaitkan dengan standar pinjaman yang lebih lunak untuk peminjam dengan skor kredit subprime. Skor yang lebih rendah ini lebih umum di kalangan anak muda Amerika, menurut Experian.

Meningkatnya tunggakan untuk orang Amerika yang lebih muda terjadi karena para peminjam ini menghadapi kemungkinan pemulihan kembali pembayaran pinjaman mahasiswa.

“Itu akan menjadi sangat penting,” kata Slok. “Jumlah rumah tangga yang sangat signifikan.”

Sepertiga orang Amerika berusia 25 hingga 34 tahun memiliki hutang pinjaman mahasiswa.

“Jika ekonomi melemah dan memasuki resesi, kita akan melihat tingkat tunggakan kredit mobil yang belum pernah terlihat dalam waktu yang lama, jika pernah,” kata McBride.

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Jared Mitovich adalah seorang penulis di Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter @jmitovich

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *