Tesla menghilangkan salah satu penghalang terakhir untuk kepemilikan EV

Tesla memiliki jaringan pengisian cepat terbesar di Amerika Utara, dengan sekitar 20.000 Supercharger.
Paul Hennessy/NurPhoto melalui Getty Images

  • Infrastruktur adalah setengah dari pertempuran untuk adopsi EV.
  • Beberapa calon pemilik EV akan melakukan lompatan saat mereka memiliki akses ke lebih banyak Supercharger.
  • Lebih banyak stasiun pengisian cepat diperlukan bahkan setelah jaringan Supercharger dibuka untuk pemilik non-Tesla.

Jaringan Supercharger Tesla dapat menghilangkan penghalang terakhir untuk kepemilikan EV.

Tesla telah menghabiskan beberapa minggu terakhir mempersiapkan untuk membuka akses ke jaringan Supercharger yang sebelumnya eksklusif, menjalin kemitraan dengan Ford, GM, dan Rivian sejak akhir Mei.

Hambatan lama untuk kepemilikan EV seperti kisaran baterai dan harga akhirnya diatasi, menyisakan satu kendala terakhir bagi banyak calon pemilik EV: akses ke stasiun pengisian cepat publik.

“Infrastruktur setidaknya 50% dari pertempuran untuk beralih,” kata Karl Brauer, analis otomotif iSeeCars, kepada Insider. “Kita harus membuat orang yakin bahwa mobil akan bekerja untuk mereka saat mereka membutuhkannya.”

Karena semakin banyak mobil listrik yang diluncurkan dalam beberapa tahun terakhir, istilah seperti “kecemasan jangkauan” telah merayap ke dalam leksikon, mendefinisikan pengalaman mengendarai mobil plug-in lebih dari torsi instan yang lincah atau pengendaraan yang tenang.

Tesla memiliki jaringan pengisian cepat terbesar di Amerika Utara, dengan sekitar 20.000 Supercharger yang sebelumnya hanya terhubung ke kendaraan Tesla. Pemilik EV non-Tesla telah lama mengandalkan tambalan pengisi daya publik yang tidak konsisten, yang mungkin sulit ditemukan dan seringkali tidak dirawat dengan baik.

Memberikan lebih banyak driver akses ke jaringan Supercharger Tesla yang luas dan andal mungkin cukup untuk mempengaruhi beberapa pembeli yang penasaran dengan EV, menurut Brauer.

“Beberapa orang mungkin menemukan bahwa jumlah pengisi daya yang dapat mereka akses di wilayah mereka berkisar dari 6 hingga 25,” katanya. “Orang itu bisa berubah pikiran dengan cepat.”

Supercharger bukanlah solusi ajaib

Namun, kata Brauer, akses ke jaringan Supercharger saja tidak akan menyelesaikan masalah infrastruktur pengisian daya industri – juga tidak akan menyembuhkan kecemasan jangkauan.

Studi infrastruktur EV baru-baru ini yang dilakukan oleh iSeeCars menemukan bahwa dari 150.000 pengisi daya EV di AS, hanya sekitar 30.000 yang merupakan pengisi daya cepat (termasuk jaringan Tesla Supercharger). Hanya sekitar 11.000 pengisi daya cepat tersebut yang merupakan pengisi daya non-Tesla sehingga membuka jaringan Supercharger memang membuat perbedaan – tetapi tidak menyelesaikan masalah.

Lebih banyak akses ke Supercharger juga dapat menimbulkan masalah baru: antrean panjang.

Pengemudi Tesla menginginkan akses eksklusif mereka ke jaringan Supercharger, dan pengemudi dari merek lain membanjiri stasiun mereka dapat menimbulkan gesekan, kata Brauer.

Menyerahkan keuntungan

Mengizinkan perusahaan mobil lain untuk menggunakan jaringan Supercharger menghilangkan keunggulan terakhir Tesla atas para pesaingnya, yang dalam beberapa tahun terakhir telah menyusul Tesla dalam hal jangkauan dan teknologi bantuan pengemudi.

Tesla mengakui keunggulan Supercharger-nya. Selain potongan harga tahun ini, Tesla telah menjuntai mil Supercharger gratis untuk memikat lebih banyak pelanggan.

Namun, kesepakatan dengan Ford, GM, dan Rivian juga menciptakan aliran pendapatan yang stabil untuk Tesla pada saat perusahaan tersebut dengan cepat meningkatkan produksinya melawan angin sakal dari pasar mobil yang melambat.

Wall Street telah bereaksi dengan baik, membalikkan penurunan harga saham selama hampir dua minggu akhir pekan lalu.

“Kami percaya ‘apa yang telah berubah’ untuk Street selama sebulan terakhir adalah pengakuan dengan kemitraan Ford dan GM Supercharger bahwa penilaian jumlah bagian Tesla sekarang akhirnya mulai dimanfaatkan,” tulis analis Wedbush Dan Ives. dalam catatan terbaru untuk klien.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *