Tesla mendapat panggilan pengadilan dari Departemen Kehakiman untuk mobil yang bisa mengemudi sendiri

Departemen Kehakiman AS telah meminta dokumen dari Tesla Inc. terkait dengan fitur Autopilot dan “Full Self-Driving”, menurut pengajuan peraturan.

“Sepengetahuan kami, tidak ada lembaga pemerintah dalam penyelidikan yang sedang berlangsung yang menyimpulkan bahwa ada kesalahan yang terjadi,” kata Tesla dalam pengajuan Selasa dengan Komisi Sekuritas dan Bursa.

Pembuat kendaraan listrik yang berbasis di Austin, Texas itu memperingatkan bahwa jika pemerintah memutuskan untuk melakukan tindakan penegakan hukum, hal itu mungkin berdampak negatif pada bisnisnya.

Sebuah pesan ditinggalkan Selasa meminta komentar dari Departemen Kehakiman.

Tesla sudah menghadapi banyak penyelidikan oleh Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional untuk masalah dengan dua sistem bantuan pengemudi, Autopilot dan “Full Self-Driving.”

Terlepas dari namanya, Tesla masih mengatakan di situs webnya bahwa mobil tidak dapat mengemudi sendiri. Tesla yang menggunakan “Full Self-Driving” dapat menavigasi jalan dalam banyak kasus, tetapi para ahli mengatakan sistem tersebut dapat membuat kesalahan, yang bahkan diakui oleh CEO Elon Musk. “Kami tidak mengatakan cukup siap untuk tidak memiliki siapa pun di belakang kemudi,” kata CEO Musk pada bulan Oktober.

Sistem tersebut telah diselidiki oleh NHTSA sejak Juni 2016 ketika seorang pengemudi yang menggunakan Autopilot tewas setelah Tesla-nya tertabrak trailer traktor yang melintasi jalurnya di Florida. Penyelidikan terpisah terhadap Tesla yang menggunakan Autopilot saat menabrak kendaraan darurat dimulai pada Agustus 2021. Setidaknya 14 Tesla yang menabrak kendaraan darurat saat menggunakan sistem Autopilot.

Termasuk kecelakaan Florida, NHTSA telah mengirim penyelidik ke 35 kecelakaan Tesla yang diduga menggunakan sistem otomatis. Sembilan belas orang tewas dalam kecelakaan itu, termasuk dua pengendara sepeda motor.

“Full Self-Driving” mulai dijual pada akhir tahun 2015, dan Musk telah menggunakan nama tersebut sejak saat itu. Saat ini biaya $15.000 untuk mengaktifkan sistem. Tahun itu, Musk mengatakan perusahaan akan memiliki otonomi penuh dalam waktu sekitar tiga tahun.

Pada 2019 dia menjanjikan armada robotaxis otonom pada 2020, dan dia mengatakan pada awal 2022 bahwa mobil-mobil itu akan menjadi otonom tahun itu.

Sejak 2021, Tesla telah menguji beta “Mengemudi Sendiri Penuh” menggunakan pemilik yang belum dilatih tentang sistem tetapi dipantau secara aktif oleh perusahaan. Tesla mengatakan bulan ini bahwa 400.000 pemilik berpartisipasi.

Pendukung keselamatan mobil dan penyelidik pemerintah telah lama mengkritik sistem pemantauan Tesla sebagai tidak memadai. Tiga tahun lalu Dewan Keselamatan Transportasi Nasional mencantumkan pemantauan yang buruk sebagai faktor penyebab kecelakaan fatal Tesla tahun 2018 di California. Dewan merekomendasikan sistem yang lebih baik, tetapi mengatakan Tesla belum menanggapi.

NHTSA telah mencatat dalam dokumen bahwa banyak kecelakaan Tesla telah terjadi di mana pengemudi memegang kemudi tetapi masih tidak memperhatikan. Badan tersebut mengatakan bahwa Autopilot digunakan di area di mana kemampuannya terbatas dan banyak pengemudi tidak mengambil tindakan untuk menghindari kecelakaan meskipun ada peringatan dari kendaraan.

Selain itu, Dewan Keselamatan Transportasi Nasional menetapkan pada tahun 2020 bahwa sistem Tesla untuk memastikan pengemudi memperhatikan tidak memadai, dan harus dibatasi pada area yang dapat beroperasi dengan aman.

Dalam perdagangan premarket, saham Tesla tergelincir 1,3%.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *