Tesla Memukul produsen mobil Jerman dalam balapan EV global

Pembuat mobil Jerman mengumumkan rencana berani beberapa tahun terakhir untuk beralih ke mobil listrik dan menantang dominasi Tesla Inc. Sebaliknya, mereka hanya tertinggal jauh di belakang.

Tesla mengirimkan hampir 890.000 mobil pada paruh pertama tahun ini, lebih banyak kendaraan listrik daripada gabungan Volkswagen AG, BMW AG, Mercedes-Benz Group AG, dan Porsche AG.

Jerman sedang berjuang karena masalah perangkat lunak menunda model utama dan berkontribusi pada penurunan penjualan di China, pasar terbesar mereka, tempat Tesla dan juara lokal BYD Co. Mereka bahkan bermain biola kedua di pasar rumah mereka, di mana Tesla tetap menjadi merek EV teratas. Investor akan mendengar dari tiga perusahaan Jerman minggu ini, dengan Porsche melaporkan laba kuartalan Rabu, diikuti oleh Mercedes dan VW pada Kamis.

Saat Tesla mendorong lebih banyak volume dengan pemotongan harga yang agresif, hal itu menambah tekanan pada pabrikan lama yang berjuang untuk mengimbangi. Penjualan EV Tesla meningkat 30 poin persentase lebih banyak dari VW dalam tiga bulan yang berakhir pada Juni, memperluas keunggulannya.

Sementara Jerman terperosok dalam pembicaraan yang sulit dengan serikat pekerja tentang memperlengkapi kembali lokasi produksi era pembakaran mereka, Tesla berencana untuk memperluas pabriknya di Jerman dan bersiap untuk membangun pabrik baru di Meksiko.

“Tesla masih jauh di depan pembuat mobil Jerman di semua pasar utama,” kata Matthias Schmidt, seorang analis otomotif yang berbasis di dekat Hamburg. “Mereka berada di bawah tekanan untuk meningkatkan volume guna mencapai skala ekonomi yang diperlukan untuk membuat EV menguntungkan.”

Saham Tesla, yang meningkat lebih dari dua kali lipat tahun ini, turun sebelum dimulainya perdagangan AS pada hari Senin setelah UBS memangkas peringkat sahamnya menjadi setara dengan ditahan.

Pembuat mobil Jerman berkembang pesat di masa lalu karena mereka menyempurnakan produksi kendaraan berbahan bakar bensin dan solar, dengan ratusan pembuat suku cadang lokal berkualitas tinggi memasok mereka dengan kotak roda gigi, injektor bahan bakar, dan poros engkol. Sekarang setelah baterai mengambil alih, “Vorsprung durch Technik” mereka telah menguap.

Di ekonomi terbesar Eropa, tekanan inflasi, kekurangan pekerja terampil, dan harga energi yang tinggi menambah tantangan struktural yang ditimbulkan oleh pergeseran EV. Ekspektasi pembuat mobil Jerman berada pada titik terburuk sejak krisis keuangan 2008, menurut sebuah survei Ifo Institute yang berbasis di Munich yang diterbitkan bulan ini.

Ancaman terbesar Jerman adalah posisi mereka yang melemah di China. VW, BMW, dan Mercedes mendominasi penjualan mobil bakar di pasar mobil terbesar dunia selama beberapa dekade, tetapi baru-baru ini telah tertinggal dari merek China yang lebih baik dalam menghasilkan EV yang terjangkau dengan teknologi dan perangkat lunak yang disesuaikan dengan selera lokal. Mercedes memangkas harga di China untuk sedan listrik andalannya, EQS, akhir tahun lalu setelah penjualannya mengecewakan.

VW, khususnya, berada di bawah tekanan, dengan penjualan BYD mengungguli perusahaan di China selama kuartal pertama. Penjualan EV pabrikan Jerman di China turun di paruh pertama di pasar yang tumbuh 20%.

EV diharapkan mencapai 90% pasar China pada tahun 2030, menambah urgensi bagi Jerman untuk mempercepat penawaran EV yang lebih kompetitif. Pembuat mobil terbesar Eropa bulan lalu mengganti CEO Audi sebagian karena ingin menghentikan penurunan merek tersebut di negara tersebut.

Pemimpin EV saat ini di China “akan memperketat cengkeraman mereka di pasar,” kata analis dari HSBC dalam sebuah laporan bulan ini. “Dengan pengecualian Tesla, kami pikir mereka semua adalah merek China EV.”

Semua tidak hilang. Elon Musk telah membuka jendela peluang bagi petahana yang ingin mengejar ketinggalan, setelah meluncurkan kendaraan penumpang baru terakhirnya — Model Y — pada tahun 2020. Tesla belum mendesain ulang Model 3 sejak mulai diproduksi enam tahun lalu, meskipun pekerjaan penyegaran sedang dilakukan.

Sementara itu BYD menghindari pasar AS karena hambatan perdagangan, dan beberapa startup EV Cina yang lebih kecil mungkin tidak dapat bertahan dari perang harga industri.

Perusahaan Jerman masih menghasilkan keuntungan yang sehat dengan menjual model mesin pembakaran, termasuk di China. Mercedes dan BMW tidak mengikuti Tesla dari segmen harga premium dan masih menggandakan penjualan EV, dari tahun ke tahun. Rencana Jerman untuk memperkenalkan platform yang berfokus pada EV sekitar pertengahan dekade untuk menurunkan biaya mobil listrik mereka dan melengkapinya dengan teknologi baru dapat mengubah dinamika.

VW sedang menyiapkan EV kompak dengan harga kurang dari € 25.000 – mobil rakyat untuk era listrik – beberapa tahun lagi dari produksi. Pembuat mobil terbesar di Eropa baru-baru ini meningkatkan rencana pengeluaran lima tahunnya menjadi €180 miliar, dengan lebih dari dua pertiganya digunakan untuk perangkat lunak dan kendaraan listrik. Sedan ID.7-nya yang akan memasuki ruang pamer akhir tahun ini hadir dengan tampilan augmented-reality yang memancarkan informasi ke bidang penglihatan pengemudi.

Mercedes akan memperkenalkan versi listrik sedan kompak CLA di AS tahun depan untuk lebih bersaing dengan Tesla’s Model 3, menurut laporan Automotive News. Ini juga menggemparkan G-Wagon yang ikonik.

BMW bertaruh bahwa fondasi “Neue Klasse”, yang akan tiba sekitar tahun 2025, akan membantu mempercepat penjualan. Pabrikan bertujuan untuk memotong biaya baterai hingga setengahnya dan meningkatkan jangkauan dan kecepatan pengisian 30% dibandingkan dengan model saat ini.

“Platform EV generasi berikutnya dari Jerman dapat mengubah banyak hal,” kata analis Bloomberg Intelligence, Michael Dean. “Saat itulah Anda akan melihat dorongan besar dari mereka, juga di China.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *