Tesla baru saja memberikan salah satu keunggulan terbesarnya dalam balapan EV

Pada hari Kamis, Elon Musk mengumumkan bahwa pelanggan Ford akan diberikan akses ke jaringan Supercharger eksklusif Tesla pada tahun 2024.
Lucy Nicholson/Reuters

  • Tesla mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka berencana untuk membuka beberapa jaringan Superchargernya ke Ford.
  • Tesla memiliki jaringan pengisi daya cepat pinggir jalan terbesar di Amerika Utara.
  • Beberapa pemilik Tesla mengatakan mereka akan mempertimbangkan untuk membeli EV merek lain, jika mereka memiliki akses ke Supercharging.

Tesla berencana untuk membuka beberapa jaringan Supercharger eksklusifnya kepada pemilik Ford – sebuah langkah yang dapat mengurangi keunggulan Tesla yang signifikan dalam balapan EV.

Kemitraan tersebut, yang diumumkan Kamis, akan memungkinkan pemilik Ford EV untuk mengakses sekitar 12.000 Supercharger Tesla di seluruh Amerika Utara mulai musim semi 2024.

Analis teknologi Wedbush Dan Ives mengatakan kepada Insider bahwa ini adalah “langkah yang tidak perlu dipikirkan” untuk Ford, menambahkan bahwa “Tesla memegang sebagian besar kartu dengan jaringan Supercharger-nya.”

Tesla telah menghabiskan lebih dari satu dekade membangun lebih dari 20.000 Supercharger di Amerika Utara, menjadikannya jaringan pengisi daya cepat pinggir jalan terbesar di kawasan ini. Selain itu, Supercharger secara luas dianggap lebih andal dan mudah digunakan daripada pengisi daya jaringan lain. Pemilik EV non-Tesla mengandalkan tambalan pengisi daya publik yang lebih goyah, yang mungkin sulit ditemukan dan diganggu oleh masalah keandalan.

Sementara sebagian besar pemilik EV mengisi daya di rumah, kurangnya pengisi daya publik secara historis menjadi rintangan untuk adopsi EV yang lebih luas karena pengemudi berjuang dengan kecemasan jangkauan. Selama bertahun-tahun, pemilik non-Tesla telah berbagi cerita horor mereka – dari perjalanan darat di mana pemilik Kia EV harus berhenti 12 kali untuk mengisi daya pada pengisi daya publik yang lambat hingga pengemudi Mustang Mach-E yang harus berhenti di empat stasiun pengisian berbeda. , dengan panik mencari yang berfungsi.

Terlebih lagi, jika Anda bertanya kepada pemilik Tesla mengapa mereka memilih pembuat mobil tersebut, seringkali jawabannya adalah jaringan pengisian daya perusahaan. Beberapa pemilik Tesla mengatakan kepada Insider bahwa mereka hanya akan mempertimbangkan untuk membeli EV pembuat mobil lain jika mereka memiliki akses ke jaringan Tesla atau jaringan yang sama andalnya.

“Saya bahkan tidak bisa membayangkan berada di perusahaan mobil lain dan mengandalkan pengisi daya pihak ketiga,” kata Jonathan Baalke, pemilik Model 3 di Kentucky yang mengatakan dia mengemudi lebih dari 150 mil sehari untuk bekerja, kepada Insider. “Sulit untuk memiliki kecemasan jangkauan ketika Anda memiliki akses ke jaringan Tesla, tetapi jika saya menggunakan mobil merek lain, saya pasti akan memiliki beberapa kekhawatiran.”

Langkah tersebut mungkin membuat beberapa pemilik Tesla kesal karena harus berbagi pengisi daya kesayangan mereka dengan orang luar. Garrett Nelson, wakil presiden dan analis ekuitas senior di firma riset CFRA, mengharapkan “ketidakpuasan” dari “beberapa pemilik Tesla atas peningkatan lalu lintas di stasiun pengisian Tesla.”

Musk tidak menentang malam lapangan bermain. Pada hari Kamis, CEO Tesla mengatakan langkah tersebut akan memastikan bahwa Ford “sejajar” dengan Tesla.

“Kami tidak ingin jaringan Tesla Supercharger menjadi seperti taman bertembok,” kata Musk. “Kami ingin ini menjadi sesuatu yang mendukung elektrifikasi dan transportasi berkelanjutan secara umum.”

Sebelum pengumuman hari Kamis, Tesla telah membuka beberapa pengisi dayanya untuk pemilik non-Tesla di Eropa dan di beberapa bagian AS. Mobil listrik Ford saat ini memerlukan adaptor khusus untuk terhubung ke colokan pengisian daya Tesla, tetapi EV generasi mendatang Ford akan dilengkapi dengan port bergaya Tesla. (Sebagian besar model listrik menggunakan satu gaya port yang disebut Standar Pengisian Gabungan; Tesla menggunakan yang lain, yang disebut Standar Pengisian Amerika Utara.)

Jadi apa untungnya bagi Tesla?

Meskipun ada sedikit risiko yang terlibat – membuat jaringan Supercharger kurang eksklusif dapat mengarahkan pelanggan potensial ke opsi non-Tesla, seperti SUV Ford Mustang Mach-E – kesepakatan pengisian daya juga memberi Tesla sumber pendapatan berulang yang berharga, Mike Austin, seorang analis riset senior di Guidehouse Insights yang berspesialisasi dalam EV, kepada Insider.

“Ini model bisnis yang jauh lebih sederhana daripada membuat mobil,” katanya. “Ini menghasilkan pendapatan reguler, dan Anda tidak perlu berurusan dengan penarikan kembali atau perkakas atau mendirikan pabrik.”

Musk telah mengindikasikan di masa lalu bahwa dia tidak peduli dengan pangsa pasar Tesla. Bulan lalu, miliarder tersebut mengatakan selama pertemuan tahunan Tesla bahwa pembuat mobil tersebut dapat menjual produknya dengan “keuntungan nol” dan masih mendominasi pasar karena teknologi otonomnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *