Sekjen PBB mengatakan bahan bakar fosil ‘tidak sesuai dengan kelangsungan hidup manusia,’ membutuhkan strategi keluar yang kredibel

BERLIN (AP) – Kepala Perserikatan Bangsa-Bangsa meluncurkan omelan marah terhadap perusahaan bahan bakar fosil Kamis lalu, menuduh mereka mengkhianati generasi mendatang dan merongrong upaya untuk menghentikan produk yang disebutnya “tidak sesuai dengan kelangsungan hidup manusia.”

Sekretaris Jenderal Antonio Guterres juga menolak saran dari beberapa eksekutif minyak — termasuk pria yang ditunjuk untuk memimpin pembicaraan iklim internasional tahun ini di Dubai — bahwa perusahaan bahan bakar fosil dapat mempertahankan produksi jika mereka menemukan cara untuk menangkap emisi karbon yang menghangatkan planet. Dia memperingatkan bahwa ini hanya akan membuat mereka “penghancur planet yang lebih efisien”.

Ini bukan pertama kalinya Sekjen PBB memanggil Big Oil atas perannya dalam menyebabkan pemanasan global, tetapi serangan tumpul tersebut mencerminkan frustrasi yang semakin meningkat pada bonanza keuntungan industri baru-baru ini meskipun ada peringatan dari para ilmuwan bahwa membakar bahan bakar fosil akan mendorong dunia jauh melampaui keamanan apa pun. ambang iklim.

“Tahun lalu, industri minyak dan gas meraup rekor rejeki nomplok $4 triliun dalam laba bersih,” kata Guterres setelah pertemuan dengan kelompok masyarakat sipil. “Namun untuk setiap dolar yang dihabiskan untuk pengeboran dan eksplorasi minyak dan gas, hanya 4 sen yang digunakan untuk energi bersih dan penangkapan karbon – digabungkan.”

“Menjual masa depan dengan tiga puluh keping perak tidak bermoral,” katanya.

Guterres meminta industri untuk mengajukan rencana yang kredibel untuk beralih ke energi bersih “dan menjauh dari produk yang tidak sesuai dengan kelangsungan hidup manusia.”

Perusahaan bahan bakar fosil akhir-akhir ini mendorong gagasan bahwa mereka harus diizinkan untuk terus memompa minyak dan gas keluar dari tanah selama mereka menghilangkan emisi gas rumah kaca dalam prosesnya, sebuah saran yang ditolak para ahli karena terlalu rumit dan mahal untuk melakukan pemotongan mendesak rumah kaca. gas dibutuhkan.

“Masalahnya bukan hanya emisi bahan bakar fosil,” kata Guterres, mengacu pada komentar baru-baru ini yang dibuat oleh Sultan al-Jaber, pejabat Uni Emirat Arab yang akan memimpin KTT iklim PBB berikutnya. “Ini bahan bakar fosil – titik.”

Al-Jaber, yang juga menteri industri UEA dan kepala eksekutif Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi, mendapat kecaman dari para pencinta lingkungan dan anggota parlemen Barat karena hubungannya yang dekat dengan industri bahan bakar fosil. Dia dipilih oleh UEA untuk memimpin pembicaraan COP28 dan kritik terhadap perannya oleh Sekjen PBB – meskipun terselubung – sangat tidak biasa.

Guterres mendesak negara-negara kaya untuk berkomitmen menghapus batubara, bahan bakar fosil paling berpolusi, pada tahun 2030, dan negara-negara lain untuk mengikutinya satu dekade kemudian. Pemerintah juga harus mengalihkan subsidi dari bahan bakar fosil ke proyek energi bersih, dan memberi harga pada emisi karbon, katanya.

Komentarnya muncul saat negosiator dari hampir 200 negara mengakhiri pembicaraan dua minggu di Bonn, Jerman, sebagai persiapan untuk COP28. Kantor iklim PBB mengkonfirmasi pada hari Kamis bahwa delegasi yang menghadiri pertemuan puncak di Dubai akan diminta untuk mengungkapkan afiliasi mereka dalam upaya untuk menekan pengaruh yang tidak semestinya dari perusahaan bahan bakar fosil dan lainnya.

Peserta juga akan diminta untuk memberikan informasi opsional tentang hubungan mereka dengan lembaga atau organisasi pemerintah yang menominasikan mereka dan mereka yang menolak melakukannya akan ditandai dengan sesuai.

Kelompok masyarakat sipil menyambut baik keputusan tersebut, yang juga akan berlaku bagi mereka, tetapi mengatakan bahwa para peserta juga harus mengungkapkan siapa yang mendanai kehadiran mereka.

Guterres menggemakan keprihatinan mereka, memperingatkan bahwa perusahaan bahan bakar fosil merusak langkah-langkah iklim dan mengatakan mereka harus “berhenti dan berhenti mempengaruhi penjualan dan ancaman hukum yang dirancang untuk menutupi kemajuan.”

“Saya terutama memikirkan upaya baru-baru ini untuk menumbangkan aliansi nol bersih, menerapkan undang-undang anti-trust,” kata Guterres, merujuk pada upaya di beberapa negara bagian AS yang bertujuan mencegah perusahaan asuransi menetapkan standar lingkungan untuk perusahaan tempat mereka berinvestasi.

Dia mendesak lembaga keuangan untuk berkomitmen menghentikan pembiayaan proyek bahan bakar fosil dan mendorong mereka yang sudah melakukannya “tidak (untuk) mengalah dalam menghadapi serangan terhadap kemajuan.”

“Kamu melakukan hal yang benar,” katanya. “Terus berlanjut.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *