Sejarah singkat upaya Mazda membuat rotary green

Mesin rotari dikenal dengan banyak hal baik. Ini kompak dan ringan. Ini sangat halus. Sangat menyenangkan untuk mencapai rpm yang keterlaluan. Bahkan memenangkan 24 Jam Le Mans. Apa itu rotari bukan dikenal ramah lingkungan. Faktanya, mesin rotari terkenal haus bahan bakar. Tapi Mazda ingin mengubah reputasi itu. Mereka baru saja meluncurkan MX-30 R-EV, seri plug-in hybrid dengan mesin rotari penghasil listrik. Dan selama bertahun-tahun, dekade, sebelum persilangan kecil ini, perusahaan yang berbasis di Hiroshima telah mencoba membuat putaran menjadi hijau. Orang bisa berargumen bahwa itulah yang terjadi sejak awal dengan pekerjaan untuk membuat rotari bertenaga gas biasa lebih efisien, tetapi bahkan rotari produksi yang paling efisien, mesin Renesis RX-8, tidak pernah hemat. Dan mesin bertenaga etanol seperti pada konsep Furai yang ditinggalkan juga tidak terlalu ramah lingkungan. Jadi kami secara khusus melihat upaya yang lebih besar: proyek hidrogen dan range-extender Mazda.

Konsep Mazda HR-X

Pengembangan rotari hijau Mazda difokuskan pada hidrogen jauh sebelum hibrida. Pada awal tahun 1991, Mazda memamerkan sebuah konsep yang disebut HR-X, yang diperlihatkan di sini. Itu memiliki bentuk organik licin yang khas pada masa itu, terutama Mazda, yang tidak diragukan lagi juga dimaksudkan untuk memberikan kesempatan terbaik bagi mesin hidrogen untuk menjadi efisien. Itu diikuti oleh HR-X2 pada tahun 1993 dengan gaya yang sedikit lebih persegi. Keduanya menggunakan mesin rotari yang sudah ada yang dikonversi untuk menggunakan hidrogen. Mazda juga memiliki prototipe Miata pada tahun 1993 dengan salah satu mesin hidrogen tersebut, dan pada tahun 1995, mulai menguji beberapa station wagon Capella Cargo (Mazda 626) dengan mereka.

Salah satu alasan Mazda bereksperimen dengan hidrogen dalam mesin rotari adalah karena mereka memiliki keunggulan inheren dibandingkan mesin piston saat membakar hidrogen. Hidrogen mudah tersulut, terkadang terlalu mudah, jadi pra-penyalaan adalah masalah nyata. Itu dapat menyebabkan serangan balik pada mesin piston bolak-balik jika cukup dini. Itu jauh lebih kecil kemungkinannya dengan rotor yang terus berputar ke satu arah, daripada bolak-balik. Selain itu, karena desain mesin rotari berarti bahwa pembakaran hanya terjadi di satu bagian rumah rotor, area intake dijaga lebih dingin, mengurangi risiko penyalaan awal karena hidrogen dimasukkan ke dalam campuran udara-bahan bakar.

Mazda RX-8 bertenaga hidrogen

Tonggak besar berikutnya untuk rotary hidrogen terjadi pada pertengahan tahun 2000-an. Mazda telah memperkenalkan iterasi model gas terbaru, Renesis, dan sekali lagi mengembangkan varian hidrogen. Yang menarik dari mesin ini adalah bahwa mesin ini direkayasa untuk bekerja dengan hidrogen atau bensin. Itu juga tidak terbatas pada konsep yang mencolok. Mesin ini pertama kali diperlihatkan pada tahun 2003, dan kemudian muncul di beberapa mobil, RX-8 dan Premacy (Mazda5) pada tahun 2005. Yang pertama bukan hanya mobil pertunjukan, karena tersedia untuk disewakan mulai tahun 2006 Beberapa bahkan dikirim ke Norwegia untuk digunakan armada.

Pada RX-8, powertrainnya tidak jauh berbeda dengan RX-8 otomatis biasa. Faktanya, pada 207 tenaga kuda yang menggunakan bensin, hanya turun beberapa tenaga kuda (versi otomatis biasa menghasilkan 212 tenaga kuda). Perbedaan besar adalah empat injektor, dua untuk setiap rotor, ditambahkan di bagian atas rumah rotor untuk menggunakan hidrogen. Injektor ganda diperlukan untuk menyediakan hidrogen yang cukup untuk tenaga yang memadai; penekanan pada “cukup.” Berjalan dengan hidrogen mengurangi tenaga menjadi 108 tenaga kuda.

Meski memiliki tangki bensin dan tangki bertekanan tinggi untuk hidrogen, RX-8 masih mempertahankan keempat kursi penumpangnya. Itu memang kehilangan hampir semua ruang kargonya, karena tangki hidrogen. Kisaran agak pendek hanya sekitar 60 mil, kemungkinan kombinasi dari kepadatan energi hidrogen yang rendah dan tangki yang dibatasi oleh paket RX-8 yang relatif kecil dan harus menghemat ruang untuk bensin.

Konsep putar hidrogen Mazda Premacy

Premacy awalnya ditampilkan dengan mesin yang sama, namun dengan tambahan motor listrik berkekuatan 40 tenaga kuda untuk mengubahnya menjadi hybrid. Seiring dengan manfaat efisiensi yang jelas dari menjalankan sebagian pada listrik, motor listrik kemungkinan besar membantu dengan kinerja off-the-line, karena rotari terkenal kekurangan torsi. Premacy memiliki seluruh powertrain yang dipasang melintang dan menggerakkan roda depan seperti pada model standar. Paket baterai lithium-ion berada di bawah jok baris kedua, dan tangki hidrogen berada di belakang baris ketiga. Meski belakangan, Mazda menunjukkannya hanya sebagai dua baris dengan tangki di belakang baris kedua, dan ruang kargo di belakang keduanya. Premacy memulai pengujian di jalan pada tahun 2008, dan mulai digunakan armada pada tahun 2009. Jangkauan sekitar 120 mil dengan hidrogen.

Di sinilah puncak pengembangan rotary hidrogen Mazda, setidaknya di depan umum. Desas-desus telah datang dan pergi selama bertahun-tahun tentang perusahaan yang mengerjakan rotary hidrogen yang lebih modern, tetapi tidak ada yang benar-benar muncul. Beberapa dari rumor tersebut melibatkan mesin yang digunakan sebagai range-extender, dan sementara hidrogen belum terlibat, Mazda telah bereksperimen dengan ide range-extender.

Pada tahun 2013, Mazda memamerkan mobil listrik Mazda2 dengan mesin putar kecil yang menyediakan listrik setelah baterai onboard habis. Maksud kami kecil juga, karena hanya 330 cc, setengah perpindahan yang diperbolehkan untuk mobil mikro Jepang di kei kelas. Itu hanya menghasilkan 30 tenaga kuda, tetapi yang harus dilakukan hanyalah menghasilkan listrik. Tenaga penggerak sebenarnya berasal dari motor listrik berkekuatan 100 tenaga kuda yang menggerakkan roda depan, yang kira-kira sama dengan tenaga yang dibuat Mazda2 konvensional. Baterai pada Mazda2 elektrik yang diperluas jangkauannya sekitar 124 mil. Putaran kecil dan tangki bensin 2,6 galonnya membawa jangkauan hingga sekitar 250 mil. Secara matematika kami, itu berarti mesin bensin mencapai sekitar 48 mpg.

Itu tentu saja membawa kita ke masa kini dengan Mazda MX-30 R-EV. Keseimbangan listrik ke gas sedikit lebih condong ke gas daripada model perluasan jangkauan Mazda2. Baterai 17,8 kWhnya berukuran setengah dari baterai listrik biasa, dan menyediakan jangkauan sekitar 50 mil. Tapi ruang yang tersisa memberi ruang untuk tangki bensin 13,2 galon. Tetap saja, ide dasarnya sama. Motor listrik 168 tenaga kuda menyediakan semua tenaga penggerak ke depan, dan mesin rotor tunggal 830 cc, 75 tenaga kuda, menghasilkan listrik sesuai kebutuhan. Mesin rotari menggunakan saluran masuk dan buang samping seperti mesin Renesis RX-8, tetapi mengadopsi rumah rotor aluminium dan injeksi bahan bakar langsung.

Adapun masa depan rotary, yah, sulit dikatakan. Mobil full-electric terus mendapatkan momentum, membuat masa depan pembakaran internal terlihat suram. Meski begitu, masih ada pembuat mobil yang terus mengejar penggunaan hidrogen, bahkan dalam pembakaran internal. Itu kemungkinan kasus terbaik untuk rotari bertahan, mungkin sebagai pembangkit listrik seperti di MX-30, atau mungkin untuk model penggemar produksi terbatas. Tapi jika ada yang bisa menemukan masa depan untuk rotary, itu adalah Mazda.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *