Rico Lewis: Mengapa bos Man City Pep Guardiola menyukai ‘Philipp Lahm kecilnya’ | Berita Sepak Bola

Pep Guardiola mengatakan Manchester City “kurang memiliki ritme” di paruh pertama pertandingan hari Kamis melawan Chelsea. Mereka menemukannya dengan masuknya Rico Lewis di babak kedua. Dua puluh tujuh operan dicoba; semuanya selesai. Saham pemain berusia 18 tahun itu meningkat.

City telah berjuang sebelum jeda di Stamford Bridge, tidak mampu melakukan kontrol seperti biasanya dan beruntung tidak tertinggal ketika Carney Chukwuemeka membentur tiang gawang. Tapi pergantian pemain Guardiola, dan salah satunya, terbukti sangat penting dalam kemenangan 1-0.

Lewis, Guardiola yang berseri-seri mengatakan dalam konferensi pers pascapertandingannya, “mengubah permainan” setelah menggantikan Kyle Walker, produk akademi yang seolah-olah berbaris di bek kanan tetapi, seperti dalam penampilan sebelumnya, menghabiskan sebagian besar waktunya di lini tengah. .

Di sana, di area lapangan yang sebelumnya didominasi oleh Chelsea, umpan pendek, umpan tajam, dan posisi cerdas Lewis memungkinkan City merebut kembali inisiatif, pada saat yang sama memberi rekan satu timnya platform yang mereka butuhkan untuk menemukan alur mereka.

Gol penentu, diciptakan dan dicetak oleh sesama pemain pengganti Jack Grealish dan Riyad Mahrez, datang dari sayap kiri City. Tetapi pada akhirnya, proporsi serangan City yang jauh lebih besar terjadi di sisi berlawanan, tempat Lewis beroperasi. Itu bukan kebetulan.

Serangan sayap Man City melawan Chelsea
Gambar:
Serangan sayap Man City melawan Chelsea

“Ada pemain yang bermain untuk dirinya sendiri dengan sangat baik, tetapi dia memiliki kemampuan untuk membuat semua tim bermain lebih baik,” tambah Guardiola. “Dia memiliki kemampuan ini dan tidak mudah menemukannya. Dia adalah Philipp Lahm kecil kami.”

Tentu saja dengan Lahm di Bayern Munich, Guardiola menyadari kemungkinan menginstruksikan bek sayap untuk masuk ke dalam, sesuatu yang kemudian menjadi ciri pendekatannya.

“Metamorfosis” Lahm, seperti yang diistilahkan oleh penulis Marti Perarnau dalam bukunya Pep Rahasiaberawal dari saran mantan asisten Guardiola, Domenec Torrent saat pertemuan Bayern di Piala Super Eropa melawan Chelsea pada 2013.

GRAFIS
Gambar:
Lewis menyelesaikan pertandingan Chelsea dengan tingkat keberhasilan operan 100 persen

“Mengapa kita tidak mencoba Lahm sebagai pivot?” Torrent bertanya kepada Guardiola saat mereka menyaksikan pasukan Jose Mourinho mengeksploitasi ruang di belakang Toni Kroos malam itu di Eden Arena di Praha.

Jadi mereka melakukannya, penyesuaian pertengahan pertandingan membantu Bayern bangkit dari ketinggalan untuk bermain imbang 2-2 di perpanjangan waktu sebelum memenangkan pertandingan dalam adu penalti dan mengangkat trofi.

“Jika kami memenangkan sesuatu musim ini, itu akan berkat keputusan untuk memindahkan Lahm,” renung Guardiola sesudahnya. “Semua bagian lainnya jatuh pada tempatnya begitu kami menempatkannya di lini tengah.”

Bayern kemudian meraih yang pertama dari tiga gelar Bundesliga berturut-turut dengan Lahm beroperasi secara terpusat, keberhasilan mereka memberikan template yang nantinya akan dibawa Guardiola bersamanya ke City.

Pep Guardiola mengubah Philipp Lahm dari bek sayap menjadi gelandang tengah
Gambar:
Pep Guardiola mengubah Philipp Lahm dari bek sayap menjadi gelandang tengah

Menengok ke belakang, kemiripan antara pujian Guardiola untuk Lahm dan pujian yang dia berikan kepada Lewis sangat mencolok. Tentang Lahm: “Dia sangat cerdas, memahami permainan dengan cemerlang, dan tahu kapan harus masuk ke dalam atau tetap melebar.” Tentang Lewis: “Dia sangat pintar, sangat cerdas. Setiap saat, dia tahu kapan harus membuka diri, dan apa yang harus dilakukan.”

Komentar itu datang terpisah sembilan tahun, tapi Guardiola bisa dengan mudah berbicara tentang pemain yang sama.

Apa yang paling menarik bagi City, tentu saja, adalah bahwa sementara Lahm belajar peran sebagai bek sayap pemenang Liga Champions berusia 29 tahun, Lewis melakukannya ketika baru berusia 18 tahun pada November, seolah-olah dibuat khusus di akademi City untuk fungsi yang tepat ini. . Ia bahkan belum lahir saat Lahm membobol tim utama Bayern Munich.

Mustahil untuk tidak bersemangat tentang apa yang dia bisa menjadi.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

GRATIS UNTUK DITONTON: Sorotan dari kemenangan Manchester City melawan Chelsea

“Saya pikir dia akan menjadi superstar,” kata Micah Richards, mantan keajaiban City sendiri Olahraga Langit setelah penampilan menarik remaja itu melawan Liverpool di Piala Carabao bulan lalu.

“Saya jarang menekan pemain karena menurut saya itu tidak bagus, dan jika mereka tidak mencapai level itu, mereka mengatakan mereka overhyped – tetapi ini adalah pemain spesial yang sedang kita lihat.”

Perjuangan Richards dengan cedera tentu saja merupakan pengingat akan hambatan yang dapat muncul bahkan dalam karier yang paling menjanjikan, tetapi terobosan Lewis hampir tidak dapat memberikan lebih banyak dorongan.

Penampilannya melawan Chelsea, bagaimanapun, hanyalah kelanjutan dari apa yang terjadi sebelumnya. Di enam penampilannya di Liga Premier, ia memiliki tingkat keberhasilan umpan 93 persen, menempatkannya di belakang John Stones dan Manuel Akanji di antara para pemain City – dan meskipun bermain di area lapangan di mana ia menghadapi tekanan yang jauh lebih besar dari lawan.

Lima awal pertama dari karir seniornya membutuhkan baja yang cukup besar untuk seseorang yang begitu muda, datang melawan Sevilla, Chelsea, Liverpool, Leeds dan Everton, namun dia telah melewatinya.

Rico Lewis membagi waktunya antara bek kanan dan gelandang tengah
Gambar:
Lewis membagi waktunya antara bek kanan dan gelandang tengah

Di lini tengah dia paling menyenangkan manajernya, menemukan ruang kemudian menggunakannya untuk mendaur ulang kepemilikan dengan cepat dan efisien, tetapi Lewis juga memiliki kualitas sebagai bek sayap ortodoks.

Dia cepat dan agresif, atribut fisik dan ketangguhan mentalnya dikembangkan selama masa kanak-kanak menghabiskan pelatihan di sasana tinju Thailand milik ayahnya serta di akademi City, dan dia nyaman memeluk garis pinggir saat dia menyelipkan ke dalam.

Memang, golnya melawan Sevilla pada bulan November, sebuah gol yang membuatnya menjadi pemain termuda yang mencetak gol pada pertandingan pertamanya di Liga Champions pada usia 17 tahun dan 346 hari, datang dari posisi itu, Lewis mengumpulkan umpan Julian Alvarez kemudian melakukan penyelesaian diagonal. melampaui kiper Sevilla, dan pahlawan Piala Dunia, Yassine Bounou.

Guardiola dengan cepat menunjukkan setelah pertandingan itu bahwa Lewis tidak diberi kesempatan – “kami tidak memberikan hadiah karena dia adalah penggemar Man City atau dari akademi” – alih-alih mengungkapkan bahwa dia telah mengagumi kemampuan remaja itu sejak “hari satu” dari pramusim.

“Orang ini memiliki sesuatu yang istimewa,” tambah Guardiola malam itu. Ini adalah penilaian yang terdengar lebih benar dua bulan kemudian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *