Review Uji Perbandingan Nissan Z 2023 vs Toyota GR Supra 2023

PINCKNEY, Mich. — Anda mungkin sering mendengar ini akhir-akhir ini, tetapi perlu diulangi: Hari-hari kejayaan kendaraan berperforma pembakaran internal sedang terjadi sekarang. Fakta itu terbukti di seluruh industri, tetapi sepasang mobil sport dua tempat duduk milik Anda sendiri di depan kami – Toyota GR Supra 3.0 2023 dan Nissan Z Performance 2023 – adalah contoh cemerlang dari keadaan saat ini urusan.

Enam silinder. Manual enam kecepatan. Penggerak roda belakang. Kerudung panjang, dek pendek. Tidak bisa kalah?

Nah, seseorang harus kalah, karena seseorang akan menang. Meskipun kami bersyukur atas kehadiran mereka, kedua mobil ini memiliki kontroversi. Lelucon BMW masih bebas dibicarakan tentang Supra built-in-Austria. Manual enam kecepatan baru itu untuk tahun 2023? Ya, itu dari tempat sampah suku cadang BMW, tapi seperti bagian mobil lainnya, Toyota merobeknya dan mengubahnya menjadi standarnya sendiri. Pembenci dapat terus membenci, tetapi mereka kehilangan mobil sport penting karena argumen filosofis.

Lalu ada Z yang, meski terlihat baru, masih dibangun di atas platform 370Z kuno dan berbagi lebih banyak bagian dengan coupe lama daripada yang mungkin Anda pedulikan. Tentu, ini adalah Nissan terus-menerus, tetapi beraninya Nissan mencoba mengurangi, menggunakan kembali, dan mendaur ulang saat merekayasa Z “yang serba baru”. Sekali lagi, mengangkat bahu.

Intinya dengan mobil sport seperti keduanya harus selalu bagaimana mereka bertingkah laku di jalan, bukan keadaan di sekitar bagaimana mereka dilahirkan. Kita semua bisa menertawakan sistem infotainment BMW iDrive Supra dan kontrol iklim spesifikasi Z 2010, tetapi faktor-faktor itu tidak akan menentukan pemenang di sini. Papan nama bertingkat ini menuntut bahwa ini semua tentang penggerak, jadi kami melepaskan roda darinya dan memberi bobot pada lembar skor kami untuk mencerminkan pentingnya elemen yang berfokus pada pengemudi: akselerasi, pengereman, kemudi, penanganan, kotak persneling, pengendaraan, kursi, dan posisi mengemudi , menyenangkan untuk dikendarai dan bernilai. Pada akhirnya, jelas mana yang meninggalkan kesan abadi sebagai mobil sport Jepang dua kursi yang bisa didapatkan.

Juara Kedua: Performa Nissan Z 2023

Sungguh menyakitkan untuk mengatakannya, tetapi Z baru bukanlah pemukul dunia seperti yang disarankan oleh para penggila desain. Powertrain bukan masalahnya. Juga bukan gaya atau teknologi interior. Sayangnya, itu adalah sasis yang menahan Z dari kehebatan. Kritik atas kurangnya pengembangan platform dibenarkan dengan baik, karena di bawah lembaran logam baru yang mengkilap itu terdapat mobil sport yang tidak tersortir seperti pesaing terdekatnya.

Z mulai terasa sedikit tidak nyaman segera setelah Anda duduk di ember yang didukung dengan baik. Alih-alih duduk di dalam mobil, rasanya lebih seperti Anda sedang duduk di atas itu. Sensasi ini mengikuti Anda berkeliling dalam semua gerakannya. Butuh waktu duduk yang cukup lama sebelum kita benar-benar mulai terbiasa dengan cara tubuh Z bergerak melalui tikungan sedangkan Supra langsung terasa alami. Ada rasa sindrom penipu dari sasis yang dimulai pada belokan awal dan berlanjut melalui pintu keluar tikungan dan transisi tikungan berturut-turut. Sasisnya sepertinya tidak pernah tenang, dan lebih lambat merespons masukan daripada Supra. Pegangan tipis hadir dari ban musim panas Bridgestone Potenza S007, tetapi dasar-dasar Z yang lebih lembut dan lebih kenyal tidak menginspirasi kepercayaan diri pengemudi untuk menemukannya.

Alih-alih mengemudi seperti mobil sport, karakter Z miring ke arah sisi grand touring persamaan. Satu-satunya masalah adalah perjalanannya yang jauh dari jalan berliku juga bukan mercusuar kenyamanan. Monotube, peredam pasif mencoba melakukan semuanya dengan baik, tetapi mereka akhirnya tidak menjadi juara secara khusus. Dibandingkan dengan Supra, Z terombang-ambing di trotoar yang buruk dan menabrak lebih keras di jalan bergelombang. Ini mencari fokus yang lebih besar, yang bisa disediakan oleh model Nismo mendatang.

Sisi baiknya, mesin V6 3.0 liter twin-turbo berkekuatan 400 tenaga kuda disaring dengan kekerasan ke dalam bentuk mesin. Keunggulan 18 tenaga kuda Z atas Supra terasa lebih seperti 30 tenaga kuda yang digerakkan secara berurutan, dan cara pembangkit tenaga yang ditingkatkan ini memberikan dorongannya tak henti-hentinya sejak torsi puncak mencapai 1.600 rpm. V6 mungkin semua asupan dan tidak ada knalpot dalam permainan kebisingan, tapi kami hampir tidak peduli karena ban melengking sepanjang jalan pertama, bagian kedua dan berkicau sekali lagi ke posisi ketiga. Dan sementara Nissan meningkatkan gearbox Z di atas 370Z, itu masih kurang presisi dan terasa melalui gerbang. Koplingnya tidak jauh lebih baik; perjalanannya yang panjang, titik gigitan yang canggung, dan mesin yang bersemangat tersebut membuatnya lebih sulit untuk menjadi mulus baik dalam kehidupan sehari-hari maupun saat mengemudi keras di Z juga. Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk gearbox enam kecepatan Supra yang dimodifikasi dengan luar biasa dan kemampuan berkendara yang sangat mulus.

Satu tempat yang Anda mungkin tidak mengharapkan kemenangan dari Z adalah paket teknologinya, tetapi sistem infotainmen iDrive 6 Supra yang ketinggalan zaman membuat Toyota mengalami hambatan besar di sini. Sementara pemilik Z dapat menikmati Apple CarPlay nirkabel dan Android Auto, pembeli Supra terbatas hanya pada Apple CarPlay nirkabel dalam sistem infotainment yang sekarang beberapa versi sudah ketinggalan zaman (meskipun untuk bersikap adil, kami tidak terlalu menyukai yang terbaru sistem Toyota atau BMW). Nissan bahkan mampu memilah cara menggabungkan cruise control adaptif dengan transmisi manual. Toyota memang memasangkan seluruh rangkaian bantuan pengemudi (dengan cruise adaptif) dengan manual di GR Corolla dan , tetapi manual Supra tidak menawarkan kemewahan seperti itu. Petunjuk: Itu karena BMW juga tidak menawarkan pelayaran adaptif dengan mobilnya yang dilengkapi manual.

Kebaikan lain seperti pilihan interior yang penuh warna dan harga yang lebih murah mencetak poin lain yang menguntungkan Z, tetapi pada akhirnya, penilaian numerik dan hati kami menempatkan Z di urutan kedua.

Juara Pertama: 2023 Toyota GR Supra 3.0 MT

Sama seperti Z, menetap di kabin Supra untuk pertama kalinya membutuhkan waktu untuk membiasakan diri. Tampilan kaca depan kotak surat memampatkan perspektif Anda tentang dunia di depan. Cupholder adalah tempat siku Anda secara alami berada di antara giliran kerja. Jangan pernah berpikir untuk menurunkan jendela lebih jauh dari setengah jalan, berkat hembusan angin indah yang datang dengan kecepatan sekitar 45 mph.

Sangat mudah untuk melupakan semua itu setelah Anda memeras 382-hp 3.0-liter turbocharged inline-enam Supra ke redline 7.000-rpm beberapa kali. Tidak mungkin untuk tidak terpikat. Mesin Supra tidak memberikan torsi pengisap rpm rendah penuh seperti yang dilakukan Z, tetapi masih ada mesin yang lebih memuaskan di sini. BMW melakukan inline-sixes lebih baik daripada siapa pun, dan pengiriman tenaga yang mulus, nada mesin yang nyaring, dan power band murni menjadikannya mesin yang membuat kami semakin jatuh cinta dengan setiap putaran. Dan luar biasa, menurut kami Toyota telah memakukan suara mesin ini lebih baik daripada BMW. Ini memiliki nada yang lebih bersih, lebih keras, dan sedikit lebih tinggi daripada versi bermerek Bavaria yang serupa. Munculnya garing saat perlambatan adalah topping yang sempurna untuk hidangan sonik Supra.

Dan ya, mesin ini memabukkan sebelum kami dapat mengendalikannya sendiri dengan Toyota enam percepatan enam percepatan yang ditambahkan ke persamaan untuk tahun 2023. Sekarang? Dapat dikatakan bahwa manual Supra 3.0 adalah salah satu cara terbaik untuk membelanjakan $60.000. Transmisi manual BMW tidak pernah menjadi standar emas, tetapi Toyota adalah bukti bahwa dengan beberapa tweak mereka dapat diubah menjadi contoh bagaimana perasaan transmisi mobil sport yang tepat dengan gerbang yang rapat, jelas, dan aksi ringan.

Sasis Supra juga membuat ketagihan untuk bermain-main seperti biasanya. Roda belakangnya menggeliat di bawah pantat Anda saat ujung depan sedikit terangkat dan melesat ke sudut. Mulai memutar di beberapa sudut kemudi, dan ups, itu terlalu berlebihan! Rak kemudi Supra yang lebih cepat dan lebih akurat membuat Z terasa seperti berputar-putar dalam gerakan lambat. Kedua telegraf merasakan jalan yang sedikit tidak memuaskan kembali ke pengemudi, tetapi kemudi Supra adalah apa yang terus kami kembalikan sebagai pemenang untuk bagaimana rasanya memutar dan menghubungkannya ke jalan. Kursi yang berbentuk baik dan suportif, roda kemudi berdiameter pendek, dan posisi duduk yang rendah, semuanya memberikan rasa kedekatan yang lebih besar dengan alat berat di sekitar Anda, sehingga meningkatkan kepercayaan diri berkendara. Anda kurang berpikir saat mengendarai Supra versus Z, yang merupakan ciri mobil pengemudi yang baik.

Tidak ada perdebatan tentang platform mana yang lebih kaku dan responsif terhadap input cepat, dan Toyota memanfaatkan strukturnya yang lebih kaku dan menyesuaikan lebih banyak pengampunan pada peredam adaptifnya daripada yang mampu diberikan oleh peredam kejut pasif Z. Kami masih berharap Supra dapat menghindari gundukan besar dan bintik-bintik kasar lebih baik daripada saat ini, tetapi kepribadian ganda yang diberikan oleh peredam adaptif adalah alat besar yang hilang dari sabuk Z. Jalanan kota yang rusak lebih baik dibasahi dan lebih dapat ditoleransi di Supra daripada Z yang lebih kasar di sekitar tepi.

Jika digunakan sebagai pengendara harian, Supra juga lebih berguna daripada Z dalam beberapa hal utama. Anda sebenarnya dapat memuat beberapa ransel, tetapi lantai Z yang konyol dan dangkal membuat sulit untuk mendapatkan lebih dari beberapa ransel di belakang. Tidak ada yang memiliki opsi penyimpanan interior yang bagus, tetapi Toyota memenangkan tempat untuk meletakkan ponsel Anda dengan dudukan pengisi daya nirkabelnya. Anehnya, Z tidak menawarkan pengisian nirkabel meskipun teknologi koneksi nirkabel smartphone. Hitung itu sebagai kemenangan kecil lainnya untuk Supra.

Harga adalah satu-satunya kategori di mana Toyota tidak dengan percaya diri mengalahkan Nissan. Dengan harga $59.040 saat diuji, Supra yang terisi penuh di tangan jauh lebih mahal daripada Z yang terisi penuh $52.360, tetapi setiap sen tambahan yang Anda bayarkan untuk Toyota sepadan. Ini mungkin lebih mahal, tetapi itu tidak berarti nilainya buruk. Menambahkan opsi manual tahun ini memastikan tidak ada kemenangan de-facto untuk Z karena transmisi, tetapi meskipun hanya otomatis, sasis dan penyempurnaan Supra sudah cukup untuk membuatnya tetap menjadi pemenang. Dan itu menang atas Z retro-tastic, yang ternyata sedikit terlalu retro untuk kebaikannya sendiri.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *