Elon Musk meyakinkan industri untuk mengisi daya mobil dengan caranya sendiri dan pemilik Tesla adalah pemenang terbesar

Pengemudi Tesla mungkin benar-benar siap untuk mendapatkan lebih banyak akses ke pengisian daya, tidak lebih sedikit, karena pembuat mobil berbagi teknologi pengisian daya dengan saingan EV.
Kent Nishimura / Los Angeles Times melalui Getty Images

  • Beberapa pengemudi Tesla khawatir pembuat EV yang membagikan colokannya akan memengaruhi pengalaman pengisian daya mereka.
  • Namun sebenarnya, pengemudi Tesla cenderung memiliki lebih banyak tempat untuk maju.
  • Penyedia pengisian daya lainnya harus menawarkan teknologi Tesla, dan Tesla kemungkinan akan tumbuh lebih besar lagi.

Pengemudi Tesla akan memiliki lebih banyak tempat untuk terhubung.

Secara alami, beberapa pemilik Tesla khawatir tentang berbagi ruang di stasiun Supercharger — pembeda lama utama antara Tesla dan pembuat EV lainnya — setelah pengemudi Ford dan GM EV mendapatkan akses.

Tetapi para ahli mengatakan bahwa kerumunan cenderung menipis karena lebih banyak stasiun non-Tesla yang beralih ke konektor North American Charging Standard (NACS) Elon Musk. Dengan pendapatan baru dari pengguna tambahan, Tesla juga akan memiliki sarana untuk memperluas jaringan lebih jauh dari sekitar 20.700 colokan yang sudah ada di Amerika Utara.

Industri otomotif telah berjuang selama bertahun-tahun untuk menyepakati standar pengisian EV, dan tampaknya Tesla akhirnya memenangkan pertempuran. Penyedia pengisian daya besar lainnya seperti Electrify America, Blink, dan nama besar lainnya akan segera dapat mengakomodasi Tesla.

“Semua ini terjadi karena pembuat mobil sudah muak dengan pengalaman dan keandalan jaringan pengisian cepat non-Tesla,” Loren McDonald, CEO firma analisis pasar EVAdoption, mengatakan kepada Insider.

“Dasar dari ini, dan mengapa kami melihat semakin banyak pembuat mobil mengumumkan bahwa mereka melakukan ini, adalah karena pada dasarnya mereka telah menyadari betapa pentingnya pengalaman pengisian daya bagi kemampuan Anda untuk menjual EV,” tambah McDonald, “tetapi juga membuat pelanggan yang sudah ada senang dan mempertahankan mereka sehingga tiga atau empat tahun ke depan, mereka membeli satu lagi EV Anda.”

Tesla selalu menggunakan konektor NACS, yang merupakan satu-satunya konektor yang kompatibel dengan jaringan Supercharger. Ford, GM, dan Rivian baru-baru ini mengumumkan bahwa kendaraan mereka juga akan segera dilengkapi dengan konektor NACS, semuanya memaksa perusahaan pengisian daya lainnya untuk mengadopsi standar agar tetap relevan.

Lintasan pertumbuhan

Jaringan Supercharger sudah menjadi jaringan pengisian cepat paling kuat secara global. Pada kuartal pertama 2023, jumlah stasiun tumbuh 33% menjadi 4.947 dari 3.724 tahun sebelumnya. Jumlah colokan pengisi daya tumbuh dengan kecepatan yang kira-kira sama, mencapai 45.169 di bulan Maret.

Sekarang, kemungkinan pendapatan baru akan memungkinkan Tesla untuk lebih meningkatkan bisnis pengisian daya – semakin meyakinkan pemilik Tesla bahwa eksklusivitas jaringan dan kemampuan pengisian daya tidak akan hilang karena orang lain ikut bersenang-senang.

Cathie Wood, CEO Ark Invest, mengatakan kepada CNBC dalam wawancara bulan Juni bahwa, “Yang menarik dari hal ini adalah membantu Tesla menanggung biaya stasiun pengisian.” Wood adalah banteng Tesla yang terkenal, dengan target harga $2.000 pada saham Tesla pada tahun 2027.

“Jika Anda melihat penjualan Tesla, mereka sangat terkonsentrasi di pesisir,” kata Wood. “Sekarang, akan jauh lebih masuk akal bagi Tesla untuk meluncurkan stasiun pengisian daya yang jauh lebih cepat di seluruh negeri.”

“Tesla itu pintar kan? Tesla punya banyak sekali data,” tambah McDonald. “Seluruh konsep ini akan menjadi latihan yang gagal jika tiba-tiba, dua tahun dari sekarang semua orang menunggu 30 menit di ratusan Supercharger karena semua pembuat mobil lainnya. Saya hanya berpikir Tesla tidak akan membiarkan itu terjadi.”

Infrastruktur adalah kunci adopsi EV

Lebih banyak pengisi daya, baik dari Tesla atau penyedia pihak ketiga, berarti lebih banyak pembeli. Itu sangat besar untuk seluruh industri, kata para ahli kepada Insider. Ini juga merupakan kemenangan besar bagi Tesla karena perusahaan berkembang dari startup yang suka berkelahi menjadi produsen massal mobil listrik.

Menambah jaringan Supercharger yang sudah kuat akan menambah langkah Tesla ke pasar massal tahun ini, termasuk pemotongan harga dan paket insentif yang lebih tradisional. Rencana Tesla untuk bertindak seperti perusahaan mobil biasa sejauh ini berhasil; itu melaporkan rekor lain untuk pengiriman pada kuartal kedua.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *