Rencana pengisian truk pelabuhan California menarik investor besar

LOS ANGELES — Pelabuhan laut California yang ramai, didominasi oleh kapal peti kemas besar dan derek yang melonjak, mungkin tampak tidak mungkin bagi investor yang ingin memanfaatkan revolusi “hijau”.

Namun berkat rencana negara bagian untuk menghentikan secara bertahap pada tahun 2035 truk diesel tugas berat yang mengangkut peti kemas ke kapal dan gudang, pelabuhan tersebut telah menjadi titik nol bagi investor berwawasan ke depan yang mengantre untuk membangun stasiun pengisian daya untuk semi listrik yang pada akhirnya akan melayani gerbang perdagangan tersebut.

Di antara perusahaan yang menggelontorkan uang adalah perusahaan real estat CBRE Group Group, raksasa gudang Prologis Inc dan manajer investasi BlackRock Inc, yang mengincar gaji saat truk pengganti digunakan lebih luas.

Komisi Energi California (CEC) memperkirakan negara bagian akan membutuhkan 157.000 pengisi daya tugas menengah dan berat pada tahun 2030 untuk mendukung berbagai truk — termasuk sekitar 30.000 rig pengangkutan yang mengangkut kargo dari pelabuhan. Ini telah mendedikasikan $ 1,7 miliar untuk membuat pengisi daya tersebut dan memperkirakan ada 1.000 yang sudah digunakan oleh semifinal dan bus.

Amerika Serikat lebih lambat merangkul kendaraan listrik, termasuk truk semi listrik, daripada Eropa dan Asia. Drayage, atau pengangkutan barang dari pelabuhan laut ke suatu tujuan, adalah sektor yang paling cocok untuk mulai menutup celah itu. Itu karena perjalanan bolak-balik yang lebih pendek dan lebih dapat diprediksi dalam jenis transportasi ini cocok dengan kapasitas baterai rig atau truk pengangkut yang ada, yang dapat diisi semalaman di pekarangan perusahaan daripada dengan pengisi daya jalan raya cepat yang membutuhkan lebih banyak energi dan infrastruktur.

“Tantangannya adalah lahan dan listrik,” kata Rob Shaw, direktur pengelola infrastruktur swasta di CBRE Investment Management.

Startup Forum Mobility yang berbasis di Oakland, California pada bulan Januari mengumumkan usaha patungan senilai $400 juta dengan CBRE Investment Management dan Homecoming Capital untuk membangun infrastruktur pengisian daya listrik untuk mendukung industri drayage. Sementara itu, BlackRock adalah bagian dari grup lain yang menginvestasikan $650 juta untuk membangun pengisi daya di sepanjang rute pengangkutan.

Kompleks pelabuhan tersibuk negara di Los Angeles dan Long Beach memiliki segelintir pengisi daya tugas berat dan menengah untuk pengemudi truk. Karena real estat pelabuhan sangat mahal, sebagian besar proyek pengisian daya tarik awal akan berada “di belakang pagar” di properti perusahaan angkutan truk, kata para ahli.

AYAM-DAN-TELUR

Dorongan oleh CBRE dan investor real estat dan infrastruktur lainnya dapat membantu mengatasi kelambatan adopsi truk listrik “ayam dan telur” di Amerika Serikat, kata Henrik Holland, kepala global Prologis Mobility. Truk listrik tidak dapat beroperasi tanpa pengisi daya, tetapi tidak masuk akal untuk membuat pengisi daya jika pengemudi tidak menggunakan truk listrik.

Prologis, pemilik gudang terbesar di AS, menciptakan bisnis mobilitasnya untuk memasang pengisi daya truk listrik dan panel surya. Penyewa gudang di koridor pengiriman California Selatan tunduk pada peraturan udara bersih yang mengharuskan mereka mengimbangi polusi dari truk yang mengunjungi fasilitas mereka.

Prologis telah menempatkan total 38 pengisi daya port ganda dari pabrikan Swedia-Swiss ABB Ltd di dua properti di wilayah Los Angeles untuk gudang dan bisnis distribusi milik raksasa pengiriman Maersk yang beralih ke armada listrik.

“Perkawinan antara real estat dan infrastruktur energi” akan diperlukan untuk mempercepat transisi ke angkutan truk bertenaga listrik, kata Holland dari Prologis Mobility.

Tersengat oleh kurangnya pengisi daya publik, pembuat truk listrik besar melompat untuk membangun infrastruktur yang diperlukan untuk mendukung penjualan rig besar tetapi itu akan memakan waktu.

“Waktu tunggu proyek untuk pengisian cepat berbasis depot saat ini diukur dalam tahun, bukan minggu atau bulan,” kata John O’Leary, CEO Daimler Truck North America dari Daimler Truck Holding AG.

Pabrikan truk listrik ini bergabung dengan BlackRock Renewable Power dan NextEra Energy Resources dalam usaha senilai $650 juta untuk membangun lokasi pengisian daya berkinerja tinggi pada rute angkutan penting di California Selatan, Timur Laut AS, dan Texas, lokasi pelabuhan laut utama.

Beberapa pejabat industri mengatakan perizinan dan persetujuan di sisi elektrifikasi merupakan faktor pembatas. Namun demikian, mereka yakin akan ada cukup pengisi daya untuk truk pelabuhan pada tahun 2035 karena proyeknya tidak terlalu rumit.

“2035 adalah 12 tahun lagi … banyak yang bisa dilakukan dalam waktu itu,” kata konsultan infrastruktur Charlie Allcock.

PERMAINAN KEKUATAN

Pejabat industri setuju keberhasilan proyek pengisian truk komersial tidak bergantung pada pembangkit listrik tetapi pada menghubungkan situs dengan energi yang dibutuhkan.

“Saat ini Anda dapat memesan kendaraan, membuatnya dibuat dari bahan mentah dan kemudian dikirimkan kepada Anda lebih cepat dari rata-rata perpanjangan jalur,” kata Greg Sarvas, manajer program transportasi listrik di Departemen Air dan Tenaga Los Angeles, mengacu pada proses membawa kekuatan ke situs.

Mendapatkan di depan permintaan sulit karena regulator energi mengharuskan perusahaan listrik untuk membangun kebutuhan daripada perkiraan, kata eksekutif utilitas.

“Itu membuat kami sedikit kesulitan,” kata Chanel Parson, direktur elektrifikasi bangunan dan transportasi di Southern California Edison, milik Edison International.

Instalasi saluran transmisi dapat memakan waktu berbulan-bulan hingga bertahun-tahun, kata eksekutif utilitas. Di luar itu, perusahaan listrik harus bergulat dengan kekurangan suku cadang utama termasuk beberapa trafo dan saklar gigi.

Sementara itu, pencarian situs dengan kelebihan daya, yang dikenal sebagai “ruang kepala”, untuk mengakomodasi proyek pengisi daya, sedang dilakukan.

Presiden Hight Logistics Rudy Diaz mengatakan tim Forum Mobility yang mengawasi proyek pengisi daya listriknya di Long Beach menemukan “jarum di tumpukan jerami”. Penyewa sebelumnya, katanya, telah memasang panel 800 amp untuk menjalankan penampung jerami yang rusak di gudangnya.

Peralatan yang mati itu disambungkan dengan daya yang cukup untuk 80% tahap pertama proyek elektrifikasi drayage miliknya. Diaz memiliki empat pengisi daya port ganda yang dibuat oleh Tellus Power Green dan beroperasi dalam waktu kurang dari setahun.

“Ini peninggalan,” kata Diaz tentang bailer berdebu. “Berkati hal itu.”

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *