Perjalanan Anda dapat merusak tidur Anda, memicu depresi, membuang-buang waktu dan uang Anda

Lalu lintas komuter pagi mundur di Interstate 80 arah barat di Berkeley, California Selasa, 6 April 2021.
Jessica Christian/Getty Images

  • Sebuah studi baru menemukan bahwa mengemudi ke tempat kerja membuat orang kurang bahagia.
  • Semakin lama pekerja menghabiskan waktu di mobil mereka dan semakin banyak uang yang mereka habiskan untuk perjalanan, semakin kurang bahagia mereka.
  • Penelitian ini sejalan dengan penelitian sebelumnya tentang dampak kesehatan negatif dari perjalanan.

Kendaraan bermotor mencemari, menyumbat jalan, dan bertanggung jawab atas lebih dari 40.000 kematian di AS setiap tahun. Tetapi perjalanan mobil yang lebih lama dan lebih mahal juga merusak kesehatan mental kita.

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh para peneliti di Spanyol menemukan bahwa semakin banyak waktu dan uang yang dihabiskan orang untuk mengemudi ke tempat kerja, semakin buruk hasil kesehatan mental yang mereka alami.

Semakin banyak waktu yang dihabiskan pekerja untuk mengemudi, semakin sedikit tidur mereka, semakin mereka merasa tertekan dan tertekan, dan semakin buruk kesehatan mental mereka secara umum. Demikian pula, semakin banyak uang yang mereka habiskan untuk perjalanan, semakin banyak mereka mengalami kurang tidur dan depresi.

Sebagian besar dari mereka yang disurvei — 77% — bepergian dengan kendaraan pribadi (mobil atau sepeda motor), sementara sekitar 7% menggunakan angkutan umum, dan 16% melakukan perjalanan aktif, termasuk berjalan kaki atau bersepeda.

Mengemudi adalah bentuk perjalanan yang paling memakan waktu dan mahal dalam penelitian ini – yang mencakup sampel representatif dari 294 orang – yang diamati. Mereka yang menggunakan angkutan umum, berjalan kaki, atau bersepeda ke tempat kerja menghabiskan lebih sedikit waktu dan uang untuk bepergian.

Mereka yang mengendarai kendaraan pribadi menghabiskan rata-rata 54,8 menit per hari untuk perjalanan — dan menghabiskan rata-rata €99,7 per bulan. Mereka yang terbiasa bepergian dengan angkutan massal menghabiskan rata-rata 44,2 menit per hari untuk bepergian dan menghabiskan €59 per bulan, sementara mereka yang aktif bepergian menghabiskan rata-rata 39,3 menit per hari dan €59,5 per bulan untuk biaya perjalanan. Mereka yang mengemudi ke tempat kerja memiliki tingkat pendidikan rata-rata yang lebih tinggi daripada anggota kelompok lain dan juga lebih mungkin menikah atau menjalin hubungan, dan lebih cenderung kelebihan berat badan atau obesitas.

Di AS, lebih dari tiga perempat komuter — 76% — menggunakan mobil mereka untuk pergi bekerja. Rata-rata waktu perjalanan di AS adalah 26,8 menit pada tahun 2021. Waktu perjalanan dan biaya bervariasi di seluruh negara bergantung pada seberapa dekat pekerja tinggal dengan tempat kerja mereka dan seberapa terhubung sistem angkutan umum, tetapi rata-rata orang Amerika menghabiskan lebih sedikit waktu mengemudi ke tempat kerja daripada bepergian dengan angkutan umum.

Studi di Spanyol sejalan dengan penelitian sebelumnya tentang dampak perjalanan pada kesehatan dan kesejahteraan mental. Sebuah studi besar yang dilakukan oleh para peneliti di University of East Anglia pada tahun 2014 menemukan bahwa komuter mobil di Inggris 13% lebih mungkin merasa berada di bawah tekanan terus-menerus atau tidak dapat berkonsentrasi daripada mereka yang menggunakan transportasi umum atau pergi bekerja dengan cara lain. Berbagai penelitian di seluruh dunia juga menemukan bahwa mereka yang mengemudi ke tempat kerja memiliki risiko lebih tinggi terkena tekanan darah tinggi, diabetes, dan obesitas dibandingkan mereka yang naik kereta atau bus.

Ilmuwan politik Robert Putnam, yang menulis buku “Bowling Alone” tentang penurunan kehidupan sipil AS, menemukan bahwa waktu perjalanan yang lebih lama berkorelasi langsung dengan lebih sedikit koneksi sosial dan lebih sedikit kebahagiaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *