GM menempatkan laba di atas pertumbuhan, menyimpang dari Tesla

DETROIT – General Motors menaikkan panduan laba setahun penuhnya pada hari Selasa, sebagian besar karena berencana untuk berinvestasi lebih sedikit pada produk baru dan memangkas biaya operasional dengan tambahan $1 miliar hingga akhir tahun depan.

GM mengatakan laba bersih untuk kuartal kedua naik hampir 52% menjadi $2,6 miliar, karena pendapatan tumbuh 25% dari periode tahun lalu ketika produksi tertatih-tatih oleh kekurangan semikonduktor.

Saham naik 0,4% menjadi $39,45 dalam perdagangan premarket.

Pembuat mobil Detroit mengatakan sekarang mengharapkan laba bersih setahun penuh dari $9,3 miliar menjadi $10,7 miliar, naik dari perkiraan sebelumnya $8,4 miliar menjadi $9,9 miliar. Berdasarkan basis per saham, GM kini memperkirakan laba bersih sebesar $7,15 hingga $8,15 untuk tahun ini, naik dari kisaran $6,35 hingga $7,35.

Prospek baru tidak mempertimbangkan biaya potensial dari pemogokan oleh Serikat Pekerja Otomotif jika gagal mencapai kontrak baru dengan GM sebelum tenggat waktu 14 September.

Prospek GM yang lebih bullish muncul setelah enam bulan permintaan yang lebih kuat dan harga yang lebih kaya dari yang diharapkan awal tahun ini, kata Chief Financial Officer Paul Jacobson selama panggilan konferensi media.

Prospek laba GM yang lebih tinggi juga mencerminkan keputusan untuk mengurangi pengeluaran.

GM mengatakan akan membelanjakan $11 miliar hingga $12 miliar untuk investasi modal tahun ini, turun dari rencana sebelumnya untuk menghabiskan $11 miliar hingga $13 miliar. Jacobson tidak mengidentifikasi proyek spesifik yang akan dihentikan.

“Ada banyak fokus untuk menang dengan kesederhanaan,” katanya.

Pembuat mobil mengatakan akan memperluas dorongan yang diumumkan sebelumnya untuk memangkas biaya operasi sebesar $2 miliar hingga akhir 2024. GM sekarang akan menargetkan tambahan $1 miliar untuk biaya overhead, pemasaran, dan lainnya, kata Jacobson.

Berbeda dengan strategi pemotongan harga CEO Tesla Elon Musk untuk mempercepat permintaan, GM mendorong harga transaksi rata-rata di Amerika Utara naik sebesar $1.600 menjadi sekitar $52.000 pada kuartal terakhir, kata Jacobson.

“Kami fokus pada profitabilitas. Hasil kami baru-baru ini menunjukkan bahwa kami tidak mengorbankan margin untuk volume. Kami akan melanjutkan strategi ini untuk membantu mendorong perusahaan yang lebih kuat secara fundamental setelah 2023,” katanya.

Keputusan GM untuk memotong investasi produk baru dan biaya operasi terjadi karena marjin keuntungan pembuat mobil berada di bawah tekanan. Laba sebelum pajak GM naik dari tahun sebelumnya menjadi 7,2% dari pendapatan di kuartal kedua. Tapi untuk enam bulan pertama tahun ini, margin sebelum pajak GM turun menjadi 8,3% dari pendapatan, turun dari 8,9% tahun lalu.

Hasil kuartal kedua GM termasuk biaya $792 juta untuk “perjanjian komersial baru” dengan pembuat baterai Korea Selatan LG Energy Solution.

GM mengatakan telah setuju untuk menanggung lebih banyak biaya penarikan kembali kendaraan listrik Chevrolet Bolt untuk menggantikan baterai LGES yang dapat terbakar. Perjanjian lain dengan LGES akan menghasilkan biaya baterai yang lebih rendah untuk GM di masa mendatang, kata Jacobson, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Di Cina, pasar terbesar kedua GM, pembuat mobil tersebut melaporkan laba sebesar $78 juta, membalikkan kerugian tahun lalu. Tetapi GM masih menghasilkan jauh lebih sedikit daripada sebelumnya di China karena merek EV China dan Tesla mendapatkan pangsa pasar.

“Lingkungan di sana tetap menantang,” kata Jacobson. “Kami melihat pemulihan ekonomi sedikit melambat dan banyak persaingan harga di sana.” GM meningkatkan penjualan kendaraan berbahan bakar sebesar 38%, tetapi kendaraan berbahan bakar minyak kehilangan pangsa pasar secara keseluruhan di China.

(Laporan oleh Joseph White dan Ben Klayman di DetroitDiedit oleh Matthew Lewis dan Louise Heavens)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *