Performa Liverpool: Darwin Nunez, Mohamed Salah, Trent Alexander-Arnold dan lebih banyak analisis | Berita Sepak Bola

Liverpool menderita kekalahan 3-1 di Brentford pada hari Senin dan sekarang terpaut 16 poin dari pemimpin liga Arsenal – jadi apa yang salah?

Tim besutan Jurgen Klopp telah menderita lima kekalahan di Premier League, dengan hanya memainkan 17 pertandingan – lebih banyak dari kekalahan mereka di masing-masing musim 2018/19, 2019/20 dan 2021/22.

Liverpool telah kehilangan lima pertandingan liga
Gambar:
Liverpool telah kehilangan lima pertandingan liga

Pertahanan The Reds tampaknya menjadi penyebab utama di balik posisi loyo mereka, setelah kebobolan 23 gol – lebih banyak dari yang mereka hasilkan selama musim 2018/19 lengkap dan hanya terpaut tiga gol dari musim lalu.

Liverpool kebobolan tiga kali lebih sedikit dibandingkan sepanjang musim lalu
Gambar:
Liverpool kebobolan tiga kali lebih sedikit dibandingkan sepanjang musim lalu

Menahan lead adalah masalah lain, kehilangan 23 poin dari posisi menang musim ini – satu poin lebih banyak dari waktu terakhir.

Liverpool telah kehilangan lebih banyak poin daripada di seluruh musim lalu
Gambar:
Liverpool telah kehilangan lebih banyak poin daripada di seluruh musim lalu

Apa yang dikatakan statistik?

Grafik di bawah ini menyoroti bagaimana Liverpool hanya sedikit mendidih – mencetak gol yang sedikit lebih sedikit tetapi mencatat tingkat yang lebih tinggi untuk gol yang diharapkan daripada di semua kecuali satu musim Klopp sebelumnya di klub.

Ini menunjukkan penurunan dalam menyelesaikan peluang yang jelas. Memang, The Reds telah mengonversi 0,94 ‘peluang besar’ per pertandingan musim ini – rasio terendah mereka sejak 2015/16.

Liverpool telah banyak dituduh menurunkan tingkat intensitas kebiasaan mereka ketika menekan dari depan dan statistik mengungkapkan bagaimana jumlah rata-rata mendapatkan kembali di sepertiga akhir musim ini hampir setengahnya – turun ke level yang setara dengan lima tahun lalu.

Mereka juga tampaknya mundur, mencatat jumlah operan rata-rata terendah mereka di sepertiga akhir di bawah Jerman, sambil mendapatkan kembali penguasaan bola di sepertiga pertahanan mereka lebih dari sebelumnya.

Grafik di bawah ini menunjukkan seberapa jauh lini depan Liverpool biasanya memulai rangkaian operan permainan terbuka dan menunjukkan bagaimana tim telah mundur lebih dari tiga meter musim ini dan sekarang berada di belakang Manchester City, Arsenal, Leeds, Chelsea, Newcastle, dan Brighton.

Meskipun sulit untuk mengisolasi satu masalah sebagai penyebab utama, ketika kesuksesan biasanya berasal dari keseimbangan holistik, metrik pertahanan menjadi yang paling mencolok.

Liverpool mengirimkan 1,29 gol per pertandingan musim ini, yang merupakan rasio terburuk mereka sejak musim pertama Klopp. Masalahnya bahkan lebih parah ketika menyangkut perkiraan kebobolan, naik menjadi 1,42 per pertandingan – tertinggi yang pernah ada di bawah Klopp.

Semakin buruk: tim Klopp menghadapi 4,59 tembakan tepat sasaran per pertandingan dan hanya menjaga clean sheet dalam satu dari empat pertandingan – juga rasio terburuk mereka sejak pelatih Jerman itu mengambil alih.

…Dan lawan Liverpool menjadi lebih akurat

Peta di bawah ini menunjukkan setiap tembakan yang dihadapi Liverpool selama dua musim terakhir dan mengungkapkan bagaimana lawan mencapai proporsi tembakan akurat yang jauh lebih tinggi musim ini – dengan upaya tepat sasaran ditandai dengan warna biru dan hampir menyamai keseluruhan musim lalu.

GRAFIS

Pengantaran Alexander-Arnold

Kritikus sering menargetkan kemampuan pertahanan Trent Alexander-Arnold tetapi bakat menyerangnya tidak perlu dipertanyakan lagi. Namun, bek sayap itu gagal mencapai potensi penuhnya musim ini hanya dengan satu assist hingga saat ini.

Pemain berusia 23 tahun itu telah mencapai dua digit untuk assist dalam tiga dari empat musim terakhirnya dan penurunannya saat ini menunjukkan penurunan lima kali lipat dari musim lalu.

Namun, rasio assist yang diharapkannya melipatgandakan pengembalian aktualnya, yang, sekali lagi, menyoroti masalah potensial dengan rekan satu tim menyelesaikan peluang bagus.

GRAFIS

Peta di bawah ini menunjukkan setiap peluang yang diciptakan Alexander-Arnold selama dua kampanye terakhir dan menyoroti kurangnya umpan panjang yang ditembakkan dari area yang lebih dalam ke saluran kanannya musim ini.

KESEMPATAN TAA

Nunez menemukan kakinya

Liverpool merogoh kocek sebesar £85 juta untuk menghadiahkan Darwin Nunez dari Benfica di musim panas dan penyerang Uruguay itu telah meledak selama hari-hari awalnya di Anfield – hingga saat ini, ia telah melakukan 55 tembakan, mengenai target dengan kurang dari setengah dari percobaan tersebut dan hanya mencetak lima gol.

NUNEZ

Nunez seharusnya mencetak lebih dari tujuh kali, sesuai dengan tujuan yang diharapkan – dengan defisit peringkat -2,39 sebagai rasio terburuk ketujuh di divisi tersebut. Khususnya, pemain depan Arsenal yang banyak dipuji Gabriel Jesus memiliki perbedaan yang lebih buruk.

Sementara banyak yang memuji atribut yang lebih luas yang ditawarkan Yesus kepada The Gunners, Nunez juga menunjukkan tanda-tanda yang jelas bahwa dia dapat mengirimkan barang – asalkan akurasinya meningkat.

Bagan di bawah memplot jumlah rata-rata tembakan, rasio gol non-penalti yang diharapkan, dan total istirahat cepat per 90 menit untuk setiap pemain yang mencatatkan waktu 330 menit atau lebih di Liga Premier musim ini dan mengungkapkan bagaimana performa pemain berusia 23 tahun itu. liga miliknya sendiri dengan striker produktif Manchester City Erling Haaland – tetapi juga menerapkan afterburner jauh lebih sering daripada pemain Norwegia itu.

Salah berjuang?

Sementara penurunan dapat ditemukan di seluruh papan, menjadi sangat jelas ketika Mohamed Salah mengalami penurunan performa. Penyerang Mesir itu telah mencetak tujuh gol dan menciptakan empat gol untuk rekan setimnya, yang hampir setengah dari rasio yang dia catat di kedua metrik musim lalu.

GRAFIS

Salah satu alasannya adalah penurunan 23 persen untuk sentuhan di kotak lawan – anjlok dari 11 per game menjadi 8,4 – yang menempati peringkat sebagai rasio musim terendahnya di Liga Premier.

Jangan remehkan luka

Cedera memainkan peran besar dalam awal lesu Liverpool musim 2020/21 dan telah mempengaruhi musim ini dengan cara yang sama. Saat ini, The Reds memiliki delapan pemain yang absen – hanya Leicester yang memiliki lebih banyak pemain di meja perawatan.

Untuk memperumit masalah, gembong pertahanan Virgil van Dijk telah menemui spesialis setelah mengalami cedera hamstring, meskipun tingkat keparahan masalahnya saat ini tidak diketahui.

Apakah Liverpool tim yang menua?

‘Monster mentalitas’ Liverpool telah berkuasa dalam beberapa tahun terakhir karena kekuatan menekan mereka yang kuat, tetapi tim secara bertahap menua melampaui usia rata-rata utama 27 tahun untuk sebuah tim dan sekarang rata-rata di atas 28 tahun. Hanya Tottenham, West Ham dan Fulham yang menurunkan tim yang lebih tua musim ini.

Tapi Klopp telah berinvestasi di masa muda dengan Nunez, rekrutan baru Cody Gakpo, Harvey Elliott, Ibrahima Konate dan Fabio Carvalho, sambil semakin memberikan waktu bermain kepada lulusan seperti Stefan Bajcetic.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Jamie Carragher mengatakan penandatanganan Cody Gakpo akan membantu Liverpool di area yang ‘membutuhkan penguatan’

Transfer terbaru

Liverpool mengamankan penandatanganan pemain depan Belanda Gakpo dari PSV Eindhoven dalam kesepakatan senilai antara £35 juta dan £45 juta minggu lalu dan pemain berusia 23 tahun itu menjadi tambahan terbaru untuk lini tembak all-star Klopp.

Cody Gakpo telah menyelesaikan kepindahannya ke Liverpool
Gambar:
Cody Gakpo telah menyelesaikan kepindahannya ke Liverpool

Namun, salah satu pencapaian terbesar Liverpool adalah mencapai kesuksesan mereka sambil menghabiskan £ 717 juta yang relatif rendah untuk pembelian sejak musim panas 2016 – hampir setengah dari jumlah yang dihabiskan oleh rival Chelsea, sementara juga lebih sedikit dari Manchester United, Manchester City dan Arsenal.

Bisa dibilang, tim yang menua membutuhkan suntikan energi muda di lini tengah untuk mempertahankan gaya intensitas tinggi mereka – tetapi klub tidak mengeluarkan uang sepeser pun untuk gelandang sejak pergantian tahun 2021.

Arthur Melo hanya bermain 13 menit untuk The Reds sejak bergabung dengan status pinjaman dari Juventus pada September tahun lalu setelah menjalani operasi pada cedera paha pada Oktober, sementara sesama gelandang Naby Keita diberikan kesempatan bermain baru-baru ini setelah pulih dari cedera hamstring jangka panjang. cedera – tapi kontraknya berakhir musim panas ini.

Segalanya tidak menjadi lebih mudah bagi Klopp di Liga Premier, yang sekarang harus mempersiapkan timnya untuk menghadapi Brighton – yang hanya terpaut satu poin dari The Reds di klasemen dan membalikkan Everton 4-1 pada hari Selasa – sebelum menjamu klub pembangkit tenaga listrik lainnya. berjuang untuk bentuk, Chelsea.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Jamie Carragher berpikir Liverpool tidak akan finis di empat besar jika mereka tidak mendatangkan gelandang di jendela transfer Januari

Ikuti jendela transfer Januari dengan Sky Sports

Siapa yang akan bergerak musim dingin ini? Jendela transfer Januari dibuka pada Minggu 1 Januari 2023 dan tutup pukul 11 malam pada Selasa 31 Januari 2023.

Tetap up to date dengan semua berita dan rumor transfer terbaru di situs kami yang berdedikasi Blog Pusat Transfer pada Olahraga Langit’ platform digital. Anda juga dapat mengetahui seluk beluk dan analisisnya Berita Olahraga Langit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *