Penurunan harga mobil bekas dan bensin membantu meredakan inflasi AS

WASHINGTON — Setelah dua tahun harga yang sangat tinggi, inflasi di Amerika Serikat telah mencapai titik terendah dalam lebih dari dua tahun — 3% pada bulan Juni dibandingkan dengan tahun sebelumnya — sebagian berkat penurunan harga bensin, tarif penerbangan, mobil bekas dan bahan makanan.

Angka inflasi yang dilaporkan pemerintah Rabu turun tajam dari tingkat tahunan 4% pada bulan Mei, meskipun masih di atas tingkat target 2% Federal Reserve. Dari Mei hingga Juni, harga keseluruhan naik 0,2%, naik dari hanya 0,1% di bulan sebelumnya tetapi masih relatif ringan.

Pendorong utama dari harga yang lebih tinggi mulai memudar. Harga mobil bekas turun 0,5% dari Mei hingga Juni, setelah dua bulan mengalami lonjakan besar.

Kenaikan suku bunga dan diskon yang lebih besar untuk mobil baru melemahkan permintaan kendaraan bekas, yang menurunkan harga yang mereka dapatkan di lelang yang digunakan dealer untuk membeli dan menjual kendaraan yang dimiliki sebelumnya. Penetapan harga juga terpukul karena dealer hampir sepenuhnya mengisi kembali persediaan di lot mobil bekas yang habis karena penutupan dan kekurangan pasokan selama pandemi.

EV bekas khususnya mengalami penurunan harga yang besar. iSeeCars’ studi terbaru menemukan bahwa harga EV telah turun 29,5 persen, mempercepat penurunan yang sudah signifikan sebesar 28,9 persen di bulan Mei dan 24 persen di bulan April. Serangkaian pemotongan harga pada Teslas baru telah menghantam pasar EV bekas dengan keras.

Dan pembuat mobil akhirnya memproduksi lebih banyak mobil karena kekurangan pasokan telah mereda. Akibatnya, harga mobil baru juga mulai mereda.

Namun, asuransi mobil, rata-rata, sekarang harganya 17% lebih tinggi daripada tahun lalu.

Perlambatan inflasi yang berkelanjutan dapat membawa kelegaan yang berarti bagi rumah tangga Amerika yang telah terjepit oleh percepatan harga yang dimulai dua tahun lalu. Inflasi melonjak karena konsumen yang tinggal di rumah selama pandemi virus corona meningkatkan pengeluaran mereka untuk barang-barang seperti sepeda olahraga, meja berdiri, dan furnitur teras baru, didorong oleh tiga putaran pemeriksaan stimulus. Lonjakan permintaan konsumen membuat rantai pasokan kewalahan dan memicu inflasi.

Banyak ekonom berpendapat bahwa paket stimulus Presiden Joe Biden pada Maret 2021 meningkatkan lonjakan inflasi. Namun, pada saat yang sama, inflasi juga terjun ke luar negeribahkan di negara-negara di mana stimulus jauh lebih sedikit diterapkan.

Invasi Rusia ke Ukraina juga memicu lonjakan harga energi dan pangan secara global. Selama dua bulan terakhir, inflasi telah melambat dengan cepat — dari hampir 5% di bulan April menjadi hanya 3% sekarang. Banyak dari kemajuan itu mencerminkan memudarnya lonjakan besar harga makanan dan energi yang mengikuti invasi Rusia ke Ukraina musim semi lalu.

Harga bensin turun kembali menjadi rata-rata $3,50 per galon, secara nasional, turun dari puncak $5 tahun lalu.

Bahkan dengan data inflasi Rabu yang lebih baik dari perkiraan, The Fed dianggap pasti akan meningkatkan suku bunga acuannya ketika bertemu dalam dua minggu. Tetapi dengan kenaikan harga yang melambat – atau bahkan jatuh langsung – di berbagai barang dan jasa, banyak ekonom mengatakan mereka berpikir bank sentral dapat menahan apa yang diharapkan menjadi kenaikan suku bunga lagi pada bulan September, jika inflasi terus mendingin.

“Dibutuhkan kenaikan kedua, jika tren itu berlanjut,” kata Laura Rosner-Warburton, ekonom senior di MacroPolicy Perspectives. “Mereka mungkin ditahan selama sisa tahun ini.”

Di Wall Street, investor menyambut baik berita inflasi yang menggembirakan, membuat harga saham dan obligasi naik tajam.

The Fed telah menaikkan suku bunga acuannya sebesar 5 poin persentase sejak Maret 2022, laju kenaikan paling tajam dalam empat dekade. Kenaikan yang diharapkan bulan ini akan mengikuti keputusan bank sentral untuk menghentikan kenaikan suku bunga bulan lalu setelah 10 kenaikan berturut-turut.

Tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, apa yang disebut inflasi inti bulan lalu lebih rendah dari perkiraan para ekonom, naik hanya 0,2% dari Mei hingga Juni, kenaikan bulanan terkecil dalam hampir dua tahun. Dibandingkan dengan tahun lalu, itu tetap relatif tinggi, di 4,8%, tetapi turun dari tingkat tahunan 5,3% di bulan Mei.

Beberapa ekonom telah menyarankan bahwa jika inflasi terus melambat dan ekonomi menunjukkan tanda-tanda pendinginan yang cukup, kenaikan Juli bisa menjadi yang terakhir dari The Fed.

Angka inflasi tahun-ke-tahun untuk Juni menandai kenaikan paling ringan sejak Maret 2021, ketika serangan inflasi yang sangat tinggi saat ini dimulai ketika ekonomi bangkit dari resesi pandemi.

Dan biaya sewa semakin melambat di bulan Juni, mencerminkan pembangunan lebih banyak apartemen di seluruh negeri.

Harga bahan makanan naik lebih lambat, dengan beberapa kategori membalikkan lonjakan sebelumnya.

Harga telur, misalnya, telah turun ke rata-rata nasional $2,67 per lusin, turun dari puncak $4,82 pada awal tahun ini, menurut data pemerintah. Harga telur melonjak setelah flu burung memusnahkan peternakan ayam nasional. Meskipun mengalami penurunan, mereka tetap berada di atas harga rata-rata pra-pandemi sekitar $1,60. Susu dan daging giling tetap tinggi tetapi telah turun dari harga puncaknya.

Namun, biaya layanan, seperti makan di restoran, penitipan anak, dan layanan gigi, terus meningkat pesat.

Termasuk pelaporan dari Bloomberg dan Autoblog.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *