Pengemudi truk dan subsidi meningkatkan minat pada kendaraan sel bahan bakar

LONDON/BERLIN — Ketertarikan untuk menggunakan sel bahan bakar hidrogen untuk menggerakkan truk dan van mendapat dorongan dari operator armada yang mencari alternatif yang lebih praktis untuk kendaraan listrik dan meningkatnya bantuan pemerintah, khususnya Undang-Undang Pengurangan Inflasi (IRA) AS.

Sementara sebagian besar mobil bermesin pembakaran dunia dan van serta lori jarak pendek harus diganti dengan kendaraan listrik baterai (BEV) selama dua dekade mendatang, pendukung sel bahan bakar dan beberapa operator armada jarak jauh mengatakan baterai terlalu berat, ambil terlalu banyak. lama untuk mengisi daya dan dapat membebani jaringan listrik.

Kendaraan dengan sel bahan bakar hidrogen, di mana hidrogen bercampur dengan oksigen untuk menghasilkan air dan energi untuk menggerakkan baterai, dapat mengisi bahan bakar dalam hitungan menit dan memiliki jangkauan yang lebih jauh daripada BEV.

“Faktanya adalah kita membutuhkan BEV dan hidrogen,” kata Chief Executive Daimler Truck Martin Daum Reuters. “Jumlah energi yang dibutuhkan BEV sangat besar sehingga saya melihat tekanan pada jaringan kami yang pada akhirnya tidak dapat dipenuhi.”

Daimler Truck akan menginvestasikan hingga 15 miliar euro ($ 16 miliar) pada sel bahan bakar selama dekade berikutnya, kata Daum.

Jaringan supermarket Inggris Asda, dengan 1.000 kendaraan diesel besar yang mengangkut barang sepanjang waktu antara hub dan toko, akan dipaksa untuk menambah armadanya jika beralih ke BEV, dan begitu juga sel bahan bakar.

“Saya tidak menutup pintu pada baterai, tetapi manfaat hidrogen adalah tidak memerlukan waktu tinggal (untuk pengisian) dan memiliki jangkauan yang lebih baik,” kata manajer armada Asda Sean Clifton.

Seperti BEV, tantangan utama hidrogen adalah infrastruktur, yang terlalu sedikit untuk mendukung armada saat ini. Tetapi semakin banyak pemerintah yang menawarkan subsidi, termasuk untuk memproduksi lebih banyak hidrogen dari energi terbarukan atau meluncurkan stasiun pengisian bahan bakar.

Asda, misalnya, adalah bagian dari konsorsium termasuk HVS startup sel bahan bakar Inggris yang telah menerima hibah pemerintah Inggris untuk mengembangkan kendaraan barang berat hidrogen self-driving.

Di Amerika Serikat, IRA memberikan subsidi untuk hidrogen murah dan infrastruktur bahan bakar yang menurut para eksekutif industri akan mempercepat pengembangan truk semi-truk hidrogen dan truk pikap tugas berat.

Uni Eropa sedang menegosiasikan target energi terbarukan, termasuk hidrogen.

“Berkat IRA, segalanya akan bergerak lebih cepat di AS,” kata Philippe Rosier, CEO pembuat sel bahan bakar Prancis, Symbio, perusahaan patungan antara Faurecia dan Michelin.

Pembuat mobil Stellantis membeli saham di Symbio. Rosier mengatakan hal itu akan mempercepat rencana, terutama di Amerika Utara yang bertujuan untuk menyiapkan truk pikap hidrogen pada tahun 2026.

Symbio, yang memasok sel bahan bakar untuk van Stellantis, mengharapkan penjualan kendaraan sel bahan bakar global mencapai 2 juta unit per tahun pada tahun 2030 dan menginginkan 10% bagian.

‘TIDAK BERKELANJUTAN’

Vittore Fulvi, pemilik perusahaan angkutan truk yang berbasis di Perugia, Italia tengah, menjalankan armada 60 truk semi diesel yang menempuh jarak 2.000 km (1.243 mil) — empat hari berkendara — dengan satu tangki.

Fulvi Trasporti sedang mempertimbangkan hidrogen karena alternatif BEV berat akan memangkas kapasitas muatannya 15% dan memerlukan pengisian daya harian.

“Kami perlu membeli lebih banyak truk, lebih dari satu untuk setiap 10 truk yang kami miliki,” kata Fulvi. “Itu tidak berkelanjutan.”

Pelanggan armada Ford menjalankan van diesel besar hingga 600 mil (966 km) setiap hari, sering kali membawa barang berpendingin yang membutuhkan energi ekstra yang akan membuat BEV kewalahan.

“Kami memerlukan rencana B untuk pelanggan tersebut,” kata Kepala Ford Inggris Tim Slatter.

Truk pikap tugas berat yang digunakan untuk segala hal mulai dari truk pengiriman hingga ambulans di Amerika Serikat juga dapat beralih ke hidrogen.

Dengan pengecualian Tesla, yang CEO-nya Elon Musk mencemooh sel bahan bakar sebagai “sel bodoh”, hampir semua pembuat mobil telah berinvestasi dalam teknologi hidrogen.

Baik General Motors (GM) dan Toyota sedang menguji sel bahan bakar untuk kendaraan yang lebih besar termasuk semi-truk dan kereta api untuk membangun skala dan menurunkan biaya.

Toyota baru-baru ini menerima dana pemerintah Inggris dalam kemitraan dengan kelompok riset industri asuransi Thatcham Research untuk mengembangkan versi hidrogen dari pikap Hilux, dengan prototipe yang akan dirilis musim panas ini.

GM telah menerima hibah pemerintah AS untuk mengembangkan empat pickup sel bahan bakar hidrogen tugas berat, yang seharusnya menjadi “titik manis” untuk teknologi tersebut, kata Charlie Freese, direktur eksekutif bisnis Hydrotec GM.

Unit truk Volkswagen Traton saat ini tidak berinvestasi dalam hidrogen, karena begitu dibebani utang dari akuisisi pembuat truk AS Navistar sehingga hanya mampu membeli investasi BEV, kata CEO Christian Levin.

Traton akan mengandalkan orang lain untuk hidrogen jika diperlukan, katanya. Sementara Volkswagen saat ini tidak berinvestasi dalam sel bahan bakar, ia memiliki ratusan paten seputar teknologi tersebut.

($1 = 0,9352 euro)

(Laporan oleh Nick Carey dan Christina Amann; Laporan tambahan oleh Giulio Piovaccari di Milan; Disunting oleh Ben Klayman dan Mark Potter)

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *