Pengemudi Amerika memiliki masalah lampu depan yang menyilaukan. Itu bisa bertahan selama bertahun-tahun

Robyn Phelps/Orang Dalam
  • Pengemudi mengatakan bahwa mereka secara rutin dibutakan oleh lampu depan mobil di sekitarnya.
  • Ini bukan karena peraturan lampu depan telah berubah — peraturan tentang kecerahan belum pernah diubah selama beberapa dekade.
  • Pada kenyataannya, itu karena lampu depan yang tidak sejajar, kendaraan yang lebih tinggi, dan warna lampu yang berubah.

Sejak pindah dari pinggiran kota dan ke Chicago, Ashley Seery semakin dibutakan oleh lampu depan. Dia bilang dia bahkan tidak mengemudi di malam hari lagi dalam upaya untuk mengatasi masalah tersebut.

“Sampai pada titik di mana saya akan menghindari mengemudi di malam hari karena beberapa lampu depan sangat terang,” kata Seery. “Mereka benar-benar dapat membutakan saya. Saya harus memalingkan kaca spion agar saya dapat berkendara dengan tenang tanpa silau.”

Seery tidak sendiri. Ada seluruh komunitas dan petisi online yang membahas tentang lampu depan yang menyilaukan.

Ini bukan karena peraturan lampu depan telah berubah – peraturan tersebut tidak berubah dalam beberapa dekade, menurut Greg Brannon, direktur teknik otomotif AAA. Tapi lampunya sendiri punya.

John Bullough, direktur program di Pusat Penelitian Cahaya dan Kesehatan di Fakultas Kedokteran Icahn di Gunung Sinai telah memperingatkan tentang topik ini selama bertahun-tahun. Bullough, yang bekerja sama dengan produsen lampu depan dan kendaraan untuk mencoba mengatasi masalah tersebut, mengatakan ada tiga faktor utama yang telah bergeser dalam beberapa dekade terakhir yang menyebabkan lampu depan tampak lebih terang dan lebih silau.

Pertama, kendaraan, terutama di AS, semakin lama semakin tinggi. Selain itu, warna banyak lampu depan telah berubah dari warna kuning yang lebih hangat menjadi warna biru-putih yang lebih keras. Dan terakhir, sebagian besar mobil memiliki setidaknya satu lampu depan yang tidak sejajar. Ini bukan masalah baru, tetapi perubahan lain telah membuatnya menjadi masalah serius.

Lampu Depan Rusak
AAA

Masalah misalignment

Faktor yang paling penting, kata Bullough, adalah seberapa umum mobil memiliki lampu depan yang tidak sejajar.

“Kami benar-benar melakukan beberapa pengukuran belum lama ini dan menemukan bahwa mungkin sekitar dua pertiga dari setiap mobil memiliki setidaknya satu lampu depan yang diarahkan terlalu tinggi, yang menciptakan banyak silau bagi pengemudi lain, atau terlalu jauh. bawah, yang pada dasarnya membatasi visibilitas mereka.”

Masalah utamanya adalah, saat mobil diproduksi, tidak ada entitas khusus yang ditugaskan untuk memastikan keselarasan.

Matt Brumbelow, seorang insinyur riset senior di Institut Asuransi untuk Keselamatan Jalan Raya, menjelaskan bahwa peraturan federal atas lampu mobil adalah “standar berbasis peralatan saja”, yang berarti bahwa lampu depan disertifikasi secara independen dari kendaraan itu sendiri.

Setelah pemasangan, “tidak ada pengujian untuk memastikan bahwa itu masih diarahkan dengan benar atau cukup memadamkan cahaya di jalan dan tidak menyilaukan pengemudi lain,” kata Brumbelow.

Ford F-150.

Ford F-150.
Mengarungi

Orang Amerika suka truk besar

Faktor lain yang berkontribusi, jelas Bullough, adalah ukuran (dan tinggi) rata-rata mobil bertambah. Dan saat mobil bertambah tinggi, katanya, penempatan lampu depan akan naik di sampingnya. Hal ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan peningkatan jumlah pengemudi yang buta.

Menurut JD Power, sebuah perusahaan intelijen konsumen, 52,7% kendaraan yang terjual pada tahun 2010 adalah SUV atau truk. Pada tahun 2021, angka tersebut meningkat menjadi 78,5%.

Mobil Amerika lebih besar daripada kendaraan dari banyak negara lain karena beberapa alasan, menurut MotorBiscuit, termasuk jalan yang lebih besar, harga bahan bakar yang lebih rendah, dan keinginan untuk mendapatkan lebih banyak ruang.

Kendaraan yang lebih tinggi berarti pita cahaya dinaikkan dengan berjalan kaki atau lebih, kata Bullough. “Itu berarti akan ada lebih banyak peluang untuk menciptakan silau bagi pengemudi lain juga.”

405 Freeway di California selama lalu lintas jam sibuk.

405 Freeway di California selama lalu lintas jam sibuk.
Patrick T. Fallon/AFP melalui Getty Images

Perubahan rona lampu depan mobil

Karena mobil telah dimodernisasi, banyak pabrikan beralih dari bola lampu halogen standar – yang menghasilkan cahaya kekuningan – sebagai pengganti LED, yang biasanya menghasilkan cahaya putih yang lebih biru.

Menurut Mark Rea, seorang profesor di Fakultas Kedokteran Gunung Sinai Icahn, ada masalah mendasar dengan cara mengukur cahaya: Ada bias terhadap rona biru tertentu dalam spektrum.

Rona cahaya kekuningan yang hangat lebih lembut bagi mata manusia.

Di sinilah, bagi banyak orang, masalahnya terletak: kilau lampu LED – karena cahaya biru tambahannya – tampak lebih terang daripada lampu halogen kuning yang lebih hangat meskipun menghasilkan jumlah daya lilin yang sama, unit yang digunakan untuk mengukur cahaya.

“Mata sensitif terhadap panjang gelombang biru itu, tetapi pengukur cahaya tidak,” tambah Rea.

Ada solusinya, tapi masih bertahun-tahun lagi

Pada bulan Februari 2022, setelah diwajibkan oleh Undang-Undang Infrastruktur Bipartisan Kongres, Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional mengeluarkan aturan yang secara resmi mengizinkan pembuat mobil untuk memasang lampu sorot mengemudi adaptif ke kendaraan baru.

Balok penggerak adaptif secara otomatis menyesuaikan sinar tinggi yang dipancarkan dari lampu depan mobil LED secara real time untuk menghindari pejalan kaki dan pengemudi lain yang menyilaukan.

Teknologi tersebut telah legal di sebagian besar negara di luar AS, dan para ahli mengatakan bahwa mereka dapat membuat perbedaan nyata setelah diluncurkan.

Tapi jangan berharap untuk melihatnya dalam waktu dekat di jalan-jalan Amerika karena kerumitan peraturan NHTSA seputar balok penggerak adaptif, yang sangat berbeda dari Eropa.

“Kami masih belum mengetahui ada yang tersedia di AS, jadi mungkin perlu beberapa tahun bagi pabrikan untuk memastikan bahwa teknologi high beam atau adaptive driving beam mereka memenuhi persyaratan yang telah dirilis NHTSA,” Brumbelow dikatakan.

Tetapi tidak ada undang-undang atau peraturan yang akan memaksa pabrikan untuk menerapkan balok penggerak adaptif ke dalam lini kendaraan mereka pada tanggal tertentu.

Jadi bersiaplah untuk masa depan yang lebih cerah, karena masalah silau yang menyilaukan mungkin menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *