Pembuat pengisi daya EV bersiap untuk pelambatan saat aturan baru Made In America diberlakukan

SAN FRANCISCO – Produsen dan operator pengisi daya kendaraan listrik di Amerika Serikat bersiap menghadapi perlambatan produksi dan penyebaran karena mereka berjuang untuk mematuhi ketentuan “Made in America” ​​dari program federal senilai $7,5 miliar yang dimaksudkan untuk mempercepat industri.

Aturan yang telah lama ditunggu-tunggu yang ditetapkan oleh Gedung Putih bulan lalu adalah bagian dari upaya Presiden Joe Biden untuk membangun sistem jalan raya yang ramah listrik pada tahun 2030, mengatasi perubahan iklim, dan menciptakan lapangan kerja lokal.

Persyaratan untuk segera mulai merakit pengisi daya di pabrik-pabrik AS dan untuk menggunakan selungkup besi atau baja buatan AS telah membuat banyak industri pengisian EV lengah, menurut eksekutif perusahaan dan pakar industri.

Pembuat dan operator jaringan stasiun pengisian EV terbesar termasuk Tesla Inc, ChargePoint Holdings Inc, EVgo Inc, dan Electrify America.

Perusahaan dan beberapa pejabat negara bagian yang akan mengelola dana federal memperingatkan bahwa negara saat ini kekurangan kapasitas produksi dalam negeri – terutama pada pengisi daya berkecepatan tinggi – dan bahwa penegakan yang ketat akan memperlambat peluncuran, menaikkan biaya, dan mungkin merugikan industri yang diupayakan Biden. membina.

“Semua orang berharap akan ada pengabaian pada Beli Amerika dan Buatan Amerika,” kata Aatish Patel, salah satu pendiri XCharge Amerika Utara, yang mengimpor pengisi daya dari pabriknya di Beijing. “Itu melempar kunci pas ke dalam rencana banyak orang.”

Persyaratan untuk mendapatkan 55% biaya komponen dari Amerika Serikat ditangguhkan hingga pertengahan 2024, tetapi para eksekutif juga mengharapkan penangguhan dalam persyaratan lain.

Patel mengatakan biasanya diperlukan waktu 12-18 bulan untuk memindahkan produksi dari negara lain, menambahkan bahwa XCharge, salah satu penjual pengisi daya cepat EV terbesar di Uni Eropa, sedang mempercepat pendirian fasilitas AS untuk mematuhi aturan, yang dapat mendorong biaya naik sekitar 25-30%.

Sekitar dua pertiga dari dana rencana federal akan masuk ke negara bagian sementara pelamar seperti kota, kabupaten, dan suku asli Amerika dapat bersaing untuk mendapatkan sisanya.

Di Arizona, Departemen Perhubungan negara bagian memimpin upaya untuk membangun stasiun pengisian daya, dan mengharapkan $76,5 juta dana pengisian federal selama lima tahun ke depan.

“Beli Amerika kemungkinan akan menjadi kendala lain dalam hal seberapa cepat kita bisa mengeluarkan stasiun,” Thor Anderson, manajer proyek di Departemen Transportasi Arizona, mengatakan kepada Reuters. “Semua orang akan mencari untuk memasang stasiun pengisian daya baru sekaligus sehingga akan memberi banyak tekanan pada pembuatan pengisi daya.”

Tetapi pemerintah federal mengatakan mereka memperkirakan akan ada cukup pengisi daya untuk memenuhi permintaan awal yang “terbatas” bahkan ketika program itu meningkat.

TEPI TESLA

Pengisi daya cepat dapat menambah jarak tempuh ratusan mil dalam satu jam atau kurang. Itu dibandingkan dengan lima jam atau lebih yang dibutuhkan pengisi daya Level 2 yang lebih murah untuk mengisi ulang kendaraan. Ada sekitar 30.000 mesin pengisian cepat di seluruh negara, di mana sekitar 60% dibuat dan dioperasikan oleh pembuat EV terkemuka di industri, Tesla. Model pengisi daya yang sangat kuat harganya bisa lebih dari $100.000.

Tesla membuatnya di pabriknya di Buffalo, New York, memenuhi persyaratan untuk perakitan akhir. Taruhannya lebih tinggi untuk perusahaan lain yang belum menyiapkan manufaktur mereka di AS dan bergantung pada program federal untuk sebagian besar pendapatan mereka.

Atas perintah pemerintah AS, Tesla telah mulai membuka stasiun pengisiannya untuk mobil non-Tesla, tetapi tidak jelas apakah akan mengajukan tawaran untuk dana federal. Tesla tidak menanggapi permintaan komentar.

Putaran pertama, $ 1,25 miliar dari pembangunan Biden difokuskan tepat pada pengisi daya cepat jalan raya, dengan putaran selanjutnya termasuk pengisi daya yang lebih lambat untuk pengisian semalam, misalnya.

BUMP KECEPATAN FRUSTRASI

EVgo Inc, operator jaringan pengisian daya dengan lebih dari 850 lokasi pengisian cepat, mengatakan ada proses untuk meminta penangguhan aturan “Made in America” ​​secara individual, tetapi tidak yakin apakah pemerintah akan mengizinkannya. Produsen pengisi daya Korea Selatan, SK Signet Inc, berencana membuka pabrik Texas untuk memproduksi hingga 10.000 pengisi daya cepat arus searah setiap tahun pada tahun 2026.

Tetapi Chief Commercial Officer EVgo Jonathan Levy mengatakan ada risiko bahwa proyek 2023 dapat menunggu sementara rantai pasokan menyusul, dan sulit untuk merencanakannya.

“Kamu memiliki ketidakpastian ini. Apakah saya akan mendapatkan pengabaian itu? Apakah saya perlu menunda? Seperti apa?”

Saham EVgo melonjak hampir 10% pada 15 Februari, ketika pemerintah AS mengumumkan aturan baru untuk pengisi daya. Sejak itu, mereka kehilangan sekitar seperempat dari nilainya. Rivals ChargePoint, Wallbox, Blink Charging Co, dan Tritium telah turun sekitar 30% selama periode yang sama dibandingkan dengan penurunan hampir 5% di S&P 500.

Elliot Johnson, kepala investasi di Evolve ETFs, yang mengelola aset lebih dari $4 miliar, termasuk investasi di EVgo dan Tesla, mengatakan aturan baru itu membuat frustrasi tetapi hanya peningkatan kecepatan.

“Itu hanya membuat mereka yang sukses menjadi lebih berharga,” katanya kepada Reuters.

(Laporan oleh Abhirup Roy dan Hyunjoo Jin di San Francisco; Laporan tambahan oleh Jarrett Renshaw di Philadelphia; Disunting oleh Peter Henderson dan Matthew Lewis)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *