Pembuat mobil Renault, Nissan akan menjadi sederajat, dengan taruhan yang sama satu sama lain

TOKYO — Nissan dan Renault telah sepakat untuk menyamakan taruhan yang mereka pegang satu sama lain, kata kedua belah pihak pada hari Senin, menghilangkan sumber konflik dalam aliansi mobil Jepang-Prancis.

Hingga saat ini, Grup Renault telah memegang 43,4% saham di Nissan Motor Co., berpotensi memberikan suara yang lebih besar tentang bagaimana pembuat mobil Jepang itu dijalankan. Itu akan mentransfer saham yang setara dengan 28,4% saham ke kepercayaan Prancis sehingga masing-masing pihak akan memegang 15% saham yang sama di pihak lain, menurut perusahaan.

Perbedaan kepemilikan menjadi penyebab gesekan, terutama setelah Nissan menjadi jauh lebih menguntungkan daripada Renault.

Kesepakatan atas perubahan tersebut masih dalam tahap finalisasi dan membutuhkan persetujuan dewan dari kedua perusahaan.

Perusahaan mengatakan saham dalam kepercayaan Prancis pada akhirnya dapat dijual tetapi tidak mengatakan kepada siapa atau bagaimana. Mereka mengatakan penjualan akan dilakukan dalam “proses yang terkoordinasi dan tertib” jika kesepakatan masuk akal secara komersial bagi Grup Renault, dan tidak ada tenggat waktu.

Sampai saat itu, hak suara akan “dinetralkan” untuk sebagian besar keputusan manajerial, tetapi hak ekonomi, seperti dividen, akan tetap menjadi milik Renault, kata perusahaan itu.

Pemegang saham teratas di Renault adalah pemerintah Prancis. Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron awal bulan ini.

Aliansi ini mengalami pasang surut sejak dimulai pada tahun 1999, ketika Renault mengirim salah satu eksekutifnya, Carlos Ghosn, ke Nissan yang saat itu sedang berjuang untuk memimpin perubahan haluan. Ghosn pertama kali menjabat sebagai kepala eksekutif Nissan dan kemudian menjadi ketua sebelum dia ditangkap pada akhir 2018 atas berbagai tuduhan pelanggaran keuangan.

Aliansi tersebut, yang juga mencakup pembuat mobil Jepang yang lebih kecil Mitsubishi Motor Corp. dan tetap menjadi salah satu grup mobil top dunia, sangat ingin melupakan skandal Ghosn.

Tuduhan terhadap Ghosn termasuk pendapatan yang tidak dilaporkan, menggunakan dana investasi untuk keuntungan pribadi dan penggunaan ilegal pengeluaran perusahaan, termasuk rumah di luar negeri dan kapal pesiar. Ghosn mengatakan dia tidak bersalah atas semua tuduhan. Dia melompati jaminan pada akhir 2019 dan sekarang berada di Lebanon, yang tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan Jepang.

Persamaan kepemilikan silang telah dispekulasikan selama beberapa waktu.

Perusahaan menyebut langkah itu “tonggak penting.”

“Ambisinya adalah memperkuat ikatan aliansi dan memaksimalkan penciptaan nilai bagi semua pemangku kepentingan,” kata Nissan, yang berbasis di kota pelabuhan Yokohama.

Perjanjian tersebut meminta Nissan untuk berinvestasi di Ampere, sebuah kendaraan listrik dan perusahaan perangkat lunak yang didirikan oleh Renault. Rincian investasi tidak dirilis. Perusahaan juga akan bekerja sama dalam pemasaran, kendaraan dan teknologi di Amerika Latin, India dan Eropa, kata mereka.

Nissan membuat mobil listrik Leaf dan model mewah Infiniti.

Pengumuman tersebut menggarisbawahi upaya para pembuat mobil untuk bekerja sama mengatasi longsoran perubahan yang sedang berlangsung dalam industri yang sangat kompetitif. Dengan meningkatnya kekhawatiran tentang perubahan iklim, pasar global mendorong kendaraan listrik dan moda transportasi lain yang lebih bersih.

___

Yuri Kageyama ada di Twitter https://twitter.com/yurikageyama

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *