Novak Djokovic: Juara Australia Terbuka berjanji untuk kembali ke Melbourne selama dia bisa terus bersaing dengan yang terbaik | Berita Tenis

Novak Djokovic mengatakan dia akan terus kembali bermain di Australia Terbuka selama dia bisa “tampil di level tertinggi dan menjadi salah satu kandidat untuk memenangkan Slam”.

Kemenangan Djokovic atas Stefanos Tsitsipas pada hari Minggu memberinya gelar Australia Terbuka ke-10 dan membuatnya sejajar dengan Rafael Nadal di puncak klasemen putra sepanjang masa dengan 22 gelar Grand Slam dengan semua jalan menuju ke Prancis Terbuka pada musim semi.

Djokovic yang menang mengarak Piala Tantangan Norman Brookes di sekitar taman Gedung Pemerintahan Melbourne, setelah menambahkan kedudukan lain di kolom plus bagi mereka yang berpendapat bahwa dia adalah Yang Terbesar Sepanjang Masa dalam debat GOAT.

“Saya pikir hasil sudah cukup berbicara, bagaimana perasaan saya di Australia, seberapa baik saya bermain di sini selama 15 tahun terakhir,” kata Djokovic.

“Faktanya tepat 15 tahun yang lalu ketika saya memenangkan Grand Slam pertama saya di sini di Melbourne.

“Saya akan terus kembali selama saya merasa bisa tampil di level tertinggi dan menjadi salah satu kandidat untuk memenangkan Slam.”

Novak Djokovic dari Serbia, tengah, merayakan bersama timnya termasuk ibunya, Dijana, kedua dari kiri, setelah mengalahkan Stefanos Tsitsipas dari Yunani pada final tunggal putra kejuaraan tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, Minggu, 11 Januari 2018. 29 September 2023. (AP Photo/Asanka Brendon Ratnayake)
Gambar:
Djokovic merayakan dengan timnya termasuk ibunya, Dijana (kedua kiri) dan pelatihnya Goran Ivanisevic

Meski mengalami cedera hamstring yang membuatnya mengkhawatirkan peluangnya, Djokovic hanya kehilangan satu set di Melbourne Park dan merasa dia memainkan permainan tenis terbaiknya.

Pada usia 35, dia tidak menunjukkan tanda-tanda melambat dan kembali ke peringkat 1 dunia, setelah menyusul Carlos Alcaraz.

“Saya adalah pesaing yang sama sengitnya dengan siapa pun di luar sana,” kata Djokovic. “Baik itu Grand Slam atau kategori apa pun di dunia, saya memberikan yang terbaik. Saya tidak suka kalah, saya melakukan semua yang saya bisa untuk memenangkan setiap pertandingan yang saya mainkan dan masih ada banyak semangat di dalamnya.” saya yang terbakar untuk olahraga, dan untuk kompetisi.

“Itulah yang memungkinkan saya untuk tetap mendorong diri saya hingga batasnya dalam sesi latihan, hari demi hari setelah bertahun-tahun.

“Melalui rutinitas yang sama berulang kali terkadang tidak begitu menarik, tapi saya tahu selalu ada tujuan yang lebih besar. Seorang bintang penuntun, bisa dikatakan, dan trofi ini adalah salah satu bintang penuntun itu. Itu selalu sesuatu yang saya perjuangkan untuk dicapai. “

Saya harus tetap kuat dan tidak membiarkan faktor luar atau gangguan mengganggu saya dalam perjalanan menuju gelar dan tentu saja, setelah acara tahun lalu, kembali ke Australia, saya penasaran dan lebih gugup untuk datang ke Australia dari biasanya. Anda tahu, bagaimana orang akan menerima saya, apa sambutan yang akan saya dapatkan di dalam dan di luar lapangan. Secara keseluruhan, itu adalah pengalaman yang sangat positif dan saya sangat berterima kasih untuk itu.

Novak Djokovic saat kembali ke Australia

Berapa banyak Grand Slam yang bisa diraih Djokovic?

Novak Djokovic dari Serbia melakukan selebrasi setelah mengalahkan Stefanos Tsitsipas dari Yunani pada final tunggal putra kejuaraan tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, Minggu, 29 Januari 2023. (AP Photo/Mark Baker)
Gambar:
Petenis Serbia itu kembali ke peringkat 1 dunia dengan kemenangannya di Melbourne

Ditanya berapa lama dia berpikir Djokovic dapat menantang untuk gelar utama, pelatihnya Goran Ivanisevic mengatakan: “Pasti dua, tiga tahun lagi. Cara dia merawat tubuhnya, cara dia mendekati segalanya, makanan, itu luar biasa. Sulit dipercaya, tingkat.”

Mantan juara Wimbledon Ivanisevic menggambarkan hasil imbang 22-22 sebagai “seperti pertandingan bola tangan”, dan dia mengharapkan Djokovic dan Nadal untuk kembali mengalahkan orang-orang seperti Tsitsipas, Alcaraz dan pemain muda lainnya di Paris.

“Berbicara tentang para pemain muda, mereka ada di sini, bagus untuk tenis, bagus untuk masa depan tenis,” katanya. “Tapi Anda masih harus bertarung dengan dua orang ini. Ini adalah lapangan rumah Novak dan sekarang kami akan pergi ke lapangan rumah Rafa.

“Ya, mereka datang – Alcaraz, luar biasa. Namun, jika Rafa menginjak lapangan di Prancis Terbuka, bagi saya dia selalu menjadi favorit untuk memenangkan turnamen.

“Saya mengatakan delapan atau sembilan tahun yang lalu bahwa Novak dan Rafa akan mengalahkan Roger (Federer). Orang-orang memandang saya dengan aneh. Tapi kami memiliki 22-22. Dua pesaing yang luar biasa, dua pemain tenis yang luar biasa, apa yang mereka lakukan untuk tenis.

“Saya menantikan, sejujurnya, agar keduanya menjadi sangat sehat, maka pertempuran itu ada. Dan dengan para pemain muda yang akan mencoba menemukan pintu belakang untuk menyelinap dan mencoba melakukan sesuatu. Tapi tetap saja kedua orang ini teman-teman, mereka akan memiliki kata terakhir untuk dikatakan di sana.”

10 Sempurna untuk Djokovic

Djokovic telah memenangkan 10 dari 20 gelar Grand Slam (50 persen) yang ia ikuti sejak berusia 30 tahun pada 2017 – empat Australia Terbuka, empat gelar Wimbledon, Prancis Terbuka, dan AS Terbuka

Petenis Serbia itu tampaknya membaik seiring bertambahnya usia, setelah mengangkat 12 dari kemungkinan 40 trofi utama (30 persen) di usia 20-an

Kemenangan terbarunya di Australia Terbuka sangat tidak menyenangkan, datang dengan kekalahan hanya satu set di seluruh turnamen meskipun dia sedang mengalami masalah hamstring.

Apa yang terjadi selanjutnya?

Petenis Serbia Novak Djokovic, kiri, dan Rafael Nadal dari Spanyol berpose jelang pertandingan perempat final turnamen tenis Prancis Terbuka di Paris, Prancis, Selasa, 31 Mei 2022. Turnamen tenis Australia Terbuka dimulai Senin, 16 Januari 2023. Nadal adalah juara bertahan dan pemilik rekor 22 jurusan putra.  Namun, Djokoviclah yang akan paling menarik perhatian.  (Foto AP/Christophe Ena, File)
Gambar:
Djokovic (kiri) dan Rafael Nadal bisa menghadapi pertarungan langsung untuk supremasi di Roland Garros

Dalam skenario kasus terbaik, Nadal dapat kembali untuk turnamen besar berikutnya di Indian Wells dan Miami pada bulan Maret, tetapi mungkin memilih untuk tidak ikut pertandingan sampai lapangan tanah liat favoritnya. Dengan pasangan ini terkunci di 22 Grand Slam masing-masing, itu membuka prospek pertarungan langsung untuk supremasi langsung di Prancis Terbuka, dimulai pada 28 Mei.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *