Pemakaman Pele: Ribuan penggemar mengucapkan selamat tinggal pada prosesi Santos saat legenda Brasil dimakamkan | Berita Sepak Bola

Legenda sepak bola Pele telah dimakamkan setelah peti matinya dibawa melalui jalan-jalan Santos di Brasil, saat publik memberikan penghormatan terakhir mereka kepada ikon olahraga tersebut.

Ribuan penggemar berkumpul untuk menyaksikan prosesi untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir mereka kepada pemenang Piala Dunia tiga kali pada hari Selasa menjelang pemakaman pribadinya.

Peti mati, terbungkus bendera Brasil, melewati lingkungan tempat tinggal ibu Pele yang berusia 100 tahun, saat para pelayat berkumpul.

Mantan bintang Santos FC, awalnya bernama Edson Arantes do Nascimento, meninggal pada Kamis dalam usia 82 tahun, setelah berjuang melawan kanker usus besar.

Peti mati Pele dibawa ke Necropole Ecumenica Memorial Cemetery di akhir prosesi pemakamannya
Gambar:
Peti mati Pele dibawa ke Necropole Ecumenica Memorial Cemetery di akhir prosesi pemakamannya

Bintang, yang dianggap oleh banyak orang sebagai pesepakbola terhebat sepanjang masa, telah dimakamkan di pemakaman Ecumenical Memorial Necropolis yang menghadap ke stadion Santos.

Keinginan terakhirnya adalah memilih lantai sembilan pemakaman di kota asalnya – sebagai penghormatan kepada ayahnya yang mengenakan nomor punggung 9 sebagai pemain.

Peti mati Pele melewati kota Santos dengan mobil pemadam kebakaran
Gambar:
Peti mati Pele melewati kota Santos dengan mobil pemadam kebakaran

Peti mati Pele dibawa ke tempat peristirahatan terakhirnya melalui jalan Santos di atas mobil pemadam kebakaran
Gambar:
Peti mati Pele dibawa ke tempat peristirahatan terakhirnya melalui jalan-jalan Santos di atas mobil pemadam kebakaran

Brasil mengamati tiga hari berkabung nasional setelah kematiannya, saat 230.000 orang pergi untuk melihat peti matinya yang terbuka di stadion berkapasitas 16.000 tempat duduk tempat dia disemayamkan selama 24 jam.

Penggemar sepak bola dan ikon olahraga di seluruh dunia terus memberikan penghormatan kepada sang bintang.

Mantan striker Inggris Gary Lineker tweeted: “Selamat tinggal Pele. Terima kasih atas semua yang Anda lakukan untuk permainan yang Anda buat begitu indah.”

Vila Belmiro memiliki spanduk yang menghiasi papan pengumuman "Viva O Rei"
Gambar:
Vila Belmiro memiliki spanduk yang menghiasi penimbunan bertuliskan “Viva O Rei”

Namun, presiden FIFA Gianni Infantino mendapat kecaman karena mengambil selfie saat mengunjungi peti mati Pele yang oleh beberapa kritikus di media sosial digambarkan sebagai “tidak tahu malu”.

Mr Infantino membela tindakannya dan mengatakan dalam sebuah posting Instagram bahwa rekan satu tim Pele meminta untuk mengambil foto bersamanya, menambahkan bahwa dia “kecewa” dengan kritik tersebut.

Pele menjalani pengobatan kanker usus besar sejak 2021. Pusat medis tempat dia dirawat mengatakan dia meninggal karena kegagalan banyak organ akibat kanker tersebut.

Dijuluki ‘raja sepak bola’, Pele bermain untuk Santos dari tahun 1956 hingga 1974, mencetak lebih dari 1.000 gol.

Dia memainkan hampir seluruh karir klubnya di Santos, kota satelit Sao Paulo, tempat dia dibesarkan.

‘Peristiwa organik untuk Pele yang rendah hati’

Reporter Sky Sports News Geraint Hughes:

Itu sederhana, informal, namun rendah hati – yang mungkin menyimpulkan siapa Pele.

“Ya, yang terbesar. Namun, penjagaan militer dan penempatan di mobil pemadam kebakaran – suatu kehormatan besar di Brasil – adalah dua aspek hari ini yang hanya memiliki tingkat formalitas.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Peti mati legenda Brasil Pele memulai perjalanan ke tempat peristirahatan terakhirnya saat meninggalkan Stadion Santos di mana ia telah terbaring di negara bagian.

“Selebihnya organik, dan berubah dari peristiwa yang suram menjadi kegembiraan dan perayaan. Orang-orang melambai-lambaikan bendera, bernyanyi dan bernyanyi. Ada begitu banyak kaos sepak bola – Santos dan Brasil – dan tentu saja begitu banyak nomor 10. Dia membuat jersey itu.

“Dia tidak ingin satu hari penuh kemegahan dan upacara, dia ingin berada di Santos tercinta dan dia kemudian ingin melewati rumah ibunya untuk prosesi, dan kemudian melakukan pemakaman yang sangat pribadi.

“Itu adalah kesempatan organik untuk Pele yang rendah hati dan orang-orang yang mencintainya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *