Mark Cavendish menjadi sasaran perampokan pisau saat berada di rumah bersama keluarga, kata pengadilan | Berita Bersepeda

Mark Cavendish dan istrinya menjadi sasaran perampokan pisau, dengan seorang perampok bertopeng mengancam akan menikam atlet tersebut, kata pengadilan. Sidang, diperkirakan akan berlangsung dua minggu, berlanjut di Chelmsford Crown Court.

Terakhir Diperbarui: 01/03/23 18:41

Rumah Mark Cavendish dirampok pada November 2021

Rumah Mark Cavendish dirampok pada November 2021

Mark Cavendish dan istrinya menjadi sasaran perampokan pisau saat berada di rumah bersama keluarga mereka, dengan seorang perampok bertopeng mengancam akan menikam atlet tersebut, kata Chelmsford Crown Court.

Para penyusup mencuri dua jam tangan Richard Mille, masing-masing senilai £400.000 dan £300.000, selama penggerebekan di daerah Ongar di Essex.

Membuka kasus penuntutan pada hari Selasa, Edward Renvoize mengatakan pengendara sepeda Olimpiade dan istrinya Peta berada di tempat tidur dengan anak mereka yang berusia tiga tahun ketika mereka dibangunkan oleh kebisingan pada dini hari tanggal 27 November 2021.

Mr Renvoize mengatakan kepada pengadilan bahwa Cavendish mengira suara itu adalah “suara laki-laki dan orang-orang berjalan di sekitar rumah,” menambahkan: “Karena Mr Cavendish pulih dari sejumlah cedera pada saat itu, maka Mrs Cavendish yang bangkit dan pergi untuk menyelidiki apa yang terjadi.” mereka telah mendengar.

“Pikiran pertamanya adalah mungkin anak laki-lakinya yang lebih tua telah bangun dan mungkin telah menjatuhkan sesuatu di lantai bawah,”

Dia berkata bahwa Nyonya Cavendish mendengar suara laki-laki yang sepertinya berasal dari area dapur.

Menurut pengacara, Nyonya Cavendish melihat “sosok orang berlari ke arahnya dan dia berlari kembali menaiki tangga sambil berteriak agar suaminya kembali ke kamar tidur.”

Mr Renvoize mengatakan bahwa dia kembali ke kamar tidur dan Cavendish mencari “alarm panik yang dia miliki”, menambahkan bahwa beberapa perampok “melompati” Cavendish dan “mulai memukulnya dan menyuruhnya mematikan alarm.”

“Seseorang mengeluarkan pisau dan mengancam akan menikamnya di depan anak-anaknya. Saat itu ada tiga orang di ruangan itu dan mereka mulai menanyakan di mana jam tangan itu.

“Nyonya Cavendish selama ini merawat anaknya yang berusia tiga tahun. Dia menjaga putranya yang berusia tiga tahun di bawah selimut untuk mencegahnya melihat siksaan di kamar tidur,” kata pengadilan.

Jaksa mengatakan Nyonya Cavendish “mencoba menggunakan teleponnya untuk memanggil polisi”, tetapi seorang penyusup “mengambil telepon”.

“Dia menegaskan bahwa dia tidak menelepon polisi. Para penyerang kemudian mengumpulkan semua telepon dari kamar tidur. Dia yakin salah satu pria memasukkan ponselnya ke dalam sakunya,” kata Renvoize, menambahkan bahwa Nyonya Cavendish “diminta untuk jam tangannya”. dan Tuan Cavendish “menunjuk arlojinya di ambang jendela”.

Pengadilan mendengar bagaimana, setelah mengambil dua jam tangan dan kasus Louis Vuitton, “para penyerang memerintahkan agar gerbang dibuka.”

“Para perampok kemudian pergi. Mereka mengambil telepon, koper dan jam tangan,” kata Renvoize.

Pengacara menambahkan bahwa CCTV menangkap mobil-mobil yang melewati rumah tersebut sebelum penggerebekan dalam apa yang “tampaknya merupakan misi pengintaian” dari lokasi semi-pedesaan.

Dia mengatakan sebuah kendaraan kemudian berhenti dan mematikan lampu dan “empat orang” terlihat di kamera mendekati properti.

Dia mengatakan bahwa telepon Peta Cavendish ditemukan di luar properti, dan bahwa “salah meletakkan telepon itu oleh salah satu perampok” adalah “kesalahan dalam perampokan yang direncanakan dan dilaksanakan dengan hati-hati.”

Mr Renvoize mengatakan bahwa polisi menemukan DNA di telepon, yang terkait dengan Ali Sesay, 28, dari Holding Street, Rainham, London timur.

Mr Renvoize memberi tahu juri bahwa Sesay telah “mengaku bersalah atas pelanggaran perampokan.”

Dia mengatakan bahwa polisi “dapat mengidentifikasi sejumlah orang lain yang tampaknya telah berkomunikasi dengan telepon milik Tuan Sesay.”

Romario Henry, 31, dari Bell Green, Lewisham, London tenggara dan Oludewa Okorosobo, 28 tahun, dari Flaxman Road, Camberwell, London selatan, keduanya menyangkal dua tuduhan perampokan dan diadili.

Mr Renvoize menambahkan juri akan mendengar rincian tentang dua pria lagi selama persidangan: Jo Jobson dan George Goddard.

Uji coba, yang diperkirakan berlangsung sekitar dua minggu, berlanjut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *