Paul Krugman mengatakan Tesla Elon Musk tidak akan pernah bisa menjadi ‘mesin keuntungan’ seperti Apple

Tesla tidak mungkin menjadi ‘mesin keuntungan’ seperti saingan Teknologi Besar Apple dan Microsoft, ekonom pemenang Hadiah Nobel Paul Krugman telah memperingatkan.
Nora Tam/South China Morning Post via Getty Images

  • Tesla tidak akan pernah menyaingi Apple atau Microsoft sebagai “mesin laba”, menurut Paul Krugman.
  • Tidak mungkin membangun monopoli yang tak tertandingi dalam industri mobil, kata ekonom pemenang Hadiah Nobel itu.
  • CEO Tesla Elon Musk juga telah menghancurkan “citra kerennya” dalam beberapa bulan terakhir, tambah Krugman.

Tesla tidak akan pernah menjadi “mesin keuntungan” seperti Apple dan Microsoft karena tidak ada ruang untuk membangun monopoli yang tak tertandingi dalam industri mobil, menurut ekonom top Paul Krugman.

Peraih Nobel itu mengatakan kendaraan Tesla tidak mungkin mendapat manfaat dari efek jaringan, yang telah membantu produk seperti iPhone Apple dan PC Microsoft membangun pangsa pasar yang dominan. Efek jaringan mengacu pada saat orang mengambil produk karena mereka merasa bahwa orang lain mendapatkan manfaat eksklusif dari menggunakannya.

“Ini bukan jenis perusahaan di mana Anda dapat mengharapkan penggerak awal, seperti Tesla, untuk membangun posisi monopoli yang tak tertandingi,” kata Krugman kepada Yahoo Finance pada hari Jumat.

“Tesla tidak akan menjadi Microsoft, bahkan jika semuanya berjalan sebagaimana mestinya. Itu tidak akan menjadi Apple,” tambahnya.

“Ini bukan eksternalitas jaringan, di mana pada dasarnya orang menggunakan sesuatu karena semua orang menggunakannya, dan sangat sulit untuk keluar darinya, sehingga Anda mendapatkan keuntungan yang sangat tinggi selama puluhan tahun.”

Harga saham Tesla telah anjlok 65% selama setahun terakhir. Kenaikan suku bunga telah membebani semua saham teknologi, tetapi beberapa pemegang saham Tesla mengatakan bahwa kejenakaan CEO Elon Musk di sekitar Twitter juga memicu aksi jual.

Musk menutup pengambilalihan Twitter senilai $44 miliar, memberhentikan lebih dari separuh tenaga kerjanya, dan meminta para pendukungnya untuk memilih Partai Republik tahun lalu. Dia juga berulang kali menyuarakan dukungannya terhadap teori konspirasi sayap kanan, termasuk menyerukan penangkapan penasihat medis utama Presiden Joe Biden, Anthony Fauci.

Krugman mengatakan bahwa perilaku Musk telah menunjukkan bahwa dia tidak seperti salah satu pendiri Apple dan mantan CEO Steve Jobs – yang terkenal dengan disiplin dan fokusnya yang tinggi pada produk Apple.

“Jobs memiliki visi. Dan juga, izinkan saya mengatakan bahwa setidaknya pada titik tertentu, penting bahwa Steve Jobs dianggap sebagai pria yang sangat keren, sebagai pria berleher tinggi hitam dan jeans dengan perangkat luar biasa di tangannya, yang adalah sesuatu yang ingin dibeli orang, yang membantu membangun posisinya,” kata Krugman.

“Saya tidak berpikir bahkan jika Musk disiplin seperti Steve Jobs, bahwa Tesla akan menjadi mesin keuntungan berkelanjutan seperti Apple,” tambahnya. “Hanya saja – itu bukan salahnya. Ini bukan industri semacam itu.”

“Tapi kemudian, Anda tahu, saya tidak tahu siapa pun yang melakukan banyak hal untuk merusak citra kerennya dalam waktu sesingkat yang telah dilakukan Musk.”

Baca lebih banyak: Paul Krugman mengatakan pandangan pesimistis Fed tentang inflasi terasa sedikit putus asa, sekarang tekanan harga mendingin dengan cepat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *