Orang Rusia dengan enggan merangkul mobil China setelah merek Barat pergi

MOSKOW — Sebagai eksodus Barat mobilpembuat mempersempit pilihan bagi konsumen Rusia, pembuat mobil China mengisi kekosongan, memaksa orang Rusia untuk mengatasi keengganan mereka untuk merangkul merek China dan menerima harga yang lebih tinggi.

Merek China seperti Haval, Chery, dan Geely kini menyumbang hampir 40% merek baru Rusia mobil penjualan, data dari agen analitik Autostat dan perusahaan konsultan PPK menunjukkan, naik dari kurang dari 10% pada Januari-Februari 2022, memanfaatkan peluang yang ditinggalkan oleh keluarnya perusahaan seperti Renault, Nissan, dan Mercedes.

Tapi ada masalah gigi. Reuters berbicara dengan beberapa orang Rusia mobil pembeli – individu dan dealer – yang merasakan kualitas beberapa orang Cina mobils lebih rendah dari saingan Barat dan pakar industri mengatakan pabrikan China perlu meningkatkan reputasi mereka bahkan ketika pangsa pasar mereka melonjak.

Stepan, 28, yang semakin mendorong orang Tionghoa mobils saat menggunakan mobilberbagi layanan, termasuk yang perlu diyakinkan. Di antara keluhannya adalah kelancaran berkendara.

“Saya berhasil membeli Skoda pada tahun 2022. Jika Anda ingin pendapat jujur ​​saya, bedanya (dengan China mobils) sangat besar,” katanya kepada Reuters di dealer Favorit Motors Moskow.

Ceko mobilpembuat Skoda Auto, bagian dari Grup Volkswagen dan salah satu dari beberapa pembuat mobil Barat yang memiliki lokal mobil produksi, sedang dalam tahap akhir dari kesepakatan untuk menjual aset Rusia setelah sanksi Barat setelah Moskow mengirim pasukan ke Ukraina Februari lalu.

Saat membeli Cina barunya mobilAlexander, 74, mencari yang mencakup teknologi Swedia.

“Saya yakin pada waktunya keandalan akan meningkat,” ujarnya. “Contohnya, saya tahu (Geely) Tugella punya mesin Volvo mobil untuk saya.”

Mantan presiden Rusia Dmitry Medvedev mengatakan pada hari Jumat setelah kunjungan ke China pada bulan Desember bahwa kerja sama dengan pabrikan China baik dan persepsi konsumen sudah ketinggalan zaman.

“Kami biasa menertawakan beberapa desain mereka, tapi saya pergi untuk menumpang di tempat lokal mobil dan melihat orang lain,” katanya. “Saya akan mengatakan terus terang: itu mobil Saya mengendarainya tentu saja tidak lebih buruk dari sebuah Mercedes.”

Persaingan mengering

Sebagian besar pembuat mobil Barat, yang pernah bertarung dengan domestik mobilpembuat untuk pangsa pasar sejak mereka mulai membangun pabrik di Rusia pada awal 2000-an, berhenti beroperasi musim semi lalu.

“Kami telah menjalani seluruh hidup kami dengan fokus pada merek Eropa, Jepang, Amerika dan tidak secara khusus memperhitungkan pasar China, yang … telah berkembang dengan kecepatan yang luar biasa,” kata Vladimir Shestak, direktur umum Altair-Auto di Vladivostok, yang dealernya berspesialisasi dalam merek Mercedes-Benz dan Geely.

Meskipun sebagian besar perusahaan asing telah keluar dari Rusia atau sedang dalam proses keluar, stok yang tersisa dan impor paralel berarti beberapa perusahaan mobils tetap dijual untuk saat ini.

Merek Lada produsen domestik Avtovaz adalah yang paling populer di Rusia. Renault, melalui bekas saham pengendali di Avtovaz, memiliki pangsa pasar tertinggi di antara produsen asing sebelum Rusia memulai apa yang disebutnya “operasi militer khusus” di Ukraina.

Sedangkan Cina mobils semakin mengisi kesenjangan, kurangnya reputasi tetap menjadi masalah, kata pakar industri otomotif Sergey Aslanyan.

“Ya, mereka hampir tidak memiliki pesaing lagi di sini,” katanya. “Tapi itu tidak berarti orang akan mengubah pendapat mereka dengan cepat.”

Pangsa pasar merek China mencapai 37,15% pada Januari-Februari, naik dari 9,48% tahun sebelumnya, menurut data Autostat dan PPK. Penjualan merek Eropa, Jepang dan Korea yang keluar turun menjadi 22,6% dari 70%.

Ayunan tajam datang, bagaimanapun, di tengah anjloknya penjualan barang baru mobils, yang merosot 58,8% pada tahun 2022 karena standar hidup yang lebih rendah dan keinginan untuk kendaraan buatan Barat menyebabkan orang mengurangi pengeluaran mereka dan membeli lebih banyak barang bekas mobilS.

Sebagai tanda kerjasama yang berkembang, China Haval sekarang berproduksi mobils secara lokal, sementara di Moskow, Moskvich era Soviet yang dihidupkan kembali menggunakan suku cadang mesin, desain, dan teknik dari JAC China.

Namun keluhan lain bagi konsumen adalah harganya. Bahkan Medvedev mengatakan harga Moskvich terlihat agak tinggi. Model 3 berharga sekitar 2 juta rubel ($26.195). Harga untuk Lada Granta, Rusia paling banyak terjual mobilmulai dari sekitar 680.000 rubel.

“(China) mendatangkan banyak mobils tetapi jika kita berbicara tentang harga, bukan kualitas, tidak ada yang murah mobilsama sekali,” kata Maxim Kadakov, pemimpin redaksi majalah “Behind the Wheel”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *