Oleksandr Zinchenko membantu mengubah Arsenal dan mengeluarkan yang terbaik dari Granit Xhaka dan Gabriel Martinelli | Berita Sepak Bola

Oleksandr Zinchenko memiliki bola di kakinya beberapa meter di luar kotak Arsenal. Ada dua penyerang Tottenham yang menutupnya dan beberapa lainnya melayang, menunggu untuk menerkam.

Pada titik ini, sebagian besar pemain akan berusaha untuk melepaskannya secepat mungkin. Umpan mundur yang aman. Bahkan mungkin bola panik di atas. Tapi Zinchenko tidak seperti kebanyakan pemain.

Minggu 22 Januari jam 16.00

Kick off pukul 16:30


Sebaliknya, dia melakukan tipuan ke satu arah lalu ke arah lain, menggiring bola di sekitar Dejan Kulusevski seperti seorang matador yang bermain-main dengan banteng, lalu berakselerasi ke kantong kecil ruang di belakangnya dan menggunakan kakinya yang lebih lemah untuk melakukan umpan balik ke Granit Xhaka.

Dalam waktu beberapa detik, dia telah mengeluarkan enam pemain Spurs dari permainan, sendirian melewati pers mereka dan mengirim Arsenal ke serangan. Xhaka, memeriksa larinya sedikit untuk menerimanya, terlihat sama terkejutnya dengan siapa pun yang berhasil melakukannya.

Oleksandr Zinchenko mendapat tekanan dari Dejan Kulusevski dan Heung-Min Son saat merebut bola
Gambar:
Zinchenko berada di bawah tekanan dari dua pemain saat dia mengambil bola

Zinchenko menggiring bola melewati Dejan Kulusevski, membuka beberapa opsi passing
Gambar:
Zinchenko menggiring bola melewati Dejan Kulusevski, membuka beberapa opsi passing

Zinchenko menghindari opsi yang lebih mudah untuk memasukkan umpan ke Granit Xhaka
Gambar:
Dia kemudian menghindari opsi yang lebih mudah untuk memasukkan umpan ke Granit Xhaka

Itu terjadi kurang dari dua menit memasuki paruh kedua pertandingan hari Minggu di Stadion Tottenham Hotspur, ketika lawan Arsenal yang cedera sedang dalam kondisi paling bersemangat, pembicaraan tim Antonio Conte masih terngiang di telinga mereka, membuatnya semakin mengesankan.

Tapi inilah yang dilakukan Zinchenko.

Keberanian dan tipu muslihat teknisnya membantu Manchester City memenangkan empat gelar Premier League. Sekarang membantu mengubah Arsenal. Dan kini bek kiri memiliki peran sentral ketimbang pendukung.

Itu berlaku untuk posisinya di lapangan, tentu saja, serta statusnya di tim.

Fungsi Zinchenko sangat berbeda dengan full-back konvensional. Alih-alih menyerang ke depan pada tumpang tindih, dia melipat ke dalam, membantu menahan lawan dan memisahkan mereka.

Oleksandr Zinchenko adalah kunci permainan membangun Arsenal
Gambar:
Zinchenko adalah kunci permainan build-up Arsenal

Cedera telah membatasi dia untuk hanya bermain 10 kali di Premier League musim ini, tetapi kepentingannya untuk membangun Arsenal sudah jelas. Dia rata-rata lebih menyentuh per 90 menit daripada orang lain. Dia menempati urutan teratas untuk operan di paruh lawan dan di sepertiga akhir juga.

Faktanya, hanya lima pemain di Liga Premier yang membuat operan lebih banyak di sepertiga akhir musim ini daripada Zinchenko dan semuanya – Kyle Walker, Joao Cancelo, Kevin De Bruyne, Rodri dan Riyad Mahrez – bermain untuk Manchester City .

Kualitas yang membantunya menyesuaikan diri di City membuatnya menonjol di Arsenal. Bek kiri mereka juga merupakan playmaker mereka.

Jarang yang lebih jelas daripada saat melawan Spurs pada hari Minggu.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Sorotan dari pertandingan Premier League antara Tottenham dan Arsenal

Zinchenko tampil luar biasa, terutama di babak pertama, pemain berusia 26 tahun itu memungkinkan tim asuhan Mikel Arteta untuk membawa bola ke atas lapangan dan kemudian mempertahankannya di sana. Kadang-kadang, dia bahkan muncul di sisi kanan lini tengah. Spurs tidak tahu bagaimana menghadapinya.

Dia dinobatkan sebagai salah satu dari tiga pemain terbaik City secara teknis oleh Walker musim lalu – pujian tinggi diberikan kompetisi – dan perannya membutuhkan kecerdasan taktis juga. “Dia sangat, sangat pintar,” kata Pep Guardiola. Arteta, mantan asisten Guardiola, setuju.

Kedatangannya senilai £32 juta dari City telah memungkinkan manajer Arsenal untuk mengkalibrasi ulang timnya, sebuah proses yang, menurutnya sendiri, sangat penting dalam transformasi mereka dari calon empat besar menjadi favorit gelar.

Umpan dan penentuan posisi Oleksandr Zinchenko
Gambar:
Umpan dan posisi Zinchenko musim ini

“Itu suatu keharusan,” kata Arteta kepada Jamie Carragher selama penampilannya baru-baru ini Sepakbola Malam Senin.

“Jika skuat ingin berkembang ke level lain, menjadi dominan dan memiliki lebih banyak sumber daya di sepertiga akhir, kami perlu melakukan perubahan itu.”

Perubahan tersebut melibatkan mendorong Xhaka lebih jauh ke depan. Pemain berusia 30 tahun itu pertama kali digunakan sebagai pemain sayap kiri No 8 Arsenal di paruh kedua musim lalu, tetapi Arteta masih merasa dia perlu “membuka kunci sesuatu di otaknya” dan untuk itu dia membutuhkan bantuan.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Mikel Arteta memberi tahu Jamie Carragher tentang perubahan bentuk yang membantu Xhaka berkembang

Bantuan datang dalam bentuk Zinchenko, bek sayap terbalik yang mampu menempati ruang di belakang Xhaka dan menyediakan platform yang dia butuhkan untuk maju. Xhaka berkembang pesat, mencetak tiga gol dan memberikan empat assist, ancaman serangannya berubah.

Xhaka bukan satu-satunya pemain yang mendapat keuntungan.

Gabriel Martinelli adalah pemain lain yang sekarang lebih mampu bermain dengan kekuatannya.

“Jika Martinelli ingin mencetak lebih banyak gol, dia harus lebih banyak bermain di lini belakang dan dia perlu bermain melebar, karena itu adalah kualitasnya,” jelas Arteta di Sepakbola Malam Senin.

“Saya percaya bahwa dia bermain di sana dan memberikan bola kepadanya dalam banyak situasi akan memberi kami lebih dari sekadar bek sayap yang bermain di sana sepanjang musim.”

Arteta terbukti benar.

Gaya bermain Kieran Tierney, Oleksandr Zinchenko dibandingkan
Gambar:
Gaya bermain Kieran Tierney dan Zinchenko dibandingkan

Martinelli paling berbahaya saat mengambil bola di dekat garis tepi dan memotong ke dalam dan dia mampu melakukannya jauh lebih sering dengan bek sayap ditempatkan di belakangnya, seperti Zinchenko, daripada di luarnya, seperti Kieran Tierney.

Martinelli menempati ruang itu sekarang dan hasilnya telah meledak.

Pemain Brasil itu mendapatkan lebih banyak sentuhan, membuat lebih banyak dribel, menciptakan lebih banyak peluang dan memiliki lebih banyak tembakan. Dengan tujuh gol, dia sudah mencetak lebih banyak dari pada seluruh musim lalu.

Arsenal, yang sebelumnya terlalu bergantung pada sisi kanan mereka, di mana Bukayo Saka dan Martin Odegaard mengembangkan pemahaman yang hampir seperti telepati dan peran bek sayap sudah lebih konservatif, kini sama berbahayanya di sisi kiri mereka.

Arsenal sama-sama mengancam dari kedua sayap dalam pertandingan yang dimulai Oleksandr Zinchenko
Gambar:
Arsenal telah mengancam sama dari kedua sisi dalam permainan Zinchenko telah dimulai

Faktanya, dalam permainan yang telah dimulai Zinchenko, mereka telah mengirimkan proporsi serangan yang persis sama di kedua sisi.

Perubahan struktur Arsenal terlihat dari rata-rata posisi mereka dibandingkan musim lalu.

Bek kiri, sekarang Zinchenko daripada Tierney, lebih dalam dan lebih dekat ke tengah lapangan, sementara Xhaka dan Martinelli ditempatkan lebih jauh ke depan, dengan yang terakhir juga lebih lebar.

Segitiga itu jauh lebih baik kalau sudah seperti ini, kata Arteta.

Bek sayap Arsenal telah pindah ke dalam musim ini, memungkinkan pemain sayap mereka untuk mendorong lebih lebar
Gambar:
Bek sayap Arsenal telah bergerak ke dalam, memungkinkan pemain sayap mereka untuk mendorong lebih lebar

Perubahan bentuk sangat penting – “itulah transformasi yang saya yakin harus dilakukan tim,” tambah Arteta – tetapi Zinchenko yang membuatnya berhasil. Dua pemain yang paling sering dia umpan musim ini? Martinelli dan Xhaka.

Zinchenko telah memberikan layanan yang mereka butuhkan serta perlindungan pertahanan – dan itu belum semuanya.

Seperti Gabriel Jesus, mantan rekan setimnya di City, Zinchenko telah membawa mental juara ke Emirates Stadium. Dia tahu persis apa yang diperlukan untuk sukses, membanggakan tingkat kemenangan luar biasa sebesar 78 persen dalam pertandingan klub yang dia mulai selama enam musim terakhir.

Arteta memanggilnya “pemenang yang kejam” pada bulan Agustus dan itu terdengar benar.

Pada awal November, ketika keunggulan Arsenal di puncak klasemen hanya tersisa dua poin, pemain Ukraina itu mengatakan kepada wartawan tentang keinginannya untuk “menghancurkan” “stereotip” bahwa Arsenal hanya berusaha untuk empat besar. “Kita perlu melihat lebih jauh,” katanya.

Mereka melakukannya sekarang dan Zinchenko adalah intinya.

Oleksandr Zinchenko menggiring bola melewati Dejan Kulusevski melawan Tottenham
Gambar:
Zinchenko menggiring bola melewati Kulusevski melawan Tottenham

Pendukung menyukai hasrat dan sifat agresifnya – itu khas bahwa, meskipun telah diganti, dialah yang menarik Aaron Ramsdale dari huru-hara pasca pertandingan di Stadion Tottenham Hotspur – dan kualitas itu dapat dilihat dari cara dia bertahan. .

Memang, meski ada persepsi bahwa dia rentan dalam situasi satu lawan satu, perlu dicatat tingkat keberhasilan duelnya sebesar 64 persen berada di urutan kedua setelah William Saliba di antara pemain lapangan Arsenal musim ini. Meskipun bertubuh pendek, ia memenangkan persentase antena yang lebih tinggi, yaitu 73 persen.

Dia telah meningkatkan pertahanan Arsenal serta ofensif dan hasil mereka membuktikannya. Sejauh musim ini, mereka mencatatkan enam clean sheet dalam 10 pertandingan Premier League yang dia mulai dan hanya tiga dari delapan yang tidak dia mulai.

Itu hanyalah contoh lain tentang bagaimana, dengan dan tanpa bola, di dalam dan di luar lapangan, Arsenal merasakan manfaat dari efek Zinchenko, dan seorang pemain yang terhubung secara berbeda dengan yang lain.

Tonton Arsenal vs Man Utd langsung di Sky Sports Premier League pada hari Minggu mulai jam 4 sore; kick off jam 16.30

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *