Nissan mencari kerja sama teknologi tanpa Renault saat aliansi mendekati ujung jalan

Nissan sedang mengembangkan rencana pertumbuhan di berbagai bidang seperti perangkat lunak dan kendaraan listrik (EV) yang independen dari Renault SA saat pembuat mobil bekerja untuk menyelesaikan persyaratan aliansi yang sangat terbatas, kata tujuh orang yang mengetahui masalah tersebut.

Pembuat mobil terbesar ketiga Jepang berdasarkan penjualan sedang mencari mitra di luar industri otomotif untuk mengembangkan perangkat lunak yang menghubungkan kendaraan ke layanan berbasis cloud, kata dua orang yang terlibat dalam diskusi, tanpa menjelaskan lebih lanjut tentang kandidat. Itu akan mengatasi kelemahan relatif Nissan ketika mencoba membuat mobil “lebih pintar dan lebih terhubung,” kata salah satu orang.

Ini juga sedang mengerjakan strategi yang diperluas untuk semua baterai dan EV plug-in untuk pasar Amerika Utara dan Asia yang hanya untuk Nissan, kata mereka.

Pengungkapan itu muncul saat dewan pengawas aliansi bertemu minggu ini untuk membahas penyeimbangan kembali yang akan membuat Renault memangkas sahamnya di Nissan menjadi 15% dari 43% – sesuai dengan ukuran saham Nissan di Renault – dan Nissan mendapatkan hak suara timbal balik.

Berdasarkan kesepakatan tersebut, yang akan diselesaikan pada pertengahan tahun, Nissan juga akan berinvestasi dalam bisnis Ampere EV baru dari pembuat mobil Prancis tersebut.

Ketidakseimbangan telah lama membuat marah para eksekutif Nissan yang mengeluhkan Renault tidak membayar bagian yang adil dari biaya untuk inovasi dan pengembangan. Strategi yang muncul dari Nissan mencerminkan keyakinan di dalam pembuat mobil bahwa aliansi berusia 23 tahun itu telah menjalankan tugasnya untuk banyak tantangan terbesar yang dihadapinya, kata orang-orang.

Sementara Nissan melihat penghematan berkelanjutan dalam pengadaan suku cadang bersama dengan Renault, tidak ada rencana untuk memberikan dukungan teknik kepada Ampere, kata dua orang, yang semuanya meminta untuk tidak disebutkan namanya karena pembicaraan antara keduanya sedang berlangsung.

Ia juga tidak memiliki rencana untuk menyediakan teknologi hibrida e-Power ke usaha patungan yang berfokus pada mesin bensin yang dimiliki Renault dengan Zhejiang Geely Holding Group Co Ltd China dan Saudi Aramco Base Oil Co JSC, kata dua orang.

TINGGAL SENDIRI

Pemikiran berjalan sendiri seperti itu membentuk rencana jangka panjang yang dapat diumumkan pada akhir tahun dengan fokus pada peningkatan kinerja operasional, elektrifikasi dan perangkat lunak yang memungkinkan fitur self-driving dan “mobil terhubung” lainnya, kata salah satu orang.

“Bahkan jika Renault mendapatkan sesuatu dari Nissan, sulit untuk mendapatkan manfaat dari arah lain,” kata orang kedua yang mengetahui sikap Nissan. “Pembatasan dari Renault sudah hilang, dan kami bisa bergerak dengan bebas.”

Dalam pernyataan bersama kepada Reuters, Nissan dan Renault mengatakan mereka sedang bekerja menuju persyaratan kemitraan akhir yang akan membuat mereka lebih kompetitif. Mereka mengatakan berencana untuk merinci proyek kerja sama yang sudah diumumkan untuk India dan Amerika Latin.

“Struktur baru memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih cepat dan lebih fleksibel,” kata pasangan itu dalam pernyataannya.

Mereka mengatakan, tanpa menjelaskan lebih lanjut, berinvestasi di Ampere akan memperkuat Nissan di Eropa dan “mempercepat bisnis baru”.

Nissan akan berinvestasi dan menyediakan teknologi untuk usaha itu tetapi akan membatasi keterlibatan operasionalnya, kata salah satu orang Reuters. Jika Ampere mengembangkan teknologi yang menarik untuk Eropa, Nissan akan membelinya secara terpisah, kata orang tersebut.

PENGLIHATAN GHOSN HILANG

Sikap tersebut menandai penghentian keras untuk visi Carlos Ghosn, yang sebelumnya memimpin Renault dan Nissan dan mendorong integrasi yang lebih dalam atas keberatan beberapa eksekutif Nissan.

Ghosn ditangkap pada 2018 di Tokyo atas tuduhan pelanggaran keuangan, dan mengatakan penahanannya adalah bagian dari rencana eksekutif Nissan untuk memblokir merger. Dia melarikan diri ke Lebanon pada akhir 2019 sambil menunggu persidangan dan sejak itu hidup sebagai buronan.

Dalam pembicaraan penyeimbangan kembali, Nissan telah mendorong perlindungan teknologinya untuk membatasi kerugian dari kemitraan yang berkelanjutan, kata orang-orang yang terlibat. Di antara teknologi yang ingin dilindungi Nissan adalah pekerjaannya pada pembuatan baterai lithium-ion solid-state dan powertrain listrik hibrida e-Power, kata orang-orang itu.

Beberapa eksekutif mengatakan hasil terbaik pembicaraan aliansi akan menjadi ikatan ekuitas “nol persen, nol persen” – tujuan yang mereka tahu tidak dapat dicapai tetapi melayang untuk membawa pulang poin yang dibutuhkan Nissan untuk bergerak sendiri, kata orang-orang .

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *