Momen sukses atau gagal Jerman untuk mempertahankan industri otomotifnya ada di sini

Jerman selama beberapa dekade memimpin pada mobil pembakaran yang direkayasa dengan baik. Sekarang menghadapi tahun yang menentukan dalam upaya mempertahankan keunggulan di era kendaraan listrik.

Perekonomian terbesar Eropa berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk memperlengkapi kembali puluhan pabrik era bahan bakar fosil yang mempekerjakan puluhan ribu pekerja dalam perlombaan untuk kepemimpinan teknologi bersih dengan AS dan China. Volkswagen, Mercedes-Benz, dan BMW meluncurkan beberapa model bertenaga baterai baru dalam beberapa bulan mendatang yang akan sangat penting untuk membuktikan bahwa mereka akhirnya dapat mulai mempersempit jarak dengan Tesla dan BYD China, dua pemimpin penjualan EV yang jelas. Yang dipertaruhkan tidak lain adalah masa depan Jerman sebagai kekuatan industri global.

Tugasnya terlihat lebih rumit dari sebelumnya. Perang di Ukraina telah menggerogoti harga energi di Jerman, yang harus mengubah kebijakan energi yang bergantung pada Rusia dengan harga murah. China, yang muncul dari penguncian, telah membangun keunggulan yang cukup besar dalam memproses bahan mentah yang mendukung revolusi EV. Pembuat mobil lokalnya — didukung dengan dukungan negara dalam jumlah besar — ​​kini berkembang di Eropa.

Ancaman terbaru muncul di AS, di mana Presiden Joe Biden memikat pemasok EV dengan subsidi teknologi bersih senilai $370 miliar dalam Undang-Undang Pengurangan Inflasi. Kredit pajak yang memberi insentif pada perakitan sel dan paket baterai sangat murah hati sehingga AS berpotensi menjadi lokasi paling menguntungkan di dunia untuk produksi, kata analis UBS tahun lalu.

Seruan pada Jerman dan Uni Eropa untuk menanggapi dengan cara yang sama semakin keras dari hari ke hari. Ancaman yang ditimbulkan oleh IRA telah menjadi topik berulang dalam pembicaraan di pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia di Davos minggu ini, dengan beberapa pemimpin Eropa menuntut subsidi yang lebih agresif di dalam negeri. Mereka tidak senang dengan pendekatan AS, yang menurut mereka menguntungkan perusahaan-perusahaan Amerika dan merugikan saingan UE mereka.

Menariknya, Kanselir Olaf Scholz tidak banyak mengeluh, meski mengalami kerugian yang sama besarnya dengan siapa pun. Industri otomotif mempekerjakan sekitar 786.000 orang di Jerman dan merupakan negara terbesar dalam hal investasi, penjualan, dan ekspor. Setiap kemunduran bagi pembuat mobil nasional dan pemasok mereka akan bergema di seluruh ekonomi Jerman yang lebih luas.

Dalam sebuah wawancara dengan Berita Bloomberg Pemimpin redaksi John Micklethwait minggu ini, Scholz memberikan nada berdamai, mengatakan pemerintahnya menghargai dan mendukung secara luas apa yang coba dicapai Biden, dan “bekerja sangat keras untuk menghindari” perang dagang. Itu bisa dimengerti, mengingat ketergantungan Jerman pada ekspor. Tetapi konsekuensi dari salah langkah tetap ada – tanyakan saja pada Inggris, yang terhuyung-huyung akibat runtuhnya Britishvolt, sebuah perusahaan yang diharapkan pemerintah untuk menjadi pemain baterai domestik yang besar.

Berlin pekan lalu menjanjikan tambahan €1 miliar ($1,1 miliar) untuk proyek baterai sebagai bagian dari paket bantuan Eropa yang lebih besar, tetapi itu dikerdilkan oleh apa yang ditawarkan AS. BloombergNEF telah melacak hampir $28 miliar dalam pengumuman investasi terkait mobilitas listrik baru di Amerika Utara sejak IRA disahkan pada bulan Agustus. Harapan terbaik Eropa untuk startup baterai buatan sendiri, Northvolt Swedia, sedang mempertimbangkan untuk menunda rencana pabrik sel besar di Jerman, dan malah memperluasnya terlebih dahulu di Amerika Utara.

Jerman tidak akan sepenuhnya ketinggalan. CATL China, pembuat baterai EV terbesar di dunia, telah memulai produksi di pabrik sel Eropa pertamanya di kota Erfurt, Jerman timur. Volkswagen sedang membangun pabrik baterai di Salzgitter yang akan mampu menghasilkan sel 40 gigawatt-jam per tahun, cukup untuk sekitar 500.000 EV.

Tetapi pembuat mobil negara itu masih memiliki cara untuk meyakinkan pengemudi untuk membeli shift EV mereka. Tesla minggu lalu melakukan pemotongan harga yang besar di AS dan Eropa, mengikuti dua putaran pengurangan di China. Itu adalah tanda-tanda Chief Executive Officer Elon Musk bersedia bertindak agresif untuk menjaga pertumbuhan perusahaan.

Perilaku tidak menentu Musk dalam beberapa bulan terakhir dapat membuka peluang bagi pabrikan massal seperti Volkswagen, tetapi raksasa Jerman itu perlu memperbaiki masalah perangkat lunak yang baru-baru ini membuat pembeli enggan. Baik BMW dan Mercedes baru-baru ini membuat kekacauan dengan upaya mereka memeras pemilik untuk mendapatkan lebih banyak uang untuk membuka kunci fitur yang mendukung perangkat lunak. Ketiga produsen perlu menyelesaikan masalah rantai pasokan yang berkontribusi terhadap penurunan penjualan.

Jerman dan Eropa “berisiko tertinggal” dalam perlombaan global untuk mobilitas bersih, Hildegard Müller, yang mengepalai lobi mobil VDA Jerman, mengatakan pekan lalu, setelah pembuat mobil negara itu bertemu dengan Scholz di kanselir. “Berlin dan Brussel harus memastikan daya saing Eropa secepat mungkin.”

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *