Informasi yang salah tentang iklim mendapat ‘penguat roket’ dari Twitter Elon Musk

WASHINGTON — Cari kata “iklim” di Twitter dan rekomendasi otomatis pertama bukanlah “krisis iklim” atau “pekerjaan iklim” atau bahkan “perubahan iklim”, melainkan “penipuan iklim”.

Mengklik rekomendasi tersebut menghasilkan lusinan postingan yang menyangkal realitas perubahan iklim dan membuat klaim menyesatkan tentang upaya mitigasinya.

Informasi yang salah seperti itu telah berkembang di Twitter sejak dibeli oleh Elon Musk tahun lalu, tetapi situs tersebut bukan satu-satunya yang mempromosikan konten yang menurut para ilmuwan dan pendukung lingkungan mengurangi dukungan publik untuk kebijakan yang dimaksudkan untuk menanggapi perubahan iklim.

“Apa yang terjadi di ekosistem informasi menimbulkan ancaman langsung terhadap tindakan,” kata Jennie King, kepala penelitian dan respons iklim di Institute for Strategic Dialogue, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di London. “Ini menanamkan benih keraguan dan membuat orang berpikir mungkin. tidak ada konsensus ilmiah.”

Lembaga tersebut merupakan bagian dari koalisi kelompok advokasi lingkungan yang pada Kamis merilis laporan yang melacak disinformasi perubahan iklim pada bulan-bulan sebelum, selama, dan setelah KTT iklim PBB pada November.

Laporan itu menyalahkan platform media sosial, antara lain, gagal menegakkan kebijakan mereka sendiri yang melarang kesalahan informasi perubahan iklim. Ini hanya yang terbaru untuk menyoroti masalah misinformasi iklim yang berkembang di Twitter.

Meta, yang memiliki Facebook dan Instagram, mengizinkan hampir 4.000 iklan di situsnya – sebagian besar dibeli oleh perusahaan bahan bakar fosil – yang menolak konsensus ilmiah di balik perubahan iklim dan mengkritik upaya untuk menanggapinya, demikian temuan para peneliti.

Dalam beberapa kasus, iklan dan postingan mengutip inflasi dan ketakutan ekonomi sebagai alasan untuk menentang kebijakan iklim, sambil mengabaikan konsekuensi dari kelambanan. Para peneliti juga menemukan bahwa sejumlah besar akun yang memposting klaim palsu tentang perubahan iklim juga menyebarkan informasi yang salah tentang pemilu AS, COVID-19, dan vaksin.

Twitter tidak menanggapi pertanyaan dari Pers Asosiasi. Seorang juru bicara Meta mengutip kebijakan perusahaan yang melarang iklan yang telah terbukti palsu oleh mitra pemeriksa faktanya, sebuah grup yang mencakup AP. Iklan yang diidentifikasi dalam laporan belum diperiksa faktanya.

Di bawah Musk, Twitter memberhentikan ribuan karyawan dan membuat perubahan pada moderasi kontennya yang menurut para pengkritiknya melemahkan upaya tersebut. Pada bulan November, perusahaan mengumumkan tidak akan lagi menegakkan kebijakannya terhadap kesalahan informasi COVID-19. Musk juga mengaktifkan kembali banyak pengguna yang sebelumnya dilarang, termasuk beberapa yang menyebarkan klaim menyesatkan tentang perubahan iklim. Kasus ujaran kebencian dan penyerangan terhadap kelompok LGBTQ melonjak.

Tweet yang berisi “penipuan iklim” atau istilah lain yang terkait dengan penolakan perubahan iklim naik 300% pada tahun 2022, menurut laporan yang dirilis minggu lalu oleh organisasi nirlaba Advance Democracy. Sementara Twitter telah melabeli beberapa konten sebagai informasi yang salah, banyak postingan populer tidak diberi label.

Sistem verifikasi baru Musk bisa menjadi bagian dari masalah, menurut laporan dari Center for Countering Digital Hate, organisasi lain yang melacak kesalahan informasi online. Sebelumnya, tanda centang biru dipegang oleh orang-orang di mata publik seperti jurnalis, pejabat pemerintah, atau selebritas.

Sekarang, siapa pun yang bersedia membayar $8 per bulan dapat meminta tanda centang. Posting dan balasan dari akun terverifikasi diberikan dorongan otomatis pada platform, membuatnya lebih terlihat daripada konten dari pengguna yang tidak membayar.

Ketika para peneliti di Center for Countering Digital Hate menganalisis akun yang diverifikasi setelah Musk mengambil alih, mereka menemukan bahwa akun tersebut menyebarkan misinformasi perubahan iklim empat kali lipat dibandingkan dengan pengguna yang diverifikasi sebelum pembelian Musk.

Sistem verifikasi biasanya dibuat untuk meyakinkan pengguna bahwa akun yang mereka ikuti adalah sah. Sistem baru Twitter, bagaimanapun, tidak membedakan antara sumber otoritatif tentang perubahan iklim dan siapa pun yang memiliki $8 dan pendapat, menurut Imran Khan, kepala eksekutif pusat tersebut.

“Kami menemukan,” kata Khan, “sebenarnya telah menempatkan pendorong roket pada penyebaran kebohongan dan disinformasi.”

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *