Mobil balap ketahanan Lamborghini SC63 diluncurkan untuk kategori LMDh

Lamborghini telah mengarahkan pandangannya untuk mengalahkan Porsche, BMW, dan Cadillac, di antara tim-tim lain, di balap ketahanan tingkat atas. Perusahaan telah meluncurkan mobil balap bernama SC63 yang dirancang untuk bersaing di kategori LMDh, dan Autoblog duduk dengan CEO Stephan Winkelmann untuk mendapatkan detail tambahan tentang model yang akan datang dan signifikansinya.

Lamborghini telah menjalankan seri balap sekali pakai selama lebih dari satu dekade, dan Huracán-nya telah berkompetisi dalam kategori GT3 selama beberapa tahun, tetapi merek Italia tersebut tidak pernah hadir di eselon tertinggi dunia balap ketahanan. Winkelmann menjelaskan mengapa itu berubah.

“Ini adalah seri balapan yang memberi kami banyak visibilitas. Kami tidak hanya balapan di IMSA atau di WEC; kami balapan di keduanya. Ini bagus untuk Amerika Utara, bagus untuk Eropa, dan bagus untuk wilayah Asia-Pasifik. Ini adalah seri balapan di mana OEM utama berpartisipasi, jadi saya pikir di sini juga ada peluang,” kata Winkelmann kepada kami. “Kami adalah produsen mobil sport super; ini penting.”

Tenaga untuk SC63 berasal dari powertrain hybrid bensin-listrik yang dibangun dengan mesin V8 3,8 liter twin-turbocharged baru yang dikembangkan secara internal khusus untuk program balap. Total output sistem masuk sekitar 670 tenaga kuda, yang merupakan maksimum yang diizinkan oleh peraturan balap, dan kotak roda gigi, baterai, serta unit generator motor adalah komponen standar yang juga digunakan oleh tim lain.

Itu tidak berarti SC63 identik dengan, katakanlah, BMW M Hybrid dan Porsche 963. Lamborghini menjelaskan bahwa peraturan balap memberi kebebasan kepada tim tekniknya untuk menyesuaikan rasio roda gigi dan selip diferensial mekanis, di antara beberapa parameter lainnya.

Lamborghini meminta sebuah perusahaan Prancis bernama Ligier untuk mengembangkan dan membangun monocoque SC63, meskipun para insinyurnya memainkan peran besar dalam menentukan spesifikasi mobil. Mereka terutama meminta sistem suspensi depan tipe batang dorong, memastikannya memiliki distribusi bobot yang ideal, dan memastikan bahwa suku cadang penting mudah diakses dan diservis; setiap detik dihitung selama pit stop, bahkan saat Anda berkompetisi dalam balapan selama 24 jam. Lamborghini dan Ligier juga memberi perhatian khusus pada rem untuk menemukan jalan tengah yang tepat antara bobot dan daya tahan.

Mengasah profil aerodinamis SC63 lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, karena peraturan LMDh mengizinkan tim untuk menggunakan hanya satu body kit per musim, dan ruang lingkup perubahan yang dapat dilakukan antar balapan terbatas. Ini bukan pendekatan satu ukuran untuk semua, tapi mendekati; SC63 harus terlihat hampir sama apakah itu balapan di Le Mans di musim panas atau memberikan semuanya di Sebring dalam hujan musim semi yang deras. Untuk itu, perusahaan mengandalkan simulasi komputer untuk menemukan pengaturan yang menawarkan “jendela operasi seluas mungkin”. Proses ini juga membentuk profil pendinginan; berbagai intake, ventilasi, dan saluran semuanya berfungsi karena SC63 dilengkapi dengan delapan radiator yang berbeda.

Centro Stile, studio in-house yang mendesain mobil jalanan resmi Lamborghini, bertugas menggambar SC63. Winkelmann mengatakan kepada saya timnya “sangat termotivasi” untuk mendesain mobil untuk seri LMDh, terutama mengingat SC63 membantu merayakan ulang tahun ke-60 Lamborghini.

“Sejak awal, pengarahan pribadi saya kepada tim desain adalah bahwa mobil harus sangat fungsional, tetapi kami ingin membuat mobil yang langsung dapat dikenali sebagai Lamborghini,” kata bos desain Mitja Borkert dalam sebuah pernyataan. Isyarat styling seperti lampu berbentuk Y di kedua ujungnya dan ujung depan yang runcing menciptakan hubungan visual antara SC63 dan supercar seperti Revuelto, dan cat Verde Mantis Green (warna yang dipinjam dari palet warna standar Lamborghini) akan lebih membantu penggemar balap. membedakan SC63 dari para pesaingnya saat balapan.

Lamborghini akan mulai menguji SC63 dalam beberapa minggu mendatang, dan mobil tersebut akan melakukan debut kompetisinya selama FIA World Endurance Championship musim 2024 dalam kategori Hypercar, yang berarti akan bersaing dalam acara besar seperti Le Mans 24 Jam. dan 6 Jam Imola. Ke depan, SC63 kedua akan berlomba di kelas GTP dari IMSA WeatherTech Sports Car Championship Endurance Cup, yang mencakup acara di Amerika Serikat seperti Daytona 24 Jam dan Sebring 12 Jam. Tim Italia Iron Lynx akan menjalankan mobil secara internasional, dan Lamborghini menandatangani daftar pilot terkenal (termasuk Romain Grosjean) untuk mengemudi di musim 2024.

Apa berikutnya?

Balapan bukan hanya tentang kejayaan. Pada level ini, ini juga tentang solusi teknis yang dapat membuat lompatan dari pit ke showroom.

“Pengalaman yang kami dapatkan dari ini adalah yang paling penting,” kata Winkelmann kepada saya, merujuk pada peralihan perusahaan yang sedang berlangsung dari mobil bertenaga piston murni ke drivetrain hybrid bensin-listrik. Dia menambahkan bahwa beberapa pelajaran aerodinamis yang akan dipelajari tim saat mengkampanyekan SC63 dalam balapan di seluruh dunia mungkin dapat diterapkan pada mobil produksi mendatang, meski masih terlalu dini untuk mengatakannya.

Adapun V8 twin-turbocharged baru itu, yah … kita harus bersabar untuk mencari tahu apa – jika ada – masa depan untuk itu.

Dan, meskipun LMDh tidak akan menggantikan program balap Lamborghini yang sudah ada, ini bukanlah pintu gerbang menuju upaya motorsport multi-seri yang masif. “Di atas LMDh, kami belum merencanakan apa pun. Saya tidak melihat untuk tahun-tahun mendatang sesuatu di atas LMDh,” kata Winkelmann.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *