Mercedes menggunakan senjata ampuh — program F1 — untuk menyalip Tesla di EV

BRIXWORTH, Inggris — Mercedes-Benz telah memasukkan tim Formula Satu-nya ke dalam proses rekayasa untuk membangun kendaraan listrik (EV) pasar massal yang jauh lebih efisien, memangkas waktu pengembangan hingga seperempat atau lebih saat memulai upaya untuk mengimbangi Tesla .

Teknologi F1 pada akhirnya selalu mengalir ke kendaraan pasar massal. Tetapi kolaborasi Mercedes F1 untuk membangun EV yang lebih efisien lebih cepat belum pernah terjadi sebelumnya karena menanamkan pola pikir balap dan keahlian teknologi secara langsung dalam pengembangan produk.

Setelah beberapa dekade memimpin dalam teknologi mesin pembakaran, pembuat mobil lama seperti Mercedes tertinggal dari Tesla dalam kendaraan listrik. Tim F1 Mercedes dapat membantunya kembali balapan, kata Steven Merkt, kepala solusi transportasi di TE Connectivity, pemasok mobil utama.

“Tidak ada yang merasakan tekanan lebih dari Mercedes untuk menjadi pemimpin inovasi di sini,” kata Merkt. “Mereka harus mendorongnya keluar atau mereka bukan lagi Mercedes.”

Tahun lalu, Mercedes meluncurkan mobil konsep EQXX (ditunjukkan di atas), sebuah EV super efisien yang mampu menempuh jarak lebih dari 745 mil, yang dikembangkan bersama dengan tim F1 pembuat mobil premium Jerman di Inggris.

EQXX hanya membutuhkan waktu 18 bulan untuk berkembang, bersandar pada pengalaman tim F1 yang bekerja dengan cepat untuk menekan efisiensi dari mesin dan motor listrik, aerodinamika, dan rolling resistance, kata perusahaan itu.

“Kami memiliki keunggulan di sini dengan Formula Satu yang tidak dimiliki orang lain,” kata Chief Technology Officer Mercedes Markus Schaefer. “Tesla tidak memilikinya. Tim lain tidak memilikinya.”

Tesla tidak menanggapi permintaan komentar.

Kecepatan semakin penting karena pendatang baru, terutama Tesla, dapat mengembangkan atau mengubah model jauh lebih cepat daripada pembuat mobil lama. Pembuat EV Cina yang bergerak cepat telah memangkas waktu pengembangan menjadi rata-rata 2,5 tahun dan meluncurkan model inovatif dan lebih murah di Eropa.

Kebutuhan akan kecepatan digabungkan dengan dorongan di antara pembuat mobil untuk membuat EV lebih efisien dan dengan demikian mengurangi biaya – dengan menurunkan bobot, meningkatkan jangkauan, dan menggunakan lebih sedikit bahan baterai yang persediaannya terbatas. Pemasok mengatakan efisiensi sekarang dimasukkan ke dalam beberapa kontrak EV karena pembuat mobil berusaha membuat kendaraan mereka lebih terjangkau.

“Efisiensi adalah faktor kunci untuk mempercepat adopsi EV secara global,” kata Schaefer.

Bagian dari apa yang dipelajari Mercedes dari EQXX akan ditampilkan dalam platform EV baru yang akan diproduksi pada tahun 2024, termasuk fitur aerodinamis, bagian powertrain, dan sistem perangkat lunak kendaraan.

Schaefer mengatakan menerapkan pendekatan F1-nya, Mercedes telah memangkas waktu pengembangan kendaraan baru dari rata-rata 58 bulan untuk beralih dari papan gambar ke produksi massal hingga “40-an”. Untuk model turunan – model serupa yang dibangun menggunakan platform yang sama – targetnya adalah “usia 30-an”.

Tim mesin F1 di Mercedes AMG High Performance Powertrains (HPP) di Brixworth di Inggris tengah sekarang mengerjakan setidaknya setengah lusin proyek baru yang mengembangkan suku cadang untuk model Mercedes pasar massal – baterai, inverter, dan motor generasi baru, kata Schaefer.

Seorang karyawan Mercedes bekerja dengan inverter yang digunakan untuk EQXX, Mercedes‘ mobil listrik konsep jarak jauh, di Mercedes Markas AMG High Performance Powertrains, yang merancang dan membuat powertrains untuk tim Formula Satu produsen mobil Jerman tersebut, di Brixworth, Northamptonshire, Inggris. (Reuters)

‘Siap untuk balapan berikutnya’

Direktur teknologi canggih HPP Adam Allsopp mengatakan dia menerima telepon dari kantor pusat Mercedes di Stuttgart yang memulai proyek EQXX dengan berdiri di bekas kandang sapi saat berlibur di Isle of Wight pada Agustus 2020. Itu datang dengan tantangan yang jelas dan sulit – membangun EV mampu menempuh jarak 1.000 km dengan sekali pengisian daya.

Batas bahan bakar F1 yang diberlakukan pada 2014 memaksa HPP untuk mengembangkan mesin dan mobil yang mengeluarkan hasil maksimal dari setiap tetes dan untuk “mengejar setiap watt yang hilang” dari dua motor listrik, kata Allsopp.

“Bagian mendasar dari siapa kami adalah selalu bersiap untuk balapan berikutnya,” kata Allsopp.

Menerapkan pola pikir balap tersebut, para insinyur F1 di Brixworth dan Brackley di dekatnya bekerja dengan tim di Stuttgart untuk memproduksi EQXX – menggunakan pendekatan fleksibel yang memungkinkan tim untuk bergerak maju dengan pengembangan sebelum baterai EV siap dan kemudian menyesuaikan rencana saat sudah siap.

EQXX menampilkan paket baterai setengah ukuran SUV EQS andalan Mercedes, perangkat keras elektronik ringkas, dan sistem operasi baru. Ditambah dengan aerodinamis yang ramping, yang memungkinkannya menempuh jarak lebih dari 1.200 km dari Stuttgart ke Silverstone di Inggris dengan sekali pengisian daya, menghabiskan 8,3 kilowatt jam (kWh) energi per 100 km.

Sebagai perbandingan, Tesla mengatakan Model 3 jarak jauhnya menghabiskan 16 kWh per 100 km.

Untuk mempertahankan kecepatan membawa elemen EQXX ke produksi massal pada tahun 2024 pada platform kendaraan Mercedes Modular Architecture (MMA) kompak barunya, pembuat mobil Jerman telah mengembangkan model digital pabriknya di Rastatt — mobil yang sama juga akan dibuat di Hungaria dan China — untuk “mensimulasikan proses perakitan”, dan dengan demikian mempercepat pergantian fisik pabrik untuk membangun EV baru, kata CTO Schaefer.

Secara tradisional, pembuat mobil telah melakukan peningkatan “paruh baya” pada model kendaraan setelah tiga atau empat tahun, tetapi Schaefer mengatakan “pembaruan pada EV akan jauh lebih sering.”

Pemandangan lantai pabrik di Mercedes AMG High Performance Powertrains, yang mendesain dan membuat powertrains Mercedes F1, di Brixworth, Northamptonshire, Inggris. (Reuters)

‘Nama permainan’ adalah efisiensi

Orang lain di industri otomotif juga meningkatkan kecepatan dan efisiensi.

Ford Motor Co telah mengumumkan rencana untuk mengikuti Mercedes dengan kembali ke balap F1 pada tahun 2026, menyediakan “platform yang sangat hemat biaya untuk berinovasi, berbagi ide, dan teknologi,” kata CEO Jim Farley pada bulan Februari.

Dan Volkswagen mengatakan akan memangkas waktunya untuk memasarkan model China baru dari empat tahun menjadi mendekati rata-rata 2,5 tahun China, sebagian dengan melokalkan lebih banyak penelitian dan pengembangan.

Pembuat mobil sangat fokus pada efisiensi, beberapa sekarang memasukkan hukuman bagi pemasok yang gagal memenuhi target efisiensi, kata Liam Butterworth, CEO pemasok Dowlais, yang sideshafts-nya digunakan di sembilan dari sepuluh EV penjualan teratas dunia.

OneD Battery Sciences menambahkan silikon ke anoda baterai EV yang mengurangi berat, mengurangi biaya, dan mengisi baterai lebih cepat. General Motors telah berinvestasi di perusahaan yang berbasis di Palo Alto, California dan sedang meneliti menggunakan teknologi baterai Ultium pembuat mobil AS, kata kedua perusahaan.

CEO OneD Vincent Pluvinage mengatakan bahwa selama kuartal kedua perusahaan akan mengumumkan lebih banyak perjanjian dengan pembuat mobil yang mencari EV yang lebih murah dan lebih efisien. Dia menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut dari kesepakatan tersebut.

“Meningkatkan kinerja dan mengurangi biaya adalah nama permainannya,” kata Pluvinage. “Jika Anda memiliki teknologi yang berfungsi tetapi Anda meminta harga premium, pembuat mobil tidak lagi tertarik.”

Sejauh ini, pembuat mobil telah menambahkan lebih banyak baterai ke kendaraan untuk meningkatkan jangkauan EV, memperburuk kekurangan bahan baku seperti litium dan kobalt. Tetapi Allsopp dari HPP mengatakan membuat EV lebih efisien memungkinkan pembuat mobil menggunakan baterai yang lebih kecil, menjadikannya lebih ramah lingkungan dan lebih murah.

“Hanya membuang baterai pada sesuatu bukanlah solusi yang cerdas,” kata Allsopp. “Jika Anda menemukan cara cerdas untuk mencapai kisaran yang sama: lebih baik bagi pelanggan, pembuat mobil, dan planet ini.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *