Margin menyusut Tesla adalah ‘membuat investor terjaga di malam hari’

Getty
  • Saham Tesla turun Kamis karena investor memusatkan perhatian pada penurunan margin perusahaan dalam laporan pendapatan Q1-nya.
  • Kekhawatiran margin ‘menjaga investor Tesla di malam hari,’ kata analis Wedbush Dan Ives.
  • Inilah yang dikatakan Ives dan analis Tesla lainnya tentang laporan pendapatan Tesla dan sahamnya.

Saham Tesla turun Kamis karena investor memusatkan perhatian pada penurunan margin pada pembuat kendaraan listrik, mendorong beberapa analis untuk mengurangi target harga dan membebani strategi perusahaan memotong harga untuk mempertahankan permintaan.

“Tanpa kacamata berwarna mawar: margin sekarang menjadi masalah rumit yang membuat investor Tesla terjaga di malam hari,” kata analis Wedbush Dan Ives dalam sebuah catatan kepada klien Kamis.

Saham Tesla turun 7% menjadi $167,69 selama sesi tersebut. Stok masih naik sekitar 36% sejauh ini di tahun 2023.

Hasil kuartal pertama Tesla termasuk margin kotor otomotif tidak termasuk kredit federal sebesar 19,3%, turun dari 29,1% pada kuartal pertama 2022. Margin operasinya, ukuran profitabilitas, turun menjadi 11,4% dari 19,2% pada periode yang sama tahun lalu.

CEO Tesla Elon Musk mengindikasikan prioritas perusahaan untuk saat ini adalah pertumbuhan daripada laba dan mengatakan perusahaan sedang menavigasi melalui lingkungan makro yang “tidak pasti”.

“[It’s] lebih baik mengirimkan sejumlah besar mobil dengan margin lebih rendah dan kemudian memanen margin itu di masa depan saat kami menyempurnakan otonomi,” kata Musk kepada analis selama panggilan konferensi Tesla, Rabu.

Laba bersih turun 24% menjadi $2,51 miliar dari tahun lalu, sebagian ditekan oleh pemotongan harga Tesla. Putaran pemotongan terbaru dikeluarkan tepat sebelum hasil kuartal pertama dirilis Rabu malam. Label harga pada beberapa unit Model Y dikurangi $3.000.

Inilah yang dikatakan beberapa analis tentang saham Tesla dan laporan pendapatannya:

Analis Wedbush Dan Ives – memangkas target harga menjadi $215 dari $225.

“Rasa sakit margin jangka pendek untuk permintaan/volume keuntungan jangka panjang adalah strategi yang sebagian besar dilakukan Street, namun penurunan di bawah ambang magis 20% menjadi perhatian,” kata Ives. “Sementara angka margin kotor bearish 16% -18% tidak terjadi dan Auto GM lebih baik daripada ketakutan terburuk, Tesla sangat nyaman berada di bawah 20% dengan pertanyaan Street tentang lintasan ke depan,” katanya.

Perusahaan “berjalan di atas tali yang ketat” antara tekanan margin versus mendorong permintaan global yang lebih kuat untuk kendaraan Model Y dan Model 3 miliknya. Panduan pengirimannya sebesar 1,8 juta dapat dicapai, kata Ives.

“Singkatnya, kami tetap sangat bullish pada kisah Tesla, NAMUN narasi kompresi margin dan pemotongan harga ini harus dikelola dengan hati-hati selama kuartal mendatang karena sekarang muncul sebagai overhang yang jelas pada saham.”

Analis ekuitas senior CFRA Garrett Nelson – memangkas target harga 12 bulan menjadi $250 dari $275

“Dengan tidak banyak perkembangan baru, dan perusahaan hanya memenuhi ekspektasi Street alih-alih mengalahkannya meskipun sedikit kehilangan margin kotor, kami melihat penurunan saham …. dapat dimengerti,” kata Nelson.

“Tapi dengan Austin dan Berlin [factories] terus meningkat, pengiriman pertama Cybertruck, terobosan pabrik Meksiko diharapkan dalam beberapa bulan mendatang, dan coupe dengan harga rendah yang kami yakini akan diperkenalkan pada tahun ’24, kami tetap melakukan Strong Buy.”

David Trainer, CEO New Constructs – “Saham dapat diperdagangkan serendah $28”

Tesla telah meningkatkan pengiriman kurang dari 50% year-over-year (YoY) ‘goal’ dalam empat kuartal berturut-turut serta untuk setahun penuh 2022. Jika perusahaan tidak dapat memenuhi target pertumbuhannya sendiri, tidak peduli seberapa tinggi, maka saatnya telah tiba bagi bulls untuk mengevaluasi kembali ekspektasi pertumbuhan mereka,” kata Trainer dalam sebuah catatan dari firma riset investasinya.

“TSLA Memiliki 85%+ Downside Bahkan Jika Unit Terjual Tumbuh 3,5x,” katanya. “Jika kami memperkirakan margin yang lebih masuk akal (namun masih sangat optimis) dan pencapaian pangsa pasar untuk Tesla, saham tersebut hanya bernilai $28/saham. Berikut perhitungannya, dengan asumsi Tesla:

  • Margin Laba Operasi Bersih Setelah Pajak adalah 13% pada tahun 2023 dan turun menjadi 7% (sama dengan margin TTM Toyota) pada tahun 2023–2031, • pendapatan tumbuh pada tingkat konsensus pada tahun 2023 (26%), 2024 (30%), dan 2025 ( 23%),
  • pendapatan tumbuh 10% per tahun dari 2026–2031, dan
  • modal yang diinvestasikan tumbuh pada CAGR 6% dari 2023-2031, maka saham akan bernilai hanya $28/saham hari ini – penurunan 85% dari harga saat ini.”

Analis Jefferies Philippe Houchois – “Masih mencari margin floor”

“Panduan 1,8 juta unit dipertahankan tetapi Q1 tidak memberikan kepercayaan besar pada elastisitas harga atau margin kotor yang diberikan prioritas pada volume daripada profitabilitas jangka pendek,” tulisnya dalam catatan yang mempertahankan peringkat beli Jefferies pada Tesla dengan target harga $230. .

“Tidak ada panduan margin kotor ke Q2 yang kemungkinan akan memicu beberapa revisi ke bawah pada konsensus, meskipun indikator biaya (logistik, komoditas pada titik terburuk) dan peningkatan yang jelas dalam biaya lithium.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *