‘Margin, margin, margin’: Apa yang dicari Wall Street dalam pendapatan kuartal kedua Tesla

Pemilik Tesla menjelaskan keuntungan memiliki Tesla dalam percakapan dengan Insider.
Gambar Justin Sullivan/Getty

  • Tesla dijadwalkan untuk melaporkan pendapatan kuartal kedua pada hari Rabu setelah penutupan pasar.
  • Wall Street berfokus pada margin keuntungan perusahaan setelah perusahaan memangkas harga kendaraannya.
  • Inilah yang diharapkan Wall Street dari laporan pendapatan pembuat EV mendatang.

Tesla dijadwalkan untuk melaporkan hasil pendapatan kuartal keduanya pada hari Rabu setelah penutupan pasar, dan analis Wall Street sangat fokus pada tingkat margin kotor perusahaan.

“Margin, margin, margin,” tulis analis Wedbush Dan Ives dalam catatan Senin.

Selain armada kendaraan listriknya, Tesla memisahkan diri dari industri otomotif lainnya dengan memiliki margin yang sangat tinggi, mencapai hampir 30% pada kuartal pertama tahun 2022. Itu lebih dari dua kali lipat tingkat profitabilitas pembuat mobil lain, termasuk Ford dan General Motors.

Namun sejak itu, margin Tesla turun hingga di bawah 20% setelah perusahaan menerapkan serangkaian pemotongan harga untuk membantu meningkatkan permintaan kendaraannya.

Dan pemotongan harga berhasil. Tesla mengirimkan rekor 466.000 kendaraan pada kuartal kedua, jauh di atas perkiraan Wall Street sebesar 447.000. Pengiriman yang kuat harus menghasilkan pendapatan yang solid untuk Tesla.

“Seperti yang telah kita diskusikan, pemotongan harga yang agresif adalah langkah strategis jangka pendek untuk keuntungan jangka panjang bagi Tesla untuk memasang pagar besi di sekitar basis terpasangnya dan mendapatkan pelanggan EV baru dengan memotong harga dengan latar belakang makro yang berombak. Sejauh ini ini telah menjadi strategi home run,” kata Ives.

Konsensus di Wall Street adalah agar Tesla menghasilkan pendapatan $24,5 miliar untuk kuartal tersebut, bersama dengan laba per saham sebesar $0,82, menurut data dari Yahoo Finance. Pertanyaan sebenarnya bagi investor Tesla adalah berapa banyak margin keuntungan perusahaan yang dikorbankan untuk menjual begitu banyak kendaraan melalui pemotongan harga.

Ives mengharapkan margin kotor Tesla turun menjadi 17,5% pada kuartal kedua, yang akan menjadi penurunan dari 19,3% pada kuartal sebelumnya dan level terendah sejak 2019. Namun setelah itu, dia memperkirakan margin akan pulih kembali ke 20% menuju 2024 sebagai permintaan kendaraannya harus tetap kuat.

Ives menunjuk ke potensi penyegaran Model 3 dan Y, dikombinasikan dengan peluncuran Cybertruck sebagai katalis bagi Tesla untuk mempertahankan permintaan yang solid. Dia memiliki peringkat “Unggul” pada Tesla dan target harga $300, mewakili potensi kenaikan sekitar 4% dari level saat ini.

JPMorgan kurang bullish pada saham Tesla, meskipun mengakui pengiriman kuartal kedua yang kuat. Tetapi menurut analis JPMorgan, Ryan Brinkman, sebagian besar keuntungan Tesla sudah dihargai di saham sementara perkiraan Wall Street telah memburuk.

Terakhir kali saham Tesla ditutup setinggi yang mereka lakukan pada 30 Juni, konsensus Bloomberg adalah untuk pendapatan 2Q23 sebesar $29,0 miliar (vs $24,3 miliar hari ini), EPS sebesar $1,42 (vs $0,80 hari ini) dan pengiriman ~467.000 (sejalan dengan jumlah yang baru saja dilaporkan), “kata Brinkman dalam sebuah catatan awal bulan ini.

Pada akhirnya, pemotongan harga Tesla memiliki implikasi yang jelas bagi kekuatan pendapatan jangka panjang perusahaan, dan juga harga sahamnya. Menurut JPMorgan, harga saham Tesla terlalu tinggi, dengan bank menetapkan peringkat “Underweight” dan target harga $120, mewakili potensi penurunan 58% dari level saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *