Elon Musk tidak memiliki perasaan alami untuk empati atau emosi, kata penulis biografi

Walter Isaacson (kanan), mengatakan subjek biografinya Elon Musk memiliki ketajaman teknik, tetapi menyarankan CEO Tesla kurang “empati.”
Michael Kovac/Getty Images untuk Vanity Fair

  • Walter Isaacson memuji kemampuan teknik Elon Musk, tetapi menyarankan dia kurang empati.
  • Isaacson membuat komentar di CNBC’s Squawk Box, membahas biografi Musk yang akan datang.
  • Sikap Musk telah menarik lebih banyak perhatian di tengah PHK massal di Twitter dan postingan anti-transnya.

Walter Isaacson, yang biografinya yang akan datang tentang Elon Musk diperkirakan akan dirilis pada bulan September, mengatakan salah satu kesimpulannya dari tiga tahun mengamati eksekutif yang fasih itu adalah bahwa dia mungkin kurang empati.

“Saya lebih terkesan dengan dia sebagai seorang insinyur,” kata Isaacson dalam sebuah wawancara di CNBC’s Squawk Box, yang men-tweet klip segmen tersebut pada hari Senin. “Saya pikir dia tidak memiliki perasaan ujung jari untuk, Anda tahu, empati, emosi.”

Itu adalah gagasan yang telah disinggung Isaacson sebelumnya. Dalam sebuah wawancara di Twitter Spaces bulan lalu, dia merujuk pada “mode setan” Musk, yang menunjukkan bahwa sifat tersebut, meskipun mengintimidasi karyawan, adalah bagian dari kesuksesan Musk. Dia memuji bintang pop Grimes, mantan pacar Musk yang memiliki dua anak bersamanya, untuk karakterisasi yang jelas itu.

Dia mengulangi idenya di CNBC’s Squawk Box.

“Namun, pertanyaan ketika Anda menulis biografi, adalah bagaimana Anda mengambil benang hitam dan menyadari bahwa Anda tidak bisa menariknya begitu saja?” Kata Isaacson di segmen itu. “Bahwa dia tidak akan menjadi dirinya sendiri tanpa keduanya, mode iblis, dan dorongannya.”

Di segmen tersebut, Isaacson juga membahas berita utama baru-baru ini tentang Musk, termasuk pertandingan kandang yang diklaim dengan CEO Meta Mark Zuckerberg. Isaacson menegaskan kembali pandangannya bahwa obrolan tentang gemuruh fisik hanyalah sebuah “metafora” untuk persaingan bisnis kedua eksekutif tersebut. Saingan Twitter Meta, Threads mengumpulkan sekitar 100 juta pengguna dalam beberapa hari setelah peluncurannya bulan ini.

Pada satu titik, Isaacson juga menolak pertanyaan tentang apakah dia cenderung mengambil interpretasi yang lebih lunak dari pernyataan Musk sebagai hasil dari waktu mereka bersama.

“Ketika Anda sangat dekat dengan seseorang seperti yang saya lakukan selama tiga tahun terakhir bersamanya, Anda memahami orang itu,” kata Isaacson. “Anda mengerti motivasinya,” katanya. “Dan masih banyak kekurangannya,” tambahnya.

Masa jabatan Musk di Twitter, yang diambil alihnya pada bulan Oktober, ditandai tidak hanya dengan kepergian eksekutif tingkat tinggi di posisi kunci, tetapi juga dengan PHK besar-besaran. Jumlah karyawan perusahaan menyusut menjadi sekitar 1.000 karyawan, Kali Hays dari Insider sebelumnya melaporkan pada bulan Mei, turun dari sekitar 7.500 sebelum era Musk.

Musk juga telah menarik perhatian untuk postingan yang mengarungi perang budaya yang menargetkan orang-orang transgender, dengan mengatakan bahkan awalan “cis”, yang mengacu pada orang-orang yang mengidentifikasi jenis kelamin mereka saat lahir, dapat dianggap sebagai “cercaan” di Twitter.

Musk sebelumnya mengatakan dia menderita sindrom Asperger, sebutan spektrum Autisme yang menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mereka yang mengidapnya dapat “berperilaku, berkomunikasi, berinteraksi, dan belajar” secara berbeda dari orang lain.

Tetapi para ahli juga telah memperingatkan terhadap asumsi stereotip tentang mereka yang memiliki kondisi spektrum autisme dalam hal kapasitas emosional individu yang kompleks.

Email yang dikirim ke alamat Tesla dan SpaceX Musk tidak mendapat tanggapan pada Senin pagi. Email yang dikirim ke alamat pers Twitter menerima balasan otomatis yang tidak menjawab pertanyaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *