Man City didakwa oleh Premier League atas berbagai dugaan pelanggaran peraturan keuangan | Berita Sepak Bola

Manchester City telah didakwa oleh Liga Premier dengan banyak dugaan pelanggaran aturan keuangan.

Dugaan pelanggaran tersebut mencakup periode dari musim 2009-10 hingga musim 2017-18.

Klub tersebut diduga telah melanggar aturan liga yang membutuhkan ketentuan “dengan itikad baik sepenuhnya” dari “informasi keuangan yang akurat yang memberikan pandangan yang benar dan adil tentang posisi keuangan klub”.

Liga mengatakan informasi keuangan yang akurat diperlukan terkait dengan “pendapatan (termasuk pendapatan sponsor), pihak terkait dan biaya operasionalnya”.

Pelanggaran kedua yang tercantum mengacu pada dugaan pelanggaran aturan “mengharuskan klub anggota untuk memasukkan rincian lengkap remunerasi manajer dalam kontrak yang relevan dengan manajernya” yang terkait dengan musim 2009-10 hingga 2012-13 inklusif.

Manajer klub antara Desember 2009 dan Mei 2013 adalah bos Italia saat ini Roberto Mancini.

Kumpulan dugaan pelanggaran kedua juga mengacu pada persyaratan bagi klub untuk memasukkan perincian lengkap remunerasi pemain dalam kontrak yang relevan, untuk musim 2010-11 hingga 2015-16.

Bagian ketiga berkaitan dengan dugaan pelanggaran aturan Liga Premier yang mengharuskan klub untuk mematuhi peraturan UEFA financial fair play, antara 2013-14 hingga 2017-18.

Set keempat dugaan pelanggaran terkait dengan aturan profitabilitas dan keberlanjutan Liga Premier di musim 2015-16 hingga 2017-18 inklusif.

Terakhir, klub tersebut diduga telah melanggar aturan liga yang mengharuskan klub anggota untuk bekerja sama dan membantu Liga Premier dalam penyelidikannya, dari Desember 2018 hingga saat ini.

Liga Premier – yang membuka penyelidikannya pada Maret 2019 – telah merujuk dugaan pelanggaran tersebut ke komisi independen.

Dalam sebuah pernyataan, Liga Premier mengatakan: “Sesuai dengan Peraturan Liga Premier W.82.1, Liga Premier menegaskan bahwa hari ini telah [February 6 2023] merujuk sejumlah dugaan pelanggaran Peraturan Liga Utama oleh Manchester City Football Club (Klub) ke komisi berdasarkan Peraturan Liga Utama W.3.4.

“Komisi independen dari Liga Premier dan klub anggota. Anggota komisi akan ditunjuk oleh ketua independen dari panel yudisial Premier League, sesuai dengan peraturan Premier League W.19, W.20 dan W.26.

“Proses di depan komisi akan, sesuai dengan aturan Liga Premier W.82, dirahasiakan dan disidangkan secara pribadi. Di bawah peraturan Liga Utama W.82.2, penghargaan akhir komisi akan dipublikasikan di situs web Liga Utama.

“Konfirmasi ini dibuat sesuai dengan aturan Premier League W.82.1. Liga Premier tidak akan memberikan komentar lebih lanjut sehubungan dengan masalah ini sampai pemberitahuan lebih lanjut.”

Pada tahun 2020, Man City mendapat larangan dua tahun dari sepak bola Eropa yang dibatalkan oleh Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga (CAS), setelah diberi skorsing oleh badan kontrol keuangan klub UEFA (CFCB) pada Februari 2020 karena “pelanggaran serius” klub. perizinan dan regulasi financial fair play.

Berita Olahraga Langit telah mendekati Man City untuk memberikan komentar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *