Lusinan di pabrik Nissan Smyrna, Tennessee akan memilih serikat pekerja sendiri

NASHVILLE, Tenn. — Beberapa lusin pekerja di antara ribuan di sebuah pabrik Nissan di Tennessee akan mengadakan pemungutan suara yang telah lama tertunda tentang apakah akan berserikat pada hari Kamis. Mereka yang memimpin penggerak berharap untuk kemenangan yang sulit dipahami di pabrik perakitan mobil milik asing di Selatan yang secara tradisional anti-serikat.

Setelah bertahun-tahun perselisihan hukum yang berlangsung selama dua pemerintahan kepresidenan, penyelenggara berhasil menyatakan bahwa kelompok yang terdiri dari 75 teknisi alat dan mati memenuhi syarat untuk perwakilan mandiri karena mereka memiliki keterampilan yang sangat terspesialisasi untuk pekerjaan yang tidak dapat dilakukan oleh orang lain di fasilitas tersebut. Perusahaan yang berbasis di Jepang berpendapat bahwa karyawan tidak cukup berbeda dari pekerja pabrik lainnya untuk memenuhi syarat untuk blok serikat mereka sendiri.

Penyelenggara mengutip berbagai alasan untuk berserikat di pabrik Nissan di Smyrna, sekitar 25 mil (40 kilometer) di luar Nashville. Itu termasuk masalah pensiun, keseimbangan kehidupan kerja dan perawatan kesehatan yang ingin mereka negosiasikan.

Secara nasional, beberapa kampanye serikat pekerja tingkat tinggi — di Starbucks, Amazon, Apple, dan perusahaan lain — akhir-akhir ini telah memberikan sorotan baru kepada buruh terorganisir, bahkan ketika tingkat keanggotaan serikat pekerja mencapai titik terendah sepanjang masa tahun lalu. Jumlah pekerja yang menjadi anggota serikat sebenarnya meningkat sebesar 1,9% menjadi 14,3 juta, tetapi itu gagal mengimbangi tingkat pekerjaan keseluruhan yang lebih tinggi.

Keputusan federal pada tahun 2021 hampir mematikan gerakan serikat pekerja di Smyrna. Setelah keputusan itu dibatalkan tahun ini, penyelenggara mengatakan pemilihan sekarang bisa menjadi hasil yang dekat dan bukan kemenangan yang mudah, dengan mengatakan penantian bertahun-tahun telah berdampak buruk pada kampanye.

Seorang pejabat Dewan Hubungan Perburuhan Nasional memihak Nissan pada Juni 2021, memutuskan bahwa kelompok pekerja yang lebih kecil tidak dapat memilih untuk berserikat tanpa menyertakan ribuan karyawan lagi di pabrik. Serikat pekerja tidak mengejar pemungutan suara di seluruh fasilitas.

Tetapi begitu Senat AS menyelesaikan konfirmasi tentang pejabat baru pemerintahan Biden, kendali dewan beralih dari Partai Republik ke Demokrat. Panel membatalkan putusan sebelumnya bulan lalu, memberikan serikat pekerja lampu hijau untuk pemungutan suara.

Sejak pekerja pabrik pertama kali menjangkau serikat masinis pada tahun 2020, beberapa pendukung telah berhenti, yang lain pensiun dan beberapa pindah ke tempat kerja yang berserikat di tempat lain, kata Tim Wright, perwakilan pondok besar untuk wilayah selatan dengan Asosiasi Internasional Ahli Mesin dan Pekerja Dirgantara.

“Proses dua tahun ini, mendinginkan kampanye ini ke titik di mana ini akan menjadi pemilihan yang ketat, berpotensi,” kata Wright dalam sebuah wawancara Selasa. Dia mengatakan dia berharap kampanye ini dapat menciptakan “buzz” dengan pekerja lain juga.

Seorang juru bicara Nissan, yang memiliki sekitar 7.000 karyawan di fasilitas Smyrna, mengatakan perusahaan yakin tempat kerjanya “lebih kuat tanpa keterlibatan serikat pihak ketiga” seperti serikat masinis. Namun, itu menekankan bahwa karyawan memiliki hak untuk memutuskan apakah akan bergabung dengan serikat pekerja – hak yang telah diabadikan dalam undang-undang federal sejak tahun 1930-an.

Serikat pekerja mendapat tentangan dari politisi Republik ketika mereka mencoba untuk mengatur pembuat mobil asing di Selatan, termasuk di Tennessee. Tetap saja, tampaknya para pejabat GOP tidak berusaha terlalu membebani kampanye di Nissan.

Tennessee sudah memiliki kehadiran serikat pekerja yang besar di pembuat mobil Amerika: Pabrik General Motors di Spring Hill memiliki ribuan pekerja produksi dan perdagangan terampil yang diwakili oleh serikat pekerja United Auto Workers.

Dalam iklan radio untuk kampanye tersebut — yang menampilkan mantan pemain sepak bola Universitas Tennessee dan Pittsburgh Steelers Ramon Foster — serikat masinis menyoroti representasi beberapa pekerja di Perusahaan Trane, Otoritas Lembah Tennessee, Pangkalan Angkatan Udara Arnold, Laboratorium Nasional Oak Ridge, NWI Aero dan di industri kereta api.

Nissan memang bekerja dengan buruh terorganisir di seluruh dunia, tetapi suara untuk berserikat secara luas di dua pabrik Nissan di AS belum dekat. Pekerja di Smyrna menolak serikat pekerja di bawah UAW pada tahun 2001 dan 1989.

Pabrik perakitan AS lainnya di Canton, Mississippi, menolak perwakilan di seluruh fasilitas oleh UAW selama pemungutan suara 2017.

Marginnya jauh lebih dekat pada pemungutan suara 2014 dan 2019 di pabrik Volkswagen di Chattanooga, Tennessee, di mana para pekerja dua kali menolak serikat pekerja di seluruh pabrik di bawah UAW.

Setahun setelah pemungutan suara 2014 gagal, 160 pekerja pemeliharaan Chattanooga memenangkan pemungutan suara untuk membentuk serikat pekerja yang lebih kecil, tetapi Volkswagen menolak untuk melakukan tawar-menawar. Pembuat mobil Jerman itu berpendapat bahwa unit tawar-menawar juga perlu menyertakan pekerja produksi. Akibatnya, pemungutan suara di seluruh pabrik tahun 2019 menyusul.

Ada juga pertanyaan terbuka tentang apakah pekerja akan berserikat di empat pabrik baru yang direncanakan oleh Ford di Kentucky dan Tennessee pada tahun 2025, dengan tujuan mempekerjakan hampir 11.000 pekerja. Tiga pabrik – dua di Kentucky, satu di Tennessee – akan dibangun dengan mitra perusahaan Ford Korea Selatan, SK Innovation, untuk memproduksi baterai kendaraan listrik. Yang keempat, di Tennessee, akan membuat truk pikap F-Series listrik.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *