Langkah SAE membawa plug EV Tesla selangkah lebih dekat untuk menjadi standar industri

DETROIT — Sebuah organisasi industri otomotif utama AS mengatakan akan menetapkan standar kinerja untuk kabel pengisi daya kendaraan listrik Tesla sebagai langkah lain untuk menggunakan colokan Tesla pada semua EV.

Langkah Selasa oleh SAE International, sebelumnya Society of Automotive Engineers, datang hanya beberapa minggu setelah Ford, General Motors dan Rivian mengatakan mereka akan bergabung dengan jaringan Supercharger besar Tesla dan mengadopsi konektor Standar Pengisian Amerika Utara dalam versi baru kendaraan listrik mereka. Tetapi konektor saingan yang disebut CCS masih ada di ribuan EV saat ini dan akan tetap digunakan.

Juga Selasa, Volvo Cars mengatakan telah menjadi pembuat mobil keempat yang menandatangani perjanjian dengan Tesla untuk bergabung dengan jaringan pengisian daya perusahaan, mulai tahun depan. Volvo mengatakan akan mengadopsi konektor pengisian daya Tesla di kendaraan listrik baru mulai tahun 2025.

SAE mengatakan sudah mengerjakan standar dan berharap menyelesaikannya dalam waktu enam bulan. Standar tersebut akan mengatur bagaimana colokan terhubung dengan stasiun pengisian daya, tindakan keamanan dunia maya, kecepatan pengisian daya, dan persyaratan keandalan, kata Frank Menchaca, presiden solusi mobilitas berkelanjutan untuk cabang inovasi perusahaan induk nirlaba SAE.

Langkah tersebut kemungkinan berarti akhir dari CCS, yang dikembangkan sesuai standar yang ditetapkan oleh SAE, kata analis e-Mobilitas Guidehouse Research, Sam Abuelsamid. “Hanya masalah waktu sebelum tidak ada yang membangun EV baru dengan konektor CCS,” katanya.

CCS, katanya, jauh lebih sulit untuk bermanuver dan terhubung ke kendaraan daripada konektor NACS Tesla, katanya. Sebagian besar konsumen yang telah menggunakan keduanya akan memilih konektor Tesla, kata Abuelsamid.

Namun dia mengatakan stasiun pengisian harus mengakomodasi kedua colokan selama bertahun-tahun karena begitu banyak kendaraan yang dilengkapi dengan konektor CCS.

Menchaca mengatakan Tesla dan insinyur industri sedang mengerjakan standar dalam kemitraan. Dia mengatakan pembuat mobil dan konsumen tidak perlu membayar royalti kepada Tesla, tetapi pemilik EV harus membayar Tesla untuk mengisi daya di jaringannya.

Organisasi, katanya, tidak memilih konektor mana yang akan digunakan dan mengatakan industri masih ingin mendukung CCS.

Menchaca mengatakan SAE menetapkan standar untuk NACS karena Ford, GM dan Rivian telah mengadopsinya dan “sepertinya siap untuk digunakan secara luas. Jadi saat berbicara dengan semua pemangku kepentingan, kami memutuskan bahwa ini perlu distandarisasi.”

Standar tersebut, katanya, akan memberikan lebih banyak pilihan dan kemudahan serta akses ke jaringan pengisian daya yang lebih besar. “Siapa tahu kalau ada orang lain yang ikut, bisa jadi cara dominan yang ditagih orang,” katanya.

Pembuat mobil lain seperti Stellantis dan Hyundai sedang mempertimbangkan untuk beralih ke konektor Tesla.

Saat ini, hampir semua pembuat mobil selain Tesla menggunakan CCS.

Supercharger Tesla didambakan oleh pembuat mobil lain karena memiliki lebih banyak colokan pengisian cepat arus searah di AS daripada jaringan lain mana pun, dan stasiunnya berada di lokasi utama di sepanjang koridor jalan bebas hambatan.

Pemilik GM, Ford, Rivian, dan Volvo akan mendapatkan akses ke lebih dari 12.000 colokan Supercharger Tesla. Di AS, Tesla memiliki 1.797 stasiun Supercharger dan lebih dari 19.000 colokan, menurut Departemen Energi.

Karena stasiun tersebut adalah pengisi daya arus searah, mereka dapat mengisi daya EV relatif cepat saat orang bepergian.

ChargePoint memiliki jaringan pengisian daya terbesar di AS dengan lebih dari 32.000 stasiun dan 55.000 colokan, tetapi kebanyakan dari mereka adalah pengisi daya Level 2 yang membutuhkan waktu hingga delapan jam untuk mengisi baterai hingga penuh.

Departemen Energi mengatakan ada sekitar 54.000 stasiun pengisian umum nasional dengan lebih dari 136.000 colokan. Sementara sebagian besar adalah pengisi daya Level 2 yang lebih lambat, jaringan pengisi daya cepat DC berkembang.

Namun, analis industri mengatakan ada momentum yang berkembang untuk beralih ke konektor Tesla untuk menjadi standar di AS, meskipun kendaraan mungkin perlu menggunakan kedua konektor untuk sementara waktu.

GM dan Ford mengatakan mereka tidak membayar apapun kepada Tesla untuk akses ke jaringan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *