Konsep Porsche Mission X menunjukkan hypercar merek berikutnya

Wawancara yang sering dilakukan dengan CEO Porsche Oliver Blume mencakup pertanyaan kapan kita akan melihat hypercar Porsche lainnya. Dia pernah menjawab pertanyaan dengan beberapa versi “paling tidak sampai pertengahan dekade”. Jawaban terbarunya, dari April tahun ini, mendorongnya kembali ke akhir dekade; Kepala Blume dan R&D Michael Steiner mengatakan teknologi baterai saat ini tidak siap untuk memenuhi tuntutan yang akan dibuat oleh hypercar Porsche, jadi semua orang perlu menunggu sel generasi berikutnya yang akan jatuh tempo dalam empat atau lima tahun. Jadi mobil yang Anda lihat di sini, konsep Porsche Mission X, bukanlah hypercar Porsche berikutnya dan saat ini tidak direncanakan untuk dijual. Namun, dua tempat duduk baterai-listrik dengan powertrain “performa sangat tinggi” penuh dengan indikator tentang apa yang mungkin terjadi.

Mengenakan Rocket Metallic yang dibuat khusus dengan aksen serat karbon satin, dimensi panjang 177 inci dan lebar 78,7 inci sesuai dengan konsep yang sama dengan Carrera GT 2003 dan 918 Spyder 2013. Roda 20 inci di depan dan 21 inci di belakang memakan hampir setengah dari tinggi dua tempat duduk 47,2 inci. Karena konsep ini dianggap sebagai salah satu hadiah ulang tahun ke-75 merek tersebut, isyarat bersejarah bercampur dengan isyarat modern. DRL yang menyala di foto mengubah tanda tangan empat titik yang terlihat pada mobil jalan pembuat mobil. Pada saat yang sama, DRL dan empat balok utama LED yang terkubur dalam struktur pendukung kisi memanggil kembali ke lampu ganda bertumpuk yang duduk beberapa inci dari tanah pada pembalap Le Mans seperti 906 dan 908. Penumpang masuk melalui pintu yang berayun ke atas dan maju seperti yang ada di prototipe Le Mans kelas atas selama beberapa dekade, lalu duduk di bawah kubah kaca yang dibangun di sekitar kerangka plastik yang diperkuat serat karbon. Dan Mission X menandai debut lambang baru Porsche.

Semuanya modern di belakang. Kisi horizontal mendukung lampu belakang LED tipis berornamen yang mengurung tipe logo Porsche yang mengambang dan bercahaya. Saat mengisi daya, “E” berdenyut putih.

Kabin memohon bahkan penonton untuk mencapai kecepatan tertinggi. Kursi yang didukung karbon dan sabuk pengaman enam titiknya sebagian besar terpasang di dalam bak. Keduanya menampilkan bagian bawah Andalusia Brown, singgasana pengemudi juga ditandai dengan bagian atas Kalahari Grey. Ada empat dayung di belakang kuk kemudi – kami tidak yakin apa yang mereka kendalikan selain dugaan pengereman regen yang jelas. Stopwatch berornamen di depan penumpang adalah unit yang dapat dilepas yang dipasangkan ke sistem bayonet di panel instrumen, yang dibuat oleh Porsche Design. Di trek, stopwatch dapat digunakan bersamaan dengan beberapa kamera bawaan. Orang membayangkan aksesori lain, seperti layar, bisa masuk ke sini saat tidak di trek.

Porsche menyebutnya sebagai “reinterpretasi dari sebuah hypercar”, tetapi kami belum cukup tahu tentang Mission X untuk memahami apa artinya itu. Spesifikasi drivetrain dan keluaran tidak disertakan dengan pengungkapan. Kami telah diberi tahu bahwa baterai berada di belakang kokpit dengan cara yang meniru dinamika mesin tengah, pengaturannya disebut “e-core”. Pembuat mobil tersebut mengatakan bahwa jika coupe legal jalanan untuk menjalankan produksi, itu akan bertujuan untuk “menjadi kendaraan legal jalanan tercepat di sekitar Nürburgring Nordschleife; memiliki rasio kekuatan-ke-berat kira-kira satu hp per 2,2 lbs.; mencapai nilai downforce yang jauh melebihi yang diberikan oleh 911 GT3 RS saat ini; menawarkan kinerja pengisian daya yang ditingkatkan secara signifikan dengan arsitektur sistem 900 volt dan mengisi daya kira-kira dua kali lebih cepat dari pelopor Porsche saat ini, Taycan Turbo S.”

Mulai dari atas, Mission X mengincar Mercedes-AMG One, pembuat hypercar Stuttgart lainnya yang memiliki rekor Nordschleife dengan waktu 6:35,18. Itu sekitar 22 detik lebih cepat dari 918 Spyder berlari putaran, 918 mobil produksi pertama yang memecahkan penghalang tujuh menit.

Rasio power-to-weight diukur dalam metrik tenaga kuda, jadi 0,986 poni Amerika kami per kilogram. Berat 918 Spyder sekitar 3.650 pon, atau 1.656 kilogram. Mengingat bobot sebuah hypercar listrik — Rimac Nevera berbobot sekitar 5.070 pound atau 2.300 kg — kita mungkin mengira Mission X hadir dengan tenaga 1.700 hp pada ujung paling rendah hingga 2.300 hp.

GT3 RS menghasilkan downforce sebanyak 860 kg (1.896 pon) tetapi menggunakan sayap raksasa dan tambahan aero lainnya untuk melakukannya, yang berarti rumah kaca konsep Mission X yang tidak terganggu dan permukaan atas menyembunyikan bagian bawah bodi mobil yang penuh dengan ketidakjujuran.

Dan Taycan Turbo S memaksimalkan pengisian daya 270 kilowatt untuk beralih dari 5% menjadi 80% dalam waktu kurang dari 20 menit. Baca: Konsep Misi X harus cepat terisi.

Adapun kemungkinan versi yang dapat Anda beli, Porsche mengatakan Mission X “produksi akan diputuskan pada waktunya.” Kami yakin telepon di kantor pusat telah berdering dengan penawaran “nama-harga-Anda” sepanjang hari. Kami tidak mengerti mengapa Porsche melewatkan kesempatan untuk merayakan ulang tahunnya dengan konsep baru yang keren, beberapa suguhan untuk klien terbaiknya, beberapa ikon untuk anak cucu, dan hasil jarahan yang luar biasa.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *