Klasik Masa Depan: Alfa Romeo Milano

Sementara kejayaan Alfa Romeo mungkin di masa lalu di sisi Atlantik ini, masih ada bukti kehebatan orang Italia di lot mobil bekas dan di ruang pamer mobil baru: mobil sport yang memukau dengan garis anggun (jika elektronik tidak dapat diandalkan), olahraga penuh warna kendaraan utilitas dengan tenaga dan fungsionalitas sederhana, dan segelintir sedan tua – atau, “salon keluarga” – yang, pada tahun 2023, mungkin disebut klasik.

Ambil contoh Alfa Milano.

Mengapa Alfa Romeo Milano menjadi klasik masa depan?

Diluncurkan pada 17 Mei 1985, mobil tersebut lahir sebagai Alfa 75 di Italia, dinamai untuk merayakan ulang tahun ke-75 berdirinya perusahaan di Milan. Tidak seperti banyak Alfas dengan kecantikan yang mencengangkan, Milano wedge yang bersudut dan semu, seperti yang disebut di Amerika, terutama tentang mesin.

Dijual antara Juni 1986 dan Agustus 1989, Milano awalnya ditawarkan dalam tiga level trim: Perak, Emas, dan Platinum. Setiap level dilengkapi dengan lebih banyak barang, dengan Platinum diisi dengan kulit, sunroof, rem ABS, dan diferensial selip terbatas. Semua model ini memiliki versi 2.5 liter, SOHC dari Busso V6, menghasilkan 154 tenaga kuda. Itu dijuluki setelah penciptanya, Giuseppe Busso.

Perlu dicatat bahwa mesin yang lebih kecil ditawarkan di Eropa, dan selama siklus hidup mobil di sana, mereka digantikan oleh unit empat silinder “Twin Spark” baru, yang menampilkan dua busi per silinder, memungkinkan lebih banyak efisiensi dan tenaga.

Awalnya, Milano dirancang untuk bersaing dengan sedan sport kelas baru Eropa seperti Mercedes-Benz 190 dan BMW Seri 3. Di bawah kulit Milano terdapat sasis penggerak roda belakang sederhana dengan potongan-potongan yang dipinjam dari warisan olahraga motor Alfa: batang torsi dan peredam kejut di depan dan tabung De Dion dengan peredam kejut dan pegas di belakang (pengaturan De Dion “Dead Axle” dipilih karena mengurangi bobot unsprung dibandingkan dengan poros belakang aktif).

Pada zamannya, Milano sangat unik dalam cara Italia, berjuang melawan reputasi yang sering pantas untuk keandalan yang dipertanyakan tetapi tampan yang tak dapat disangkal (di Rosso Alfatentu saja) dan kegembiraan berkendara di jalanan yang menantang dengan penggerak enam dan roda belakang yang berani platform.

Apa contoh terbaik dari Alfa Romeo Milano?

Di akhir siklus hidupnya, pada tahun 1987, muncul 75/Milano “terakhir”, Verde.

Diidentifikasi dengan lencana daun semanggi hijau (Quadrifoglio dalam bahasa Italia), Milano Verde menghasilkan 183 kuda melalui gearbox manual lima kecepatan, diferensial slip terbatas, dan bar anti-roll depan yang lebih besar. Hanya 900 atau lebih Milano Verdes yang diproduksi, banyak yang diakali dengan suar spatbor, pengukur oranye, dan interior Recaro penuh. Produksi model untuk pasar AS berakhir pada tahun 1989, dengan all-new, front-wheel-drive 164 sedan tiba untuk model tahun 1991.

Bagi para kolektor, mobil trim Silver dan Gold dengan spek lebih rendah adalah yang paling umum, dengan mobil Platinum lebih sulit ditemukan. Verdes, dengan mesin 3.0 liter dan peningkatan pabrik lainnya, adalah yang paling berharga dan diinginkan karena kurang dari 1.000 dibuat. Jangan kaget menemukan daftar yang membual tentang masalah kelistrikan yang “diperbaiki”.

Sebuah survei baru-baru ini terhadap Milanos di lelang di Bring a Trailer menunjukkan daftar 33 mobil yang kuat, dengan yang paling diinginkan dalam kisaran $10.000 hingga $20.000. Model Emas 1987 baru-baru ini menghasilkan $8.200 di California, digerakkan oleh V6 2.5 liter dan manual lima kecepatan. Edisi Verde 1988 dengan mesin yang diganti dan peredam Bilstein — tetapi dengan jarak 168.000 mil — dihargai $8.700.

Apakah ada alternatif yang bagus untuk Alfa Romeo Milano?

Disebutkan di atas, Mercedes-Benz 190E adalah pesaing utama di pasar ini. Berkat mesin enam silinder segaris 2,6 liter, itu bisa menghasilkan 158 tenaga kuda.

Klasik lainnya adalah Saab 900 Turbo, dibangun dengan kualitas Swedia antipeluru dan sebuah novel — pada masanya — turbocharger. Pertimbangkan juga entri Swedia lainnya ini, Volvo 740. Ini menampilkan transmisi manual lima kecepatan Getrag dan mesin 2,3 liter.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *