Ford memangkas 1 dari 9 pekerjaan di Eropa dalam perombakan listrik

BERLIN — Ford berencana memangkas satu dari sembilan pekerjaan dalam pengembangan produk dan administrasi di seluruh Eropa sebagai bagian dari upaya global untuk memangkas biaya dan menjadi kompetitif di pasar kendaraan listrik, kata pembuat mobil AS itu pada Selasa.

Sekitar 3.800 pekerjaan akan dipangkas secara total, termasuk 2.300 di pabrik pembuat mobil Cologne dan Aachen di Jerman, 1.300 di Inggris dan 200 di seluruh Eropa, kata perusahaan itu, menambahkan bahwa hal itu dimaksudkan untuk mencapai pengurangan melalui program sukarela.

Berita itu datang sebagai pukulan bagi serikat pekerja yang mengatakan pada akhir Januari skenario terburuk adalah 2.500 PHK di Eropa dalam pengembangan produk dan 700 lainnya dalam administrasi.

Tetap saja, pembuat mobil tersebut setuju untuk tidak melakukan redundansi wajib di pabriknya di Cologne atau Aachen sebelum akhir tahun 2032, memberikan sedikit bantuan kepada para pekerja, kata ketua dewan pekerja Benjamin Gruschka dalam panggilan pers.

“Pekerja tahu bahwa palet model yang dikurangi di tahun-tahun mendatang berarti lebih sedikit pekerjaan. Pengecualian redudansi operasional memberikan keamanan – kami tidak akan mengeluarkan siapa pun,” kata Gruschka.

Ford membelanjakan $50 miliar untuk melistriki rangkaian produknya, beralih ke jajaran yang lebih ramping dengan harga lebih tinggi untuk mengimbangi kenaikan biaya produksi mobil listrik.

Chief Financial Officer John Lawler memperingatkan pada awal Februari bahwa pembuat mobil Amerika itu menghadapi biaya lebih tinggi $5 miliar tahun ini dan mengatakan perusahaan akan “sangat agresif” dalam mengurangi biaya dalam operasi manufaktur dan rantai pasokannya.

Lawler juga mengatakan pada saat itu produktivitas para insinyur di Eropa 25-30% lebih rendah dari yang seharusnya.

Grup AS akan mempertahankan sekitar 3.400 insinyur di wilayah tersebut yang akan membangun teknologi inti yang disediakan oleh rekan mereka di AS dan menyesuaikannya dengan pelanggan Eropa, kata kepala kendaraan listrik penumpang (EV) Eropa dan kepala Ford Jerman Martin Sander dalam panggilan pers.

Pemotongan di Inggris, yang merupakan satu dari lima tenaga kerja di sana, sebagian besar akan dilakukan di pusat penelitian pembuat mobil di Dunton, Inggris tenggara.

Pemangkasan di Jerman setara dengan sekitar 12% tenaga kerja di sana.

“Secara signifikan lebih sedikit pekerjaan yang harus dilakukan pada drivetrain yang keluar dari mesin pembakaran. Kami bergerak ke dunia dengan lebih sedikit platform global di mana lebih sedikit pekerjaan teknik diperlukan. Inilah mengapa kami harus melakukan penyesuaian,” kata Sander.

Tidak ada yang berubah dalam strategi elektrifikasi pembuat mobil, tambah Sander, dengan tujuan menawarkan jajaran mobil penumpang serba listrik pada tahun 2030 dan armada serba listrik di Eropa pada tahun 2035 masih ada.

Ford akan meluncurkan EV pertamanya di Eropa yang dibangun di atas platform MEB Volkswagen di Cologne akhir tahun ini dan sedang mempertimbangkan untuk membawa platform Ford ke Eropa, kemungkinan ke pabriknya di Valencia, kata Sander.

Namun, perusahaan yang berbasis di Dearborn, Michigan itu juga mengatakan Maret lalu bahwa bisnis EV-nya tidak akan menguntungkan sampai model generasi berikutnya mulai diproduksi pada 2025.

Staf Ford Eropa terakhir melihat gelombang pemutusan hubungan kerja pada 2019 dan 2020 karena produsen mobil mengejar margin operasi 6% di wilayah tersebut, tujuan yang dilanggar oleh pandemi, dengan margin laba sebelum pajak di Eropa dalam sembilan bulan pertama tahun 2022 pada hanya 2,2% dari penjualan.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *