Kepala Cricket Australia membela penarikan dari seri Afghanistan | ‘Hak asasi manusia bukanlah politik’ | Berita Kriket

Hak asasi manusia bukanlah politik, kata kepala eksekutif Cricket Australia Nick Hockley, saat dia membela keputusan untuk mundur dari seri ODI melawan Afghanistan setelah mendapat kritik dari Dewan Kriket Afghanistan dan para pemain mereka.

Pada hari Kamis, Australia menarik diri dari seri tiga pertandingan mereka melawan Afghanistan, yang dijadwalkan berlangsung pada bulan Maret di Uni Emirat Arab, mengutip keputusan Taliban untuk memberlakukan pembatasan lebih lanjut pada pendidikan perempuan dan anak perempuan.

Dewan kriket Afghanistan menggambarkan keputusan itu sebagai “tidak adil” dan “menyedihkan” dalam tanggapan yang marah, sementara pemintal Rashid Khan menambahkan bahwa dia sedang mempertimbangkan masa depannya di Liga Pesta Besar, menulis di Twitter: “Kriket! Satu-satunya harapan untuk negara. Jauhkan politik dari itu.”

Perang kata-kata antara badan pengatur kriket kedua negara berlanjut pada hari Jumat ketika Hockley mengatakan: “Hak asasi manusia bukanlah politik. Ini jelas situasi yang sangat menantang dan menyedihkan.

“Kami tidak mengambil keputusan ini dengan enteng dan berkonsultasi secara luas termasuk dengan pemerintah kami.

“Kami berharap untuk memainkan serial tersebut dan telah melakukan dialog reguler dengan Dewan Kriket Afghanistan, namun pengumuman oleh Taliban pada akhir November dan akhir Desember menyebabkan keputusan kami untuk mundur dari permainan ini.”

Keputusan itu juga didukung oleh pemerintah Australia, dengan Menteri Olahraga Anika Wells menulis di Twitter: “Pemerintah Australia menyambut baik keputusan @CricketAus untuk menarik diri dari seri One-Day International pria yang akan datang melawan Afghanistan, menyusul meningkatnya penindasan Taliban terhadap wanita. dan hak anak perempuan.”

‘Rashid akan selalu diterima di BBL’

Afghanistan berada di bawah kendali Taliban sejak Agustus 2021 dan pembatasan telah diberlakukan pada hak-hak perempuan, termasuk pada Desember ketika larangan perempuan menghadiri universitas diumumkan.

Anak perempuan sebelumnya dilarang sekolah menengah dan mereka juga dikecualikan dari taman dan pusat kebugaran.

Membenarkan keputusannya pada hari Kamis, Cricket Australia mengutuk langkah untuk melarang perempuan dari universitas, sebuah kebijakan yang diumumkan oleh Taliban pada November 2022.

“Keputusan ini mengikuti pengumuman baru-baru ini oleh Taliban tentang pembatasan lebih lanjut pada pendidikan dan kesempatan kerja perempuan dan anak perempuan serta kemampuan mereka untuk mengakses taman dan pusat kebugaran,” kata Cricket Australia dalam sebuah pernyataan.

Sebagai tanggapan, Dewan Kriket Afghanistan menggambarkan langkah tersebut sebagai “tidak adil dan tidak terduga”, menambahkan: “Keputusan untuk mundur dari memainkan seri ODI yang akan datang melawan Afghanistan tidak adil dan tidak terduga dan akan berdampak negatif pada perkembangan dan pertumbuhan kriket di Afganistan juga akan mempengaruhi kecintaan dan semangat bangsa Afganistan terhadap permainan tersebut.”

Rashid memainkan kriket waralaba dengan Adelaide Strikers dan telah menyuarakan dukungannya untuk wanita di Afghanistan tetapi mengkritik keputusan Australia untuk mundur dari seri tersebut, sementara rekan setim internasionalnya Naveen-ul-Haq mengatakan dia tidak akan bermain di BBL “sampai mereka berhenti keputusan kekanak-kanakan ini”.

“Kami mengakui dan memuji komentar Rashid Khan dan pemain kriket Afghanistan lainnya pada saat mengutuk keputusan Taliban untuk melarang perempuan dari universitas,” tambah Hockley.

Rashid akan selalu diterima di BBL. Kami tetap berkomitmen untuk mendukung pertumbuhan permainan untuk wanita dan pria di seluruh dunia dan berharap bahwa kondisi yang lebih baik untuk wanita dan anak perempuan di Afghanistan berarti bahwa kami dapat melanjutkan kriket bilateral dalam waktu yang tidak lama lagi. “

Afghanistan adalah satu-satunya anggota ICC yang tidak memiliki tim wanita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *