Kembalinya listrik Nissan terhenti oleh kesengsaraan produksi Ariya

TOKYO — Kendaraan listrik Ariya baru Nissan Motor Co telah terhambat oleh masalah di lini produksi berteknologi tinggi, empat orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan, memperlambat pengiriman mobil yang dirancang untuk membuat pembuat mobil kembali ke jalan.

Diluncurkan pada tahun 2020 dengan ulasan yang kuat, crossover tersebut adalah mobil global pertama Nissan yang sepenuhnya baru dalam lima tahun dan mengisyaratkan niat untuk mengubah sudut kekacauan yang mengikuti pemecatan mantan kepala Carlos Ghosn.

Tetapi produksi berjalan setidaknya sepertiga di bawah rencana, menjaga Ariya dari pengiriman ke pelanggan baru, menurut tiga orang dan catatan perencanaan produksi yang ditinjau oleh Reuters. Semua orang menolak untuk diidentifikasi karena masalah pribadi.

Kekurangan tersebut merupakan peluang yang hilang untuk memanfaatkan desas-desus Ariya dan menguji permintaan untuk yang pertama dari 19 kendaraan listrik baru yang direncanakan Nissan untuk diluncurkan pada tahun 2030. Tesla Inc.

Produksi Ariya telah diperlambat oleh masalah dengan sistem manufaktur “pabrik cerdas” yang sangat otomatis yang dibuatnya untuk model di pabriknya di Tochigi, utara Tokyo, kata dua orang.

Nissan merancang sistem yang memungkinkannya memproduksi mobil dengan powertrain berbeda – baterai, hibrida, dan mesin pembakaran internal – di jalur yang sama.

Implementasi telah membuktikan “tantangan yang sangat, sangat tinggi” dan garis cat lanjutan telah menjadi sakit kepala terus-menerus, kata salah satu orang.

Nissan juga menghadapi kekurangan pelapisan komponen elektronik untuk Ariya setelah kebakaran di pemasok yang berbasis di China, Wuxi Welnew Micro-Electronic pada Januari, kata salah satu sumber. Pemasok tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa pihaknya telah mengalihkan produksi ke pabrik kedua dan “bekerja untuk memulihkan produksi.”

Dalam pernyataan kepada Reuters, Nissan mengatakan produksi Ariya menghadapi tantangan termasuk pasokan semikonduktor, gangguan pengiriman komponen dan lini cat pabrik. “Nissan melakukan upaya penuh dan rajin untuk mendapatkan kembali kapasitas produksi sepenuhnya di pabrik,” kata perusahaan itu.

Peringkat Global S&P minggu ini memangkas peringkat utang Nissan menjadi status sampah, mengatakan margin dan volume penjualan tidak mungkin membaik secepat perkiraan sebelumnya.

TIDAK ADA PEMESANAN

Tantangan produksi muncul saat Nissan dan Renault SA Prancis pada Januari setuju untuk merombak aliansi mereka yang telah berusia dua dekade dengan pijakan yang lebih setara. Nissan juga setuju untuk berinvestasi di bisnis EV baru Renault.

Pembuat mobil Jepang ini mengalami gelombang minat awal pada mobil listrik dengan hatchback Leaf pada tahun 2010. Namun pada tahun 2020 mobil tersebut diambil alih oleh Tesla’s Model 3 dalam hal penjualan seumur hidup. EV hanya menyumbang 4,5% dari penjualan global Nissan sebanyak 3,2 juta kendaraan pada tahun 2022.

Nissan menargetkan produksi 400 Ariya per hari, menurut dua orang tersebut, setara dengan hampir 9.000 kendaraan per bulan dan lebih dari 100.000 per tahun.

Output selama dua bulan ke depan diperkirakan kurang dari itu, menurut catatan perencanaan produksi dari bulan lalu yang ditinjau oleh Reuters. Output pada bulan Maret diperkirakan di bawah 6.900 kendaraan dan sekitar 5.200 pada bulan April dan 5.400 pada bulan Mei, menurut catatan perencanaan. Itu telah diturunkan, kata salah satu orang.

Nissan tidak mengomentari target produksi atau output saat ini.

Dealer AS berhenti menerima pemesanan pelanggan tahun lalu, sementara dealer Jepang berhenti menerima pesanan pada Agustus.

Ariya seharusnya memasuki ruang pamer pada tahun 2021, tetapi diundur ke tahun 2022 karena kekurangan chip global.

Dublin Nissan di California utara memiliki satu Ariya untuk test drive, tetapi tidak untuk dijual, kata general manager Mario Beltran. Dealer sedang menunggu lebih banyak yang bisa tiba musim semi ini, katanya.

“Sama seperti Beetle membawa Volkswagen kembali, saya pikir Ariya akan membawa Nissan kembali,” kata Beltran, menambahkan beberapa pelanggan telah membatalkan setoran Tesla untuk Ariya.

Mobil ini mendapat pujian karena eksteriornya yang berani dan interior yang ramping dengan lampu yang terinspirasi dari lentera Jepang.

Dengan harga mulai sekitar $43.000 di Amerika Serikat, Ariya adalah alternatif dari Model Y Tesla, yang harganya sekitar $4.300 lebih mahal setelah pemotongan harga baru-baru ini dan insentif AS. Ariya memenuhi syarat untuk mendapatkan kredit AS sebesar $7.500 yang dibayarkan kepada perusahaan keuangan Nissan saat disewa.

‘PABRIK CERDAS’

Garis Ariya dibangun dengan investasi awal sebesar 33 miliar yen ($243 juta) sebagai bagian dari inisiatif “pabrik cerdas” yang menurut Nissan merupakan sistem produksi yang benar-benar baru dengan robotika dan jaminan nol emisi.

Garis cat baru dirancang untuk mengecat seluruh mobil, termasuk bodi dan bemper, bersama-sama, untuk meningkatkan efisiensi dan lebih ramah lingkungan.

Nissan juga telah berinvestasi dalam teknik perakitan baru yang memungkinkan powertrain berbeda diangkat dari bawah sebelum pemasangan robot, sehingga menghemat waktu.

Sistem baru menggunakan palet otomatis untuk memasang powertrain yang telah dirakit sebelumnya.

(Laporan oleh Norihiko Shirouzu, Maki Shiraki dan David Dolan; Laporan tambahan oleh Daniel Leussink di Tokyo dan Ben Klayman di Detroit; Disunting oleh Kevin Krolicki dan Jamie Freed)

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *