Kehidupan kedua untuk baterai EV? Tergantung berapa lama yang pertama

LONDON — Pembuat mobil global telah menggembar-gemborkan rencana untuk menggunakan kembali baterai kendaraan listrik (EV) ketika mereka kehilangan daya, tetapi persaingan untuk paket baterai dan bahan sel, dan selera untuk mobil yang terjangkau meragukan bagian dari ekonomi sirkular ini.

Serangkaian startup menawarkan penyimpanan energi masa pakai kedua menggunakan baterai EV lama.

Tetapi menciptakan industri yang layak yang diimpikan oleh pembuat mobil seperti Nissan berarti melawan persaingan dari pendaur ulang, rekondisi, dan kebutuhan pengemudi yang diperas oleh krisis biaya hidup.

“Asumsi bahwa baterai EV hanya akan bertahan delapan hingga 10 tahun dan kemudian pemilik akan menukarnya tidak benar,” Hans Eric Melin, pendiri konsultan Circular Energy Storage (CES), yang melacak volume dan harga baterai. , dikatakan. “Akan sulit untuk membuat kehidupan kedua berhasil.”

Meskipun solusi yang memungkinkan untuk bus, truk, dan kendaraan komersial lainnya, baterai dari mobil penumpang akan membutuhkan waktu lebih lama untuk digunakan kembali dalam skala besar.

Ide penyimpanan energi kehidupan kedua secara teori sederhana.

Karena kapasitas baterai EV turun di bawah 80% -85% setelah delapan hingga 10 tahun digunakan, menurut teori, baterai tersebut akan digunakan kembali untuk memberi daya pada bangunan atau bahkan menyeimbangkan jaringan energi lokal dan nasional.

Investor yang percaya pada ekonomi sirkular, di mana produk dan material diperbaiki dan digunakan kembali, telah menyediakan dana sekitar $1 miliar untuk hampir 50 startup di seluruh dunia, menurut Reuters perhitungan.

Selain itu, pembuat mobil dari Mercedes hingga Nissan telah menyiapkan operasi kehidupan kedua mereka sendiri.

Masalahnya adalah kurangnya baterai EV lama yang tidak menunjukkan tanda-tanda berkurang.

Meningkatnya usia rata-rata mobil berbahan bakar fosil di jalan – sekarang rekor 12,5 tahun di AS menurut S&P Global Mobility – menunjukkan banyak EV akan tetap di jalan selama bertahun-tahun yang akan datang bahkan jika baterai mereka habis.

“Ambang batas 80% adalah angka arbitrer yang tidak mencerminkan penggunaan kendaraan listrik di kehidupan nyata,” kata Melin dari CES.

Karena EV yang dibuat satu dekade lalu tetap digunakan, Elmar Zimmerling, manajer pengembangan bisnis untuk otomotif di startup baterai masa pakai kedua Jerman, Fenecon, mengatakan “sama baiknya dengan tidak ada pasar untuk baterai masa pakai kedua” saat ini, meskipun ia memperkirakan ” tsunami” baterai dalam lima tahun ke depan.

DUA KALI HARGA BARU

Persaingan dari pakaian yang menggunakan baterai EV untuk menggerakkan apa pun mulai dari mobil klasik berbahan bakar fosil hingga kapal mendorong harga menjadi $235 per kilowatt jam pada akhir 2022, menurut CES — sekitar dua kali lipat harga yang dibayarkan pembuat mobil besar untuk baterai baru.

Tesla Model 3 jarak jauh memiliki paket baterai 75 kWh. Pada tingkat itu, biayanya $ 17.625 di pasar bekas.

Pembuat mobil dan baterai semakin menawarkan sistem penyimpanan energi menggunakan baterai baru — dari Tesla hingga AMTE Power Inggris dan bahkan pembuat mobil sport listrik Kroasia Rimac.

Meskipun lebih banyak energi dan karenanya padat karbon, daur ulang juga menghadirkan bentuk persaingan lain untuk digunakan kembali karena permintaan akan bahan sel membuatnya menarik secara ekonomi.

“Pertanyaan besarnya adalah, jika Anda memiliki bahan mentah yang cukup berharga di dalam sebuah baterai dan Anda bertanya ‘bagaimana saya bisa memanfaatkannya secara maksimal?’ jawabannya adalah mendaur ulang mungkin lebih baik,” kata Thomas Becker, kepala keberlanjutan di BMW, yang memiliki fasilitas penyimpanan baterai masa pakai kedua di pabriknya di Leipzig.

Lonjakan PERMINTAAN

Permintaan baterai bekas untuk penyimpanan kemungkinan akan melonjak karena energi terbarukan yang terputus-putus mengambil peran lebih besar.

Pada tahun 2030, kapasitas baterai global untuk penyimpanan jaringan dapat tumbuh hingga 680 gigawatt-jam, dari 16 GWh pada akhir tahun 2021, menurut perkiraan Badan Energi Internasional yang berbasis di Paris.

Inggris sendiri membayar sekitar 1 miliar pound ($ 1,27 miliar) setiap tahun untuk mematikan ladang angin ketika jaringan tidak membutuhkan daya – belum ada cara untuk menyimpannya karena kekurangan baterai. Itu juga sering harus membeli listrik dari Eropa ketika kekurangan.

Startup AS Smartville telah menemukan solusi dalam membeli paket dari EV yang dihapuskan oleh perusahaan asuransi. Karena mereka tidak dapat menilai tingkat dan biaya bahkan kerusakan kecil pada baterai EV, seluruh mobil, seringkali dengan kapasitas baterai hampir 100%, telah dibuang.

CEO Antoni Tong memperkirakan lebih dari 1 GWh baterai bekas akan mencapai pasar AS itu setiap tahun pada tahun 2026.

Dia mengatakan perusahaan sedang mencoba untuk bernegosiasi langsung dengan perusahaan asuransi karena refurbishers dan pembeli luar negeri sering mengalahkannya di lelang penyelamatan untuk baterai Tesla.

MENGHILANG KE ALAM LIAR

Masalah terbesar adalah orang menjaga kendaraan mereka lebih lama. Jonathan Rivera, penduduk Coeur d’Alene, Idaho, mengilustrasikan tantangan tersebut.

September lalu, dia menjadi pemilik ketiga Nissan Leaf 2011 bekas yang dia beli seharga $3.750.

Setelah digunakan selama 12 tahun, jarak tempuh mobil listrik turun menjadi 40 mil (64 km) dari 120 mil.

Itu bukan masalah bagi Rivera, yang menggunakannya untuk pergi bekerja sejauh 18 mil, meninggalkan pemanas di musim dingin karena menguras baterai.

Dia baru saja menjual mobil seharga $3.000 untuk membayar utang kartu kredit, tetapi menginginkan EV bekas lainnya.

“Mobil itu menangani 90% kebutuhan mengemudi saya,” kata Rivera. “Jika diperlakukan dengan benar, itu akan bertahan lima, enam tahun lagi.”

Bahkan ketika pemiliknya berpisah dengan mereka, banyak mobil hilang begitu saja — di Inggris, misalnya, angkanya sekitar 20% — dan sering dijual ke luar negeri.

“Nissan Leaf yang sudah ada di alam liar selama 10 tahun – jarak pandang yang sangat terbatas ke tempat baterai itu?” kata Asad Hussain, partner di Mobility Impact Partners, sebuah firma ekuitas swasta yang berfokus pada transportasi. “Bagaimana cara mendapatkannya kembali?”

Kendaraan komersial memberikan harapan terbaik sejauh ini untuk baterai masa pakai kedua, kata pejabat industri.

Startup Zenobe yang berbasis di London, misalnya, bekerja sama dengan perusahaan bus yang ingin beralih ke listrik. Mereka membeli bus, tetapi Zenobe membeli dan mengelola baterainya, lalu mengambilnya untuk penyimpanan energi masa pakai kedua.

Sejak 2017, Zenobe telah mengumpulkan dana utang dan ekuitas sekitar $1,2 miliar. Itu memiliki baterai 435 megawatt-jam di sekitar 1.000 bus listrik di Inggris, Australia dan Selandia Baru, yang akan tumbuh menjadi 3.000 bus pada tahun 2025.

Direktur Pendiri Steven Meersman mengatakan setelah 40.000 bus Inggris semuanya menggunakan listrik, mereka akan memiliki baterai 16 gigawatt-jam – sekitar sepertiga dari permintaan puncak Inggris pada tahun 2022.

“Itu gigafactory di atas roda yang menunggu untuk terjadi,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *