Kartu debit Bluedot untuk pemilik EV menawarkan pengisian lebih murah, uang kembali

Kendaraan listrik menyumbang hampir 6% dari semua mobil baru yang dijual di AS pada tahun 2022, meningkat dari 3,1% tahun sebelumnya, dan jumlah itu akan terus bertambah di tahun-tahun mendatang. Meskipun ini masih merupakan industri yang baru, ekosistem di sekitar EV – mulai dari pengisian dan pemasangan EV hingga produk asuransi dan parkir – sedang bersiap untuk terputus dan agak rumit.

Demikian kata pendiri Bluedot, platform perbankan dan hadiah untuk pemilik EV. Begini cara kerjanya: Pemilik individu atau manajer armada mendaftar ke kartu debit Bluedot, yang akan mereka gunakan untuk semua pembelian terkait mobil, tetapi terutama untuk pengisian EV. Bluedot saat ini menawarkan kepada pelanggan biaya tetap sebesar $0,30 per kilowatt-jam pengisian daya dengan stasiun pengisian daya EV yang berpartisipasi, dan 20% uang kembali untuk biaya dengan jaringan pengisian daya yang tidak berpartisipasi. Pelanggan menemukan stasiun dan membayar langsung biaya dengan perusahaan mitra pengisian daya di aplikasi Bluedot, sehingga mereka tidak perlu mengunduh banyak aplikasi.

Pengguna Bluedot juga mendapatkan uang kembali 5% untuk semua biaya otomotif, ditambah uang kembali 2% lainnya untuk semua biaya lainnya. Selain itu, perusahaan memberi pengguna hadiah di lokasi perbelanjaan dan makan terdekat. Jadi sambil menunggu mobil mereka terisi daya, pelanggan dapat berjalan ke Starbucks lokal untuk minum kopi dan mendapatkan uang kembali 10% untuk pembelian itu, atau berbelanja di Whole Foods dan mendapatkan uang kembali 15% lagi, misalnya.

Startup, yang akan bergabung dengan kohort musim dingin 2023 Y Combinator dan baru-baru ini menutup pra-benih senilai $ 2 juta, awalnya berfokus pada stasiun pengisian daya, sebagian karena ini adalah industri yang akan meledak dengan pendanaan federal dan negara bagian. Undang-Undang Pengurangan Inflasi, yang ditandatangani Presiden Joe Biden menjadi undang-undang pada Agustus 2022, memberi semua negara bagian akses ke pendanaan lebih dari $1,5 miliar untuk memfasilitasi proyek pengisian EV. Itu mungkin terlihat seperti dorongan besar untuk memasang infrastruktur tanpa banyak kohesi.

tangkapan layar aplikasi Bluedot

Aplikasi Bluedot menggabungkan stasiun pengisian daya EV terdekat dan menawarkan hadiah untuk pengisian daya. Kredit Gambar: Bluedot

Bluedot tidak akan mengatakan perusahaan pengisian daya mana yang bekerja dengannya untuk menawarkan biaya tetapnya, tetapi perusahaan rintisan tersebut mengatakan pelanggan dapat memulai pengisian daya melalui aplikasi Bluedot di sekitar 60% dari semua stasiun pengisian daya di seluruh AS. Untuk mengembangkan jaringan mitranya, Bluedot menargetkan lebih kecil dan perusahaan pengisian daya yang lebih baru yang mungkin tidak memiliki sumber daya untuk membuat aplikasi dan platform pembayaran mereka sendiri.

“Perusahaan pengisian EV baru sedang mencari solusi seperti milik kami untuk meningkatkan visibilitas dan aksesibilitas bagi pengemudi, mengoptimalkan proses pembayaran, dan meningkatkan tingkat pemanfaatan stasiun pengisian,” kata Selinay Filiz Parlak, co-founder dan chief operating officer Bluedot. TechCrunch. “Bluedot sedang berupaya mengintegrasikan teknologi keuangan untuk membantu perusahaan-perusahaan ini membuat stasiun pengisian daya mereka lebih layak dan dapat diakses oleh pengemudi.”

“Saat ini, pemanfaatan di sebagian besar jaringan stasiun pengisian berkisar antara 5% hingga 8%. Bluedot bertujuan untuk menaikkan tarif ini di atas 15%. Kami mulai dengan perusahaan stasiun pengisian kecil, tetapi tujuan kami adalah menyatukan semua merek dengan teknologi keuangan untuk pengguna,” lanjut Parlak.

Pelanggan utama Bluedot saat ini adalah pengemudi individu yang menemukan startup tersebut melalui kemitraan dengan dealer mobil dan perusahaan ride-share. Parlak mengatakan target Bluedot selanjutnya adalah armada untuk membantu mereka mengelola pengeluaran dan proses pengisian daya serta mendapatkan penawaran yang lebih baik.

“Misalnya, salah satu mitra kami adalah perusahaan leasing yang menyewakan mobil kepada sekelompok pengemudi pengiriman yang dikelola oleh manajer armada,” kata Parlak. “Mereka ingin menawarkan ekosistem stasiun pengisian yang lebih besar, yang lebih mudah ditagih dan kemudian diganti, yang kami tawarkan. Dan mereka juga ingin mendapatkan penawaran yang lebih baik seputar elektrifikasi.”

Bluedot juga menarik data secara manual untuk pelanggan tentang kebiasaan pengisian daya mereka, berapa banyak yang mereka habiskan, berapa banyak daya yang mereka gunakan, lokasi pengisian daya teratas mereka, jumlah emisi karbon dioksida yang telah mereka cegah dengan menggunakan EV, dan seterusnya. Di masa mendatang, perusahaan ingin mengotomatiskan tugas tersebut agar lebih cerdas dan lebih terukur.

Selama YC, Bluedot ingin fokus pada pertumbuhan dan pengembangan produk.

“Tujuan kami adalah membangun kemitraan dan membuat kesepakatan menjelang hari demo,” kata Ferhat Babacan, CEO dan salah satu pendiri Bluedot. TechCrunch. “Secara khusus, kami bertujuan untuk mengamankan kemitraan di bidang dealer mobil, jaringan pengisian daya, dan biaya terkait mobil. Selain itu, kami berencana untuk memulai uji coba untuk Kartu Armada Bluedot.”

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *