John Yems: FA tidak setuju dengan panel bahwa mantan manajer Crawley ‘bukanlah rasis yang sadar’ | Berita Sepak Bola

FA “pada dasarnya tidak setuju” dengan temuan panel independen yang memutuskan mantan manajer Kota Crawley John Yems “bukanlah seorang rasis yang sadar”.

Panel beranggotakan tiga orang – yang dibentuk oleh FA setelah mendakwa Yems dengan 16 pelanggaran – menemukan bahwa dia “bukan seorang rasis yang sadar” meskipun pria berusia 63 tahun itu mengakui satu dakwaan dan dinyatakan bersalah atas 11 dakwaan lainnya terkait komentar itu. direferensikan baik asal suku, warna kulit, ras, kebangsaan, agama, kepercayaan atau jenis kelamin antara 2019 dan 2022.

Kick It Out mengatakan “sangat sulit untuk memahami” temuan panel tersebut, sementara Tony Burnett, kepala eksekutif organisasi tersebut, menggambarkannya sebagai “sangat aneh”.

FA sekarang “secara aktif mempertimbangkan opsi hukumnya” karena ada begitu banyak kemarahan atas keputusan panel, dan bahasa yang digunakan dalam penilaiannya.

Dalam sebuah pernyataan, FA mengatakan: “FA mengajukan 16 tuduhan diskriminasi terhadap John Yems.

“Komisi pengaturan independen memutuskan larangan 18 bulan untuk 12 dakwaan yang ditegakkan atau diakui.

“Kami telah meminta larangan yang lebih lama. Berdasarkan bukti yang diajukan kepada komisi, kami pada dasarnya tidak setuju dengan temuan panel independen bahwa ini bukanlah kasus rasisme yang disengaja.”

John Yems
Gambar:
Yems diberhentikan sebagai manajer Crawley pada bulan Mei

FA memiliki hak untuk mengajukan banding atas hukuman yang dijatuhkan panel kepada Yems.

Yems dilarang bermain sepak bola selama 18 bulan, yang diyakini sebagai hukuman terlama yang pernah dijatuhkan karena penggunaan bahasa diskriminatif, setelah panel memutuskan kata-katanya “ofensif, rasis, dan Islamofobia”.

Panel menyimpulkan bahwa Yems:

  • Menggambarkan anggota pasukan Muslim sebagai “teroris”
  • Sengaja salah mengucapkan paruh kedua nama Arnold Schwarzenegger untuk menekankan kata-N
  • Menggunakan stereotip rasial kepada pemain kulit hitam asal Afrika dengan menanyakan apakah dia menyukai ayam brengsek
  • Diberitahu pemain Muslim “orang-orang Anda meledakkan barang-barang dengan rompi”
  • Mengatakan bahwa seorang pemuda internasional Irak di klub “mungkin akan meledakkan stadion”
  • Berulang kali berkomentar tentang pemain lain yang “membawa bom di tasnya”
  • Menyebut satu pemain sebagai “curry muncher” dan bertanya apakah pemain tersebut tidak senang karena mereka tidak menyajikan “curry pizza”
  • Membuat komentar kepada salah satu pemain tentang “seberapa gelap kulitnya” saat kembali ke Crawley setelah mewakili Grenada

Berita Olahraga Langit telah diberitahu FA, dalam mendakwa Yems dengan 16 pelanggaran, mencari larangan dua tahun. Empat tuduhan ditolak, termasuk klaim bahwa dia memisahkan pemain Crawley dan mendasarkan pilihan timnya pada balapan.

Panel setuju dengan pengacara Yems bahwa klien mereka bukan seorang rasis dan dia juga tidak “pernah berniat untuk membuat pernyataan rasis”, menambahkan dalam temuan mereka: “Kami menganggap ini sebagai kasus yang sangat serius.

“Kami telah menerima bahwa Tuan Yems bukanlah seorang rasis yang sadar. Jika ya, penangguhan yang sangat lama, bahkan permanen, akan sesuai.

“Namun demikian, ‘olok-olok’ Tuan Yems tidak diragukan lagi dianggap oleh para korban dan orang lain sebagai ofensif, rasis, dan Islamofobia. Tuan Yems sama sekali tidak memedulikan kesusahan yang disebabkan oleh leluconnya yang salah tempat.”

FA dianggap tidak senang karena panel memilih, dalam penilaiannya, untuk mempertanyakan apakah Yems adalah seorang “rasis”, padahal tugas panel sebenarnya untuk menilai apakah bahasa rasis telah digunakan.

Panel tersebut terdiri dari mantan pesepakbola kulit hitam Tony Agana, pengacara berpengalaman Robert Englehart KC, dan sekretaris klub Wolves Matt Wild.

Berita Olahraga Langit telah berbicara dengan Yems, yang bersikeras dia tidak rasis dan menunjuk pada kata-kata panel independen yang menyatakan dia “bukan rasis yang sadar”.

Diakui Yems, di usianya yang sudah 63 tahun, ia kurang mengenyam pendidikan dan menggunakan bahasa yang sudah ketinggalan zaman.

Burnett: Kesimpulan FA ‘benar-benar dan sangat aneh’

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

CEO Kick It Out Tony Burnett mengatakan laporan dari investigasi John Yems mengejutkan dan penangguhan hingga Juni 2024 bukanlah sanksi yang tepat

Tony Burnett, kepala eksekutif Kick It Out, mengatakan “sangat aneh” bahwa panel menyimpulkan bahwa Yems bukanlah “rasis yang sadar” meskipun mengungkapkan serangkaian komentar rasial ofensif yang dibuat oleh mantan manajer Crawley.

kata Burnett Berita Olahraga Langit: “Saya tidak mengenal John Yems, tetapi kecuali FA menyalurkan semacam kekuatan super yang tidak saya ketahui, mereka tidak memiliki yurisdiksi dan mereka sebenarnya tidak memenuhi syarat untuk menilai apakah seseorang itu rasis atau tidak.

“Bagaimana Anda bisa mencapai kesimpulan seperti itu dalam kasus seperti ini benar-benar di luar kemampuan saya.

“Apa yang dikatakan kepada saya dalam cara laporan ini disusun adalah bahwa sepak bola memiliki masalah dengan perilaku. Sepak bola memiliki masalah dalam menetapkan perilaku yang pantas dan tidak pantas, benar-benar mendefinisikannya dan benar-benar menanamkannya ke dalam permainan.”

Yems awalnya didakwa setelah para pemain Crawley mengajukan keluhan mereka ke Asosiasi Pesepakbola Profesional, dan Burnett berkata: “Apa yang telah dilakukan PFA dalam mendukung para pemain ini, dan bagi para pemain untuk maju, adalah tonggak sejarah dan titik balik bagi sepak bola.” .

“Tapi kita harus menanggapi titik balik ini dengan sangat serius dan menggunakannya sebagai dasar untuk mendorong perilaku yang sesuai di seluruh permainan sepak bola.”

Burnett juga mempertanyakan lamanya penangguhan Yems dan bertanya apakah hukumannya akan ringan di industri lain, dengan mengatakan: “Jika Anda melihat keseriusan beberapa komentar ini, saya belum pernah mendengar tingkat keseriusan ini, apa yang disebut olok-olok Itu hanya komentar ofensif dan menjijikkan yang dibuat di lingkungan tempat kerja.

“Saya telah berkecimpung dalam industri ini selama 25 tahun. Dalam perjalanan hidup lainnya, ini akan menjadi pemecatan instan, tetapi dalam sepak bola – untuk beberapa alasan – kami memiliki standar yang berbeda untuk perilaku ini dan kami berusaha untuk menafsirkan apakah seseorang itu rasis, menurut saya itu benar-benar aneh.

“Saya pikir fakta adalah fakta, dan fakta yang kami temukan adalah bahwa sejumlah komentar yang sangat ofensif dibuat untuk karyawan Crawley oleh orang senior dalam suatu organisasi, dan kami tidak dapat menentukan apakah individu tersebut tidak rasis.

“Saya tidak membuat pernyataan itu sama sekali, tapi saya pasti tahu panel FA juga tidak memiliki kekuatan atau wawasan untuk menentukan itu.

“Yang bisa kami katakan adalah perilakunya mengerikan dan perlu ditangani. Saya tidak yakin penangguhan hingga Juni 2024 adalah sanksi yang tepat untuk apa yang saya baca di sini.”

‘Tampilan panel sangat sulit dipahami’

Kick It Out mengatakan “sangat sulit untuk memahami” bagaimana panel independen FA menyimpulkan bahwa Yems bukanlah seorang rasis yang sadar, menambahkan bahwa pihaknya akan menghubungi badan pengatur terkait masalah tersebut.

Pernyataannya berbunyi: “Bahasa diskriminatif yang diuraikan dalam laporan independen FA sungguh mengejutkan.

“Mengingat keseriusan insiden yang dirinci, sangat sulit untuk memahami bagaimana panel independen FA menyimpulkan bahwa ‘Tuan Yems bukanlah seorang rasis yang sadar’. Kami tidak berbagi sudut pandang itu.

“Perilaku yang digariskan dalam laporan itu harus disebut persis apa adanya: rasisme dan Islamofobia.

“Terus terang, larangan hingga Juni 2024 – mengingat beratnya 11 dakwaan yang terbukti – adalah tamparan bagi para korban pelecehan diskriminatif yang dirinci dalam laporan ini dan siapa saja yang menjadi sasaran rasisme atau Islamofobia.

“Selain itu, untuk mengurangi rangkaian pernyataan ofensif, Islamofobia, dan rasis yang berkepanjangan menjadi ‘kelucuan yang salah tempat’ menunjukkan kurangnya pemahaman tentang kerusakan yang dapat disebabkan oleh bahasa ini atau dinamika kekuatan yang ada dalam permainan.

“Keputusan ini juga menjadi preseden berbahaya dengan membiarkan pelaku bersembunyi di balik pertahanan ‘olok-olok’ ketika dengan sengaja menggunakan bahasa yang berbahaya dan diskriminatif, dan kami akan menghubungi FA untuk memahami bagaimana panel sampai pada kesimpulan ini.

“Kami memuji keberanian para korban kasus ini untuk maju dan akan mendorong siapa pun yang terlibat dalam permainan yang sayangnya menemukan diri mereka dalam situasi yang sama untuk menghubungi kami di Kick It Out.”

Bamba: FA harus berbuat lebih banyak

Bek Cardiff City, Sol Bamba
Gambar:
Sol Bamba mengatakan hukuman yang dijatuhkan kepada Yems oleh FA ‘tidak cukup baik’


Sol Bamba, mantan bek tengah Cardiff, Leeds dan Leicester, memberi tahu Berita Olahraga Langit bahwa dia “terganggu” oleh temuan panel bahwa Yems bukanlah seorang “rasis yang sadar” dan bahwa komentarnya dapat digambarkan sebagai “olok-olok”.

“Saya mengerti dari mana Kick It Out berasal karena, dengan FA sebagai penjaga, Anda ingin mereka memiliki respon yang kuat ketika hal seperti itu terjadi,” kata Bamba.

“Anda harus memikirkan para korban karena, ketika Anda bermain di level seperti itu, Anda khawatir untuk keluar, melaporkan klaim tersebut dan apakah itu akan memengaruhi karier Anda. Menurut pendapat saya, FA harus berbuat lebih banyak.

“Itu sedikit mengganggu saya karena saya melihat komentar yang dia buat dan itu sangat, sangat buruk. Mereka rasis, menurut saya – tidak ada dua cara untuk itu.

“Jadi bagi FA untuk mengatakan tidak ada rasisme yang disengaja tidak cocok dengan saya. Hukumannya tidak cukup baik.

“Kata ‘olok-olok’ langsung mengganggu saya karena semua orang harus tahu bahwa komentar rasis semacam itu bukanlah olok-olok. Itu memengaruhi orang dan tidak boleh digunakan lagi. Sesederhana itu.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *