Tidak, saya tidak ingin berbicara dengan mobil sialan saya

“Oh, Anda tahu, tidak apa-apa jika Anda tidak dapat menggunakan layar sentuh seperti yang biasa Anda gunakan lagi atau kami telah menghapus 27 tombol dari interior! Anda bisa menggunakan kontrol suara kami yang benar-benar keren!”

Saya telah sering mendengar sesuatu yang kurang lebih seperti itu baru-baru ini sambil mengemukakan beberapa, um, kekhawatiran yang saya miliki tentang beberapa sistem infotainmen yang baru saja dirombak. Toyota dan BMW, misalnya, telah menurun dalam hal betapa intuitif dan mudahnya layar sentuh mereka untuk mengetahui dan mengoperasikannya saat sedang berjalan. Untuk Toyota/Lexus, itu berarti menghilangkan tombol menu fisik yang sangat baik dan fungsionalitas layar terpisah. Bagi BMW, itu berarti mengubur fungsi seperti kontrol iklim utama dan kontrol jelajah adaptif mengikuti jarak dalam lautan menu layar sentuh. Untuk keduanya, itu juga berarti memperparah antarmuka radio satelit.

Ketika saya bertanya kepada perwakilan komunikasi teknis Toyota/Lexus mengapa mereka menghapus tombol menu tersebut dan kemampuan untuk membagi layar antara sumber konten seperti yang dapat Anda lakukan sebelumnya di beberapa kendaraannya, saya mendapat jawaban kontrol suara. Ketika saya mengemukakan kekhawatiran saya tentang halaman yang penuh dengan ikon menu kecil yang dihadapi pengemudi saat mengemudi di BMW i4 dan iX, seorang insinyur perangkat lunak BMW memberi saya jawaban kontrol suara.

Baiklah. Mari kita beri mereka pusaran.

Saya baru-baru ini mengendarai BMW iX, dan ketika saya menemukan sebuah truk tua yang mengeluarkan asap, saya memutuskan untuk mencoba menggunakan kontrol suara untuk mengaktifkan resirkulasi udara. Ingat, ini rupanya alami perangkat lunak pengenalan suara.

“Hei BMW. Nyalakan resirkulasi udara.”

Tidak. Boilerplate menjawab “robot tidak mengerti”.

“Hai BMW, nyalakan resirkulasi udara kontrol iklim.”

Tidak. Dito.

“Hei BMW, tolong aktifkan fungsi resirkulasi udara dari sistem pemanas dan ventilasi mobil futuristik bodoh ini.”

Tidak. Pada titik ini, interiornya bau.

Saya tidak dapat memberi tahu Anda berapa kali saya mencoba menggunakan pengenalan ucapan alami yang seharusnya dari mobil baru hanya untuk menemukan bahwa mereka tidak dapat mengetahui apa yang saya inginkan. Itu mungkin karena saya biasanya mencoba menemukan fungsi yang sejauh ini tidak dapat saya temukan di antarmuka layar sentuh yang berbelit-belit. Ini akan menjadi skenario “Ah, saya menyerah, ayo tanya mobilnya”.

Sebaliknya, pagi ini saya menggunakan sistem pengenalan suara di Mercedes EQE untuk mengubah stasiun radio SiriusXM dengan cepat.

“Hai Mercedes, SiriusXM saluran 28.”

Bingo! Itu mengerti dan tidak mengatakan apa-apa kembali kepada saya. Ini, secara teori, cara kerjanya, tetapi menurut pengalaman saya, jarang terjadi. Tentu saja, dengan skenario keberhasilan dan kegagalan yang telah saya sajikan, yang pada akhirnya kita bicarakan adalah menggunakan kontrol suara sebagai solusinya. Untuk resirkulasi BMW, itu adalah solusi untuk kontrol iklim umum yang dipindahkan ke menu layar sentuh. Untuk saluran radio Mercedes, itu untuk saya melompat ke dalam mobil tanpa program preset radio saya. Dengan keduanya, saya hanya akan menekan tombol sederhana jika saya bisa dan menyelesaikannya jauh lebih cepat daripada berbicara.

Sekarang, sebagian alasan perintah SiriusXM bekerja adalah karena sederhana. Memang, saya bisa melakukan trik yang sama persis di tahun 2006 menggunakan perintah suara di Acura TSX saya. Tentu, saya harus menekan tombol bicara terlebih dahulu dan harus menghafal perintah yang tepat, tetapi hasil dan waktu penyelesaiannya sama. Itu juga merupakan solusi yang sama seperti sekarang.

Salah satu elemen yang tidak diragukan lagi merupakan manfaat dan bukan solusi adalah memprogram sistem navigasi. Itu benar dengan TSX saya dan itu benar hari ini dengan berbagai mobil yang dapat menyelesaikan tugas yang sama tanpa mengetahui perintah yang tepat tersebut. Mengatakan “Hai Mercedes, setel sistem navigasi ke 1060 W Addison Street, Chicago, IL” jelas jauh lebih cepat daripada mengetik semuanya di layar sentuh, atau lebih buruk lagi, memutar semuanya menggunakan kenop bergaya iDrive. Aduh.

Sama seperti layar sentuh dan kenop gaya iDrive, perintah suara sangat cocok untuk menyelesaikan beberapa tugas dan omong kosong saat melakukan yang lain. Layar sentuh sangat bagus dalam memilih sesuatu yang sudah ada di layar dengan cepat, tetapi tidak begitu bagus saat Anda harus menggeser daftar panjang kemungkinan seperti stasiun radio atau daftar putar. Sebuah kenop pada dasarnya memiliki kumpulan bakat yang berlawanan, membuat keduanya saling melengkapi. Perintah suara kemudian mengisi kekosongan dengan menjadi sempurna untuk melakukan hal-hal yang akan melelahkan dan memakan waktu dengan dua lainnya (atau tombol dasbor), tetapi tidak begitu baik jika Anda tidak tahu persis lagu mana yang Anda inginkan. untuk mendengar atau lebih suka tidak membutuhkan waktu enam kali lebih lama untuk menyelesaikan sesuatu yang bisa dilakukan dengan mengulurkan tangan dan menekan tombol kecil.

Jawabannya pada akhirnya adalah redundansi. BMW biasa menawarkan semua hal di atas plus kontrol roda dan Kontrol Gerakan jika Anda suka berpura-pura menjadi penyihir. Ini bekerja dengan baik. Pada dasarnya, beri orang pilihan untuk mengendalikan mobil yang paling cocok untuk mereka, atau secara lebih luas, yang paling cocok saat mengoperasikan kendaraan yang bergerak.

“A-ha! Tapi sudut keamanannya!” beberapa mungkin berdebat. Memang, mata Anda dapat tetap 100% di jalan dan tangan Anda 100% di kemudi dengan perintah suara. Tapi itu membawa saya kembali ke tiga retort utama. Pertama, perintah suara sebenarnya harus bekerja dengan andal agar itu benar, dan seringkali tidak. Kedua, perintah suara perlu bekerja secepat menjangkau untuk menekan tombol, dan maaf, tapi, “Hai Toyota, naikkan suhu ke 72 derajat” dan menunggu beberapa kali tidak cukup cepat. TSX saya juga bisa melakukannya 17 tahun yang lalu, dan saya tidak pernah sekalipun menerima tawaran itu.

Terakhir, seseorang perlu mengetahui apa yang dapat dan tidak dapat dicapai oleh perintah suara, karena pasti ada beberapa fungsi yang berada di luar jangkauannya. Ini biasanya sistem kendaraan daripada infotainment, seperti mematikan sistem penjaga jalur atau mungkin resirkulasi udara (Sementara itu, bagaimana kalau kita tidak menguburnya 8 menu jauh di layar sentuh?)

Setiap kali seseorang di sebuah perusahaan mobil mulai berbicara tentang kehebatan kemampuan pengenalan suaranya yang baru, mereka pasti disajikan seolah-olah kita tiba-tiba mencapai USS Perusahaan-D komputer, di mana Anda dapat memintanya untuk menyalakan lampu, menemukan Komandan Riker, atau menerbangkan Anda ke Qo’nos. Kami jauh dari itu. Kemudian lagi, bahkan Perusahaan komputer membutuhkan beberapa perintah yang tepat sekarang dan nanti. Saya bertanya-tanya apakah akan terjadi jika saya meminta teh Mercedes EQE ini, Earl Grey, panas?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *