Industri otomotif akan kehilangan sasaran iklim secara luas, kata penelitian

Industri otomotif kemungkinan akan kehilangan target iklim sebesar 75%, menurut sebuah studi yang didukung oleh pembuat kendaraan listrik Polestar dan Rivian yang dirilis pada hari Rabu.

Studi oleh konsultan manajemen global Kearney, yang disebut laporan Pathway, mengatakan industri akan secara dramatis melampaui target Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim untuk mencoba membatasi kenaikan suhu global rata-rata menjadi 1,5 Celcius pada tahun 2050 jika pembuat mobil tidak mengambil tindakan.

“Elektrifikasi saja bukanlah solusinya – meskipun setiap mobil dijual di dunia besok akan menjadi listrik, kami masih di jalur untuk melampaui,” kata Polestar dan Rivian, menambahkan bahwa mereka telah mengundang perusahaan terkemuka dunia. mobil pembuat untuk diskusi meja bundar dan pengarahan.

Laporan tersebut menyerukan tindakan kolektif yang mendesak di seluruh industri. “Perusahaan mobil mungkin berada di jalur yang berbeda dalam hal merek, desain, dan strategi bisnis, dan beberapa bahkan tidak mengakui bahwa jalan menuju masa depan adalah listrik. Saya percaya begitu, dan bahwa krisis iklim adalah tanggung jawab bersama, dan kita harus melihat melampaui emisi knalpot,” kata kepala keberlanjutan Polestar, Fredrika Klarén. “Laporan ini memperjelas pentingnya bertindak sekarang dan bersama-sama. Ada biaya yang jelas untuk kelambanan, tetapi ada juga peluang finansial bagi para inovator yang menemukan jawaban baru untuk tantangan yang kita hadapi.”

Laporan tersebut menyarankan tiga “pengungkit” untuk memiliki peluang mencapai target pada tahun 2050:

  • Termasuk tanggal akhir yang pasti untuk penjualan bahan bakar fosil mobils dan berinvestasi lebih banyak dalam kemampuan manufaktur listrik mobilS.
  • Menciptakan lebih banyak opsi pengisian ramah lingkungan dengan berinvestasi dalam pasokan energi terbarukan ke jaringan global.
  • Dan berfokus pada pengurangan emisi dalam rantai produksi dan pasokan. Laporan tersebut menekankan bahwa langkah ini adalah kuncinya dan akan menghasilkan keuntungan yang lebih besar daripada hanya menempatkan EV di jalan raya.

Tujuan iklim telah berada di garis depan mobilprioritas pembuat selama dekade terakhir karena pelanggan menjadi semakin sadar akan keberlanjutan, dengan krisis energi baru-baru ini dan perang di Ukraina menggarisbawahi pentingnya mempercepat pergeseran hijau.

Pembuat mobil Swedia, Volvo Mobils termasuk di antara mereka yang telah menjanjikan tujuan ambisius, berjanji bahwa pada tahun 2030 hanya akan menjual listrik mobilS. Ia juga berencana untuk mengurangi emisi di seluruh rantai nilainya, bertujuan untuk menjadi perusahaan yang netral iklim pada tahun 2040. Lainnya mobilpembuat memiliki tujuan yang sama.

Terlepas dari keinginan pembuat mobil untuk melakukan perubahan, kondisi geopolitik dan ekonomi makro terus mempersulit industri, dengan biaya yang lebih tinggi, kekurangan komponen, dan masalah rantai pasokan terus berlanjut.

Rivian adalah salah satu perusahaan yang telah berjuang dengan peningkatan produksi untuk kendaraannya, dan telah diperas lebih jauh karena raksasa EV Tesla memangkas harganya. Pada awal Februari, Rivian mengatakan akan memberhentikan 6% tenaga kerjanya dalam upaya memangkas biaya.

Pemasok mobil juga berjuang mengatasi biaya tambahan untuk membuat komponen mereka berkelanjutan agar dapat dipenuhi mobiltujuan keberlanjutan pembuat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *