Ikatan pengisian EV Ford dengan riak Tesla melalui industri

SAN FRANCISCO — Keputusan Ford Motor Co untuk mengizinkan pelanggan menggunakan jaringan pengisian kendaraan listrik Tesla telah mengirimkan riak ke seluruh industri, menimbulkan pertanyaan tentang standar pengisian daya nasional AS serta nasib pengisian daya startup yang sedang berjuang.

Kesepakatan itu, diumumkan bulan lalu, akan membuka lebih dari 12.000 Supercharger Tesla untuk pengemudi kendaraan Ford di Amerika Utara mulai tahun 2024.

Kerja sama tersebut memberi tekanan pada perusahaan lain dan pemerintahan Presiden AS Joe Biden untuk mengantre atau membelanjakan lebih banyak untuk meningkatkan permainan mereka, menurut eksekutif industri, investor, bankir, dan konsultan.

“Tesla memulai di ruang angkasa dan pembelian Ford … akan membutuhkan perusahaan yang telah berinvestasi dalam teknologi lain untuk melakukan pivot, yang akan menjadi proposisi yang mahal,” kata Paul Baiocchi, kepala strategi ETF di SS&C ALPS Advisors.

SS&C telah berinvestasi di perusahaan pengisian daya seperti ChargePoint Holdings Inc, EVgo Inc, dan Blink Charging Co.

Kesepakatan Ford adalah dorongan untuk Standar Pengisian Amerika Utara (NACS) Tesla yang lebih tersebar luas dan andal dan merusak nilai pemain yang lebih kecil yang menawarkan Sistem Pengisian Gabungan (CCS) saingannya. CEO Tesla Elon Musk berharap kesepakatan dengan Ford, penjual EV No. 2 di AS, akan membantu menjadikan teknologi Tesla standar Amerika Utara.

Sekarang para pemain tersebut menghadapi tekanan untuk meningkatkan jaringan mereka agar dapat bekerja dengan Tesla pada saat banyak yang tertinggal dalam layanan pelanggan dan kekurangan dana untuk membuat komitmen seperti itu.

Administrasi Biden tidak menanggapi permintaan komentar, tetapi Menteri Transportasi Pete Buttigieg mengatakan kepada CNBC setelah kesepakatan Ford-Tesla bahwa pemerintah “tidak akan memilih pemenang dan pecundang dalam hal standar yang berlaku.” Dia menambahkan industri pada akhirnya akan menyatu pada satu sistem tetapi adaptor itu akan memungkinkan penggunaan lintas.

CharIn, asosiasi global untuk mempromosikan CCS, mengatakan kesepakatan seperti Tesla-Ford “menciptakan ketidakpastian dalam industri dan menyebabkan hambatan investasi.”

Pemerintah AS sebelumnya menyisihkan $7,5 miliar dana federal untuk mendorong perusahaan mengadopsi CCS sebagai bagian dari rencana Biden untuk mengatasi perubahan iklim dengan mengubah 50% dari semua penjualan kendaraan baru AS menjadi EV pada tahun 2030.

Menahan EV telah menjadi infrastruktur pengisian daya CCS yang lemah yang banyak dikeluhkan tidak efisien atau terkadang tidak dapat dioperasikan, membuat calon pembeli takut terdampar di jalan tanpa tempat untuk mengisi daya.

Tetapi memasang dan memelihara jaringan pengisian daya adalah padat modal dan, dengan EV hanya mewakili 6% dari penjualan mobil baru di AS tahun lalu, sulit menghasilkan uang dari pengisian daya, kata pejabat industri. Sebagian besar pembuat mobil belum membuat jaringan pengisian daya sendiri.

PERCEPATAN PERUBAHAN

Tekanan keuangan itu hanya dapat meningkat jika lebih banyak perusahaan mengadopsi Tesla sebagai standar pengisian industri, mendorong lebih banyak kesepakatan seperti pembelian Volta oleh Shell senilai $169 juta awal tahun ini atau akuisisi AMPLY Power oleh BP pada akhir tahun 2021.

“Sudah ada beberapa konsolidasi yang terjadi dan sekarang saya pikir itu hanya akan dipercepat,” kata bankir Lazard, Mohit Kohli.

Dorongan administrasi Biden sejauh ini mendukung konektor CCS yang disukai oleh pembuat mobil seperti Volkswagen AG, General Motors Co, dan BMW. Tesla mengadopsi standar itu di Eropa di bawah tekanan dari regulator di sana, dan secara bertahap membuka sebagian jaringannya di AS untuk kendaraan yang menggunakan CCS agar memenuhi syarat untuk mendapatkan subsidi.

Keluhan tentang bug perangkat lunak perusahaan pengisian lain atau perangkat keras pengisian yang rusak hanya membuka pintu untuk akses yang lebih besar untuk standar Tesla, kata pejabat industri.

Di bawah kesepakatan barunya, Ford akan mendistribusikan adaptor Tesla kepada pelanggan dan mulai tahun 2025 akan melengkapi kendaraan listrik masa depan dengan NACS. Tidak jelas apakah adaptor tersebut akan tersedia untuk pelanggan pembuat mobil lain.

Beberapa perusahaan sudah membuat rencana untuk mengadopsi teknologi Tesla, tetapi kurangnya standar nasional dapat menyebabkan lebih banyak masalah, kata pejabat industri.

“Kami sekarang mungkin terkunci untuk memiliki dua standar pengisian daya terpisah yang ada bersama di masa mendatang,” kata analis kebijakan senior Consumer Reports, Chris Harto.

CEO FreeWire Arcady Sosinov mengatakan perusahaannya berencana untuk menawarkan konektor NACS pada pengisi daya cepatnya pada pertengahan 2024, sementara CEO Aptera Motors Chris Anthony mengatakan pemerintah AS harus berinvestasi di jaringan Tesla jika itu menjadi standar utama.

“Karena pengumuman ini… perang standar akan terus berlanjut selama satu dekade atau lebih,” kata Sosinov.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *